Anak UGM yang Pinter-pinter

Kalo ada oknum manusia – terutama Endonesa – di dunia ini yang ngomong bahwasanya mahasiswa UGM itu pinter-pinter, aku terima. Terutama karena menurut survei dari Webometrics sendiri UGM itu pernah nangkring sebagai perguruan tinggi terbaik se-Endonesa.

Itu alasan pertama. Alasan kedua ya tentu saja karena aku sendiri adalah anggota KAGAMA, alias Keluarga Alumni GAdjah MAda. Jadilah aku bakal menolak mati-matian kalo saja ada manusia yang berani-beraninya melakukan generalisasi yang sebaliknya bahwa anak UGM itu goblok-goblok. Gengsi, Bol! Harga diri, Dab! Yeah, meskipun aku juga sadar kalo memang nggak semua mahasiswa UGM itu pinter-pinter. Misalnya aja, di kampusku sendiri ternyata masih hidup seorang anak manusia berstatus mahasiswa yang bernama Didit Komeng 😈

Tapi tentu saja yang namanya generalisasi berarti hanyalah pandangan secara umum. Di sini, di Gadjah Mada, ternyata masih ada, kok, kasus khusus mahasiswa yang nggak pinter (misalnya ya Didit Komeng itu tadi, huehe). Terlalu kasar? Okelah, kuganti. Maksudku, di UGM sendiri ternyata masih banyak mahasiswa yang berwawasan kurang luas, yang celakanya – dalam tulisanku kali ini – berani nggaya-nggaya di depan publik dengan tanpa sadar kalo mereka itu sudah melakukan sebuah pengawuran yang bisa berdampak pada menurunnya derajatku sebagai orang ganteng yang pernah kuliah di Gadjah Mada.

Coba, bagaimana kalo besok-besok ada yang ngomong ke aku, “Kamu lulusan UGM, Joe? Adik kelasmu kemarin bikin malu almamatermu aja, tuh. Ternyata SDM di kampusmu ada yang suka ngasal juga, ya? Tidak kusangka…”?

Nah, mau dikemanakan harga diriku, kebanggaanku terhadap almamater? Aku harus njawab gimana, coba?

Jadi ceritanya Senin kemarin dimulailah pemilihan Ketua BEM UGM yang baru di kampusku. Dasar anak-anak UGM sekarang pada kaya, pemilihan tahun ini meriah banget. Para calon Ketua BEM itu pada rebutan kampanye dengan gila-gilaan (tentunya frase “gila-gilaan” ini kupilih setelah aku membandingkan gaya kampanye mereka dengan kampanye pada jamanku). Mereka rebutan pasang umbul-umbul, spanduk, poster, juga nggak ketinggalan nyebarin leaflet plus bulettin.

(Sejujurnya aku juga nggak yakin sama kata-kataku di atas barusan, sih. Anak UGM sekarang memang pada kaya atau memang harga cetak segala atribut kampanye itu sekarang sudah sedemikian murahnya?)

Salah satu contoh bentuk kampanye yang sempat dipotret sama Saber buat barang bukti adalah spanduk gede yang dipasang di sekitar Bunderan UGM dari calon ketua nomer urut 1.

Liat, heboh banget, tho? Hohoho…

Lalu coba perhatikan gambarnya. Ngerasa ada yang janggal, ndak?

Ndak ngerasa?

Yakin?

Kalo ndak ngerasa (jelas aja, wong gambarnya juga ndak jelas, kok πŸ˜› ), sini ta’kasih tau aja bagian mana yang janggal:

Bagaimana? 😈

Gaptek? Iya, aku ngerasanya juga gitu, sih. Entah standarku yang terlalu tinggi atau bagaimana, tadinya aku pikir yang namanya mahasiswa UGM seharusnya sudah bisa membedakan antara URL address dan email address, deh. Apalagi yang namanya kampanye model gitu, kan, pasti ada tim suksesnya. Masak iya nggak ada 1 pun oknum homo sapiens di tim sukses itu yang paham (paham dikit aja, deh) tentang teknologi informasi? :mrgreen:

Dan sesuai saran Saber, sebelum aku posting tentang hal ini di blogku, enaknya kejanggalan itu kutes dulu biar afdol. Jadilah aku akhirnya malah seperti orang goblok gara-gara mengetikkan “www.qadaruddin@gmail.com” di browser yang hasilnya nihil dan mengirimkan email ke alamat yang sama, yang berakhir seperti ini:

This is an automatically generated Delivery Status Notification

Delivery to the following recipient failed permanently:

www.qadaruddin@gmail.com

Technical details of permanent failure:
The email account that you tried to reach does not exist. Please try double-checking the recipient’s email address for typos or unnecessary spaces. Learn more at http://mail.google.com/support/bin/answer.py?answer=6596

Ah, Oom Roy Suryo sepertinya punya fans baru, deh :mrgreen:

Facebook comments:

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  1. Rukia:::
    bukan saya, mbak, yang geblek. sungguh mati bukan saya πŸ˜€

    ocha:::
    ga kuat? kalo dah ga kuat nyerah aja, mbak, kekeke

    Aulia:::
    mungkin. tapi yang jelas hasilnya jadi fatal πŸ˜€

    Haris Suryanegara:::
    iya. di situ masalahnya, hohoho
    udah salah persepsi, ndak valid lagi 😈

    faizal:::
    wah, ente ketinggalan jaman, zal. bahkan untuk hal yang sudah lama lewat πŸ˜› tapi iya, sih, aku ndak pernah nyenat. lha pas aku duduk di komisi advokasi namanya udah diganti jadi DPM, je…

    awik:::
    kowe mabuk, wik? πŸ˜†

    athrun:::
    lha, yang lain yang imelnya ndak ngawur kan masih bisa dicoblos, gung

  2. ahahahahahahhahahahahahhahahahahahahhahahahahahahahahhahahahhahahaha
    lucu-lucu…
    πŸ˜€
    cukup menghilangkan kepenatan diriku di hari ini…
    πŸ˜€

  3. Dimaafkan aj mas..
    Kan manusia penuh khilaf dan salah..
    Cukup diingetin dan dikasih tahu aj..
    Thanks mas..

  4. Eh iki masuk black campaign ra dJoe?
    ojo2 kowe dibayar musuh politikΓ© si calon no.1.. Ho ho ho oh..

    ^ udu mahasiswa UGM, tapi kerep wira-wiri

  5. koment ya…
    1. sepertinya saya setuju dengan kata-kata anak UGM sekarang kaya2…
    kampanye-nya gak kalah sama PILKADA ato PILPRES.. bayangin jaman saya dulu… cuma fotokopi burem….!!

    2. oknum anak UGM ada yang tidak pinter… sudah pasti… gak usah di jawab lah …

  6. Hi..hi..hi…Penggemar roi atau nanti kalau jadi Ketua BEM bercita-cita sebagai penggantinya Joe?! Weits!!! jangan-jangan ente malah jadi juru kampanyeterselubungnya?! πŸ˜†

  7. ahahaaaaaaaaaaa mending aku ga taw rss daripada dia hahaha… salah pihak percetakan tuh joey… hmm lagian ga cuma si abang itu kok… masih banyak yg laennya… banyak banget dah di daerah pertanian-peternakan di lembah ntu… apalagi di jembatan yg jadi salah satu jalur jalan santai janggeum-nya himakom dulu… hahaha… kaya kaya sugih sugih… apa slahnya? ga ada TAPI…

  8. Udah muka kayak tukang bakso, goblok lagi. Tapi dari gayanya skg 10 tahun si tukang bakso ini bakal duduk di DPR MPR, liat aja.

  9. kesimpulannya : ternyata enggak semua mahasiswa UGM itu pinter-pinter . hehe .
    alhamdulillah saya g jadi masuk UGM (g ada kaitannya :D)

  10. w setuju nak UGM pinter2,,,,buktinya taun ini UGM di peringkat 1 se indonesia..bangga deh w sbgi mahasiswa uGM

  11. afiemaniez:::
    terima kasih. saya memang berguna bagi nusa dan bangsa πŸ˜€

    awik:::
    pancen kowe kuwi, wik

    detnot:::
    banyak temannya kok, masdab

    kiki:::
    sudah saya kirim komen via blog partainya, kok

    argi:::
    hooh, dah kepilih :mrgreen:

    denologis yang biasasaja:::
    kalo gini caranya saya malah jadi bingung mau mbalesin apa

    annosmiile:::
    saya sudah ndak boleh ikutan… πŸ™

    Walangsangit RX:::
    tiada mungkin saya bertindak nista seperti itu. saya ini penyelamat bumi, nyahahaha

    Parus:::
    tidak terjadi, kok. alhamdulillah di bem masih banyak yang pinternya nyaris menyamai saya, pras πŸ˜†

    Juliach:::
    yang mana? di mana? dengan siapa? semalam berbuat apa? :mrgreen:

    enrichco:::
    tentu saja. ugm kan univ riset…

    t:::
    ah, biasa saja
    *tersanjung*

    jenderal:::
    jaman berubah…anak ugm pun ada yang “tega” bawa ferari ke kampus skrg πŸ™

    luqman syauqi:::
    wah, sayang sekali situ nggak lolos ujian masuk ugm, nyahahaha

    warm:::
    ah, itu juga pemberian dari Tuhan, kok :mrgreen:

    Sugeng Rianto:::
    alumni ndak bole ikut2an kok, geng πŸ˜›

    ^Y^:::
    ahahaha. ya deh, ya deh, lebih pinter kamu

    setyo:::
    semoga dia sudah lebih pinter waktu udah jadi wakil rakyat 8)

    ahmad:::
    terima kasih sudah menyetujui rumusan saya, hohoho

    tegoeh:::
    situ sudah yakin kalo sudah bener-bener membaca seluruh tulisan saya? πŸ˜†

  12. baru baca sekarang waktu nyari artikel pemira ugm. emang deh malu2in. ampe sekarang kebukti ternyata setahun megang bem km ugm orangnya malu2in.. ga qualified banget.. malu aku, untung ga milih ahahaha