Ayat-ayatnya Pengejar Cinta

April 2, 2008 – 1:25 pm

Jujur, aku memang rodo ndeso. Sampai sekarang aku belum nonton film “Ayat-ayat Cinta” yang katanya fenomenal itu. Kemarin-kemarin di bioskop masih ngantri terus. Tiap sowan ke 21 tiketnya pasti udah habis. Jadilah aku terpaksa nonton film lainnya daripada rugi sudah jauh-jauh ke Ambarukmo Plaza.

Mau nonton bajakannya sebenarnya sudah tersedia di komputerku. Cuma ya, rasanya males aja. File-nya agak nggak beres. Kalo niat nonton, aku harus stand-by di depan monitor sambil tangan kananku siap buat nggeser pointer mouse gara-gara filmnya ngadat-ngadat. Betul-betul nggak nikmat, kan? Nggak bisa disambi ngerokok sama ngeteh dan senderan santai. Setidaknya kalo aku di bioskop, selain menghormati kerja kerasnya Zaskia Mecca, aku bisa senderan di kursinya sambil makan pop-corn atau nenggak teh hijau. Makanya sampai sekarang aku masih berniat bakal nonton film itu di bioskop sahaja (yeah, semoga aja filmnya masih diputer di 21).

Novelnya sendiri belum pernah kutamatin. Dulu pernah disuruh sama Tata, waktu masih sama-sama berjuang di lab, buat baca novelnya. Tapi waktu aku nanya garis besar ceritanya, aku tahu kalo lakon laki-lakinya digambarkan sebagai pria tanpa cela (tolong jangan tambahkan “na” di belakangnya). Dan aku dari dulu kurang sreg aja sama cerita-cerita model kayak gitu, di mana si tokoh utama diberi peran terlalu lurus, tanpa tandingan dan nggak punya kelemahan. Nggak manusiawi, ah, menurutku. Sherlock Holmes aja, meskipun bener-bener jagoan, tetep punya kejelekan. Doi pecandu kokain. Poirot juga. Dia narsis nggak ketulungan. Superman? Selain kryptonite, Lois Lane adalah kelemahannya.

Jadilah menurutku cerita-cerita yang jagoannya terlalu lurus itu nggak seru. Konfliknya jadi berkurang, emosinya nggak kerasa, dan miskin improvisasi.

Maka ketika beberapa temenku yang sudah nonton filmnya kecewa gara-gara emosinya si Fahri (eh, ejaannya bener nggak, ya?) lebih meledak-ledak ketimbang di novelnya dan berkomentar bahwa seharusnya Fahri itu nggak seperti itu, aku malah bilang, “Lho, bukannya malah lebih bagus? Kayak gitu itu, kan, bikin ceritanya lebih hidup, lebih manusiawi, lebih menginjak bumi.” Dan, jaman kayak sekarang ini, cowok nyata semodel Fahri itu rasanya cuma khayalan, kan?

Dan malam Minggu kapan hari itu aku sempat diajak makan-makan sama seorang sodara jauhku. Risang namanya. Tadi siangnya dia baru aja diwisuda (jindal! Wisuda duluan dia) dari jurusan Hubungan Internasional UPN Veteran. Sambil nunggu datangnya jam makan malam, kami ngobrol ngalor-ngidul. Risang sempat curhat juga tentang nasibnya yang sampai akhirnya sudah diwisuda tapi tetap belum punya pendamping wanita.

Anaknya memang rame, sih, kayak cewek. Mungkin di situ itu kesalahannya. Aku bilang ke dia, caranya ndeketin cewek itu salah. Kalo terlalu rame, cewek memang gampang akrab, tapi setelah itu sampeyan cuma bakal dianggap sebagai teman. Teman ngobrol, teman nggosip, teman belanja, dan teman-teman lainnya termasuk teman bermain dan belajar kayak Bobo. Be-o-be-o, Bobo! Asyik, lho, kalau di rumah ada Bobo.

“Terus gimana, Mas? Kalo nggak ngobrol banyak, aku takutnya malah dijauhin. Tampangku, kan… Ya, aku masih bersyukur, sih, masih dikasih muka sama Allah,” kata Risang.

“Ndak ada urusan sama tampang, Sang. Tips klasik, cewek itu bakal luluh sama perhatian. Tapi perhatian selayaknya cowok. Kalo kamu terlalu rame, kamu malah kayak cewek, dan nantinya kamu malah cuma bakal dianggap sebagai temen yang seru aja,” jawabku.

“Terus?”

“Jadi gini, ketika kamu lagi ngobrol sama cewek, jangan pasang tampang ala hunter. Jangan terkesan kamu lagi nguber-nguber dia. Setidaknya, dia, kan, bukan ayam yang pantes diuber-uber. Mbuh nek dia memang ayam pake kampus…”

“Ngomong apa, tho?”

“Eh, sori. Sampe mana tadi? Ah, ya, yang jelas jangan menggombal terlalu banyak, meskipun cewek itu pada dasarnya seneng digombali. Yang proporsional aja. Sudah pernah nonton ‘Casanova‘?”

“Pernah denger, sih, Mas. Tapi aku belum pernah nonton.”

“Tonton! Dan catat baik-baik 2 ajarannya. Yang pertama, kalo kamu pengen dicintai, kamu harus merasa bahwa dirimu layak dicintai. Jangan minder. Terus yang kedua, jadilah pemikat, bukan pengejar. Buat dia penasaran sama kita. Jangan ngumbar dan nggombal tentang diri kita waktu menit-menit awal. Nanti malah kita kentara banget kalo lagi banting harga.”

“Heee… Iya, ya. Banting harga, ya? Ya mau gimana lagi, Mas, wong udah dibanting aja masih tetep nggak ada yang mau.”

“Terus, kalo misalnya dia lagi curhat sama kamu, dengerin aja. Pada dasarnya, cewek itu nggak butuh kamu ngasih solusi. Dia cuma butuh didengerin aja,” lanjutku tanpa menanggapi keluhannya.

“Nah, itu dia, Mas. Selama ini kalo ada yang lagi curhat, otakku itu malah muter nyari solusi buat masalahnya.”

“Itu nggak perlu. Cewek nggak butuh kamu dikte, ’Seharusnya kamu gini, sebaiknya kamu gitu.’ Mereka cuma butuh tempat buat ngelampiasin uneg-unegnya aja. Tanggapin sewajarnya. Yang penting kamu keliatan concern sama ceritanya.”

“Ada tambahan lagi, Mas?”

“Kamu tau apa topik pembicaaan yang paling menarik buat tiap tiap orang?”

“Heh?”

“Membicarakan tentang dirinya sendiri. Jadi, kamu tinggal masang kuping baik-baik dan dengarkan tiap curhatannya, tanggapin seperlunya, dan jangan coba-coba ngasih solusi yang terkesan mendikte. ‘Kamu harus gini, kamu sebaiknya gitu…’ Beuh, sebisa mungkin jangan sampai kamu ngomong model gituan kecuali kalo dia memang minta saran.”

“Terus?”

“Wew… Kalo aku harus ngomongin semua tips-tips buat ndeketin cewek, ya 1 malam nggak bakal selesai. Coba aja kamu buka website-nya Hitman System. Di situ ada artikel-artikel buat ndeketin cewek. Baca aja.”

”Ejaannya gimana, Mas?”

”Ha-i-te-em-a-en-es-ye-es-te-e-em-dot-kom.”

“Ooo… Ya, ya, ya. Eh, ngomong-ngomong, udah pernah baca novelnya ‘Ayat Ayat Cinta’, Mas?”

“Nggak pernah selesai, Sang. Aku nggak tertarik buat mbaca sampe habis. Tokohnya terlalu sempurna, jadinya malah agak gimana gitu.”

”Itu dia, Mas! Aku juga nggak sreg. Belum lagi efek buruk yang ditimbulkan gara-gara Ayat Ayat Cinta itu…”

”Efek buruk gimana, Sang?”

”Ya, gara-gara akhwat-akhwat pada mbaca novel itu, mereka jadi terlalu idealis. Nggak logis lagi. Maunya nyari suami yang kayak Fahri. Padahal jaman sekarang hampir mustahil ada cowok kayak itu. Akhirnya kans buat cowok-cowok kayak aku jadi semakin tipis,” jawab Risang merana.


Facebook comments:

  1. 29 Responses to “Ayat-ayatnya Pengejar Cinta”

  2. kirain gw doank yg belum nonton + baca, (tidak menarik) terlepas fakta bahwa 21 terdekat ada di samarinda. 2 1/2 jam perjalanan darat yg lebih mirip rally ala colin mcrae.

    By mybrainsgrowell on Apr 2, 2008

  3. Bagusan novelnya!!!!
    Jangan nonton!!!hahahahaha….
    Paling2 koe ntn mung pgn zaskia to??? Ojo jo, ilfil mengko,, kan neng kono Zaskia dadi antagonis..
    Hehe,,

    By Aday on Apr 2, 2008

  4. Btw, tampilan anyaaaaaaaaaaaaaaar…
    Nge-pink booo’
    Ehh, tumben aku nomer dua,,,skrg nmr 3

    By Aday on Apr 2, 2008

  5. ngopo ya, dulurmu kuwi kok njaluk saran ro kw.. perasaan kw ra pati sukses jo..
    he, piss

    By Inung on Apr 2, 2008

  6. mo komenin themenya aja deh. keren euy warna pink. warna paporit saya.. 😀

    By cK on Apr 2, 2008

  7. mybrainsgrowell:::
    colin mcrae belum pensiun, tho?

    Aday:::
    antagonis opo ora, ayu is ayu. titik! 😛

    Inung:::
    halah, kuwi mergo kowe durung tau dadi korbanku, nung :mrgreen:

    cK:::
    ooo…kamu belum liat koleksi kemeja-kemejaku, chik 😀

    By Yang Punya Diary on Apr 2, 2008

  8. Kalo mas baca manga ato anime harem, ya karakter utama standar ya yang seperti itulah. Menyebalkan memang. Tidak realistis! 😆

    By Kroco Geddoe on Apr 3, 2008

  9. eleh3,tips mu memang bagus joe. trs gmn hasilnya?

    hmm,seingatku dulu dari 10x nembak,9 diantaranya menolak,terus 1 nerima ini setelah sadar kembali ke jalan yang benar lagi… hahahah

    By alva on Apr 3, 2008

  10. Saya yang udah mbaca + nonton emang merasakan kalo filmnya tidak begitu memuaskan..

    Tapi, entah kenapa tetep booming…sampe2 Presiden +Wapres aja rela2in nonton. 🙂

    By zulfi on Apr 3, 2008

  11. gimana klo kita nonton ‘Ayat-ayat cina’ wae joe…
    pemeranne cheper ro lim swipit… ha3…

    By aphip_uhuy on Apr 3, 2008

  12. rasah ndolok joe
    yakin ndak marai gelo :mrgreen:

    By detnot on Apr 3, 2008

  13. Hei, blog walking nih. Weh, aku nontonnya VCD bajakannya. Secara waktu baru keluar filmnya, lagi tugas di Kaltim. Mana ada bioskop disana. Nonton sama tmn2 cewek, hehe, sepanjang cerita sibuk nyela-nyela si Fahri (dan penulis novelnya juga). Enak saja, dikelilingi begitu banyak wanita, dan memilih yang paling sempurna. sudut pandang laki2 sekali…

    Eh, udah ya. Baru mampir udah kebanyakan omong..hihi. 😛

    By Evie on Apr 3, 2008

  14. Wogh, cah cilik diapusi. Tega kowe jhon… Yang terpenting dalam menggaet wanita adalah

    “Sentuhlah dia tepat di anunya, dia akan menjadi milkmu selamanya”…

    Katanya ari lossa

    By yang punya bramantyo.com on Apr 4, 2008

  15. Kok ceritane agak gak nyambung di tengah2 e??

    Gak pengen membagi ilmu dengan membikin tandingane Hitman System? Huehehehe…

    By Adhi Prasetia on Apr 4, 2008

  16. Aku lebih setuju ma mas Bram.Udah terbukti.
    Dia kan jadi terbang melayang…!!

    By chiell on Apr 6, 2008

  17. Jadilah menurutku cerita-cerita yang jagoannya terlalu lurus itu nggak seru.
    Kayaknya orang sekarang udah capek hidup dalam kondisi sebenarnya Kang, maka mereka mengharapkan sosok baru meskipun cuma muncul dalam impian ato filem.

    Dan celakanya impian/filem itu malah semakin memperkuat keinginan mereka..

    By The Sandalian on Apr 8, 2008

  18. Jadilah menurutku cerita-cerita yang jagoannya terlalu lurus itu nggak seru.

    Kayaknya orang sekarang udah capek hidup dalam kondisi sebenarnya Kang, maka mereka mengharapkan sosok baru meskipun cuma muncul dalam impian ato filem.

    Dan celakanya impian/filem itu malah semakin memperkuat keinginan mereka..

    By The Sandalian on Apr 8, 2008

  19. jd skrng udh nonton apa belum??
    kl belum, sama !!! gw jg blum,,,
    hihiiiii,,,;p

    By bella on Apr 11, 2008

  20. ya ndak papa Joe nggak usah sedih hehe.. Fahri cuman khayalan.. Zaskia ga bakal tertarik .. hehe.. btw pesan mu dah aku approve tuh poto mbok mu eh salah pacarmu dah mejeng hihi..

    Zaskia makin lama makin ndut loh joe.. tar tak taro satu poto doi diweb deh.. (yang ndak gendut tentunya)

    By Zaskia Ndut on Apr 21, 2008

  21. sebenarnya banyak koq cowok yg kayak fahri.

    yang jarang itu cewek yg kaya raya alim cakep (banget) dan mau dipoligami …. anyone?

    By sanjaya on Apr 30, 2008

  22. wah, makasih “jurus-jurusnya” suhu… 😀
    btw, apdet nyus ponakanmu piye jo, hasil aplikasi teori ne wes entuk wadon durung?

    By titov on May 6, 2008

  23. aku ga suka AAC. Bosen ! Fahrinya klemer – klemer.

    By c'mel on Jul 11, 2008

  24. Interesting facts.I have bookmarked this site. stephanazs

    By stephanazs on Sep 20, 2008

  25. Klo novelnya suka bagian pertama-tamanya aja … karena tiba-tiba aku jadi iri sama Fahri yang rajin banget cari ilmu agama…cuma bagian lain, kurasa biasa saja…kisah roman pada umumnya.

    Klo filmnya aku ga suka…100%

    By faizal on Sep 21, 2008

  26. Mana ayatnya, Mr Joe? Kok ga ada kabelnya dngan judul diatas……

    By Abi Mentari on Oct 22, 2008

  27. Kroco Geddoe:::
    terlalu abal-abal buat kita yang selalu belajar dengan berangkat dari kenyataan, ya? 😛

    alva:::
    eee… kampret lu!
    saya memang jarang nembak malahan, va. wanita datang sendiri tanpa diminta, soale

    zulfi:::
    mungkin gara2 zaskia mecca ikutan main, wakwakwak

    aphip_uhuy:::
    nyahahahahaha…
    ceper lebih cocok ikutan debus, phip

    detnot:::
    tekan saiki malah cen durung ndelok, masdab

    Evie:::
    tiada menginjak bumi, kan? 😉

    Adhi Prasetia:::
    lho, di bagian akhirnya kan sudah ta’sambungin. kalo masalah bagi2 ilmu, waduh, masih banyak orang yang lebh jagoan dari saya, pras. tapi kalo mau jalan singkat, sih, cukup pothenzol atau spanish fly saja, seperti kata ceper 😆

    chiell:::
    si bram kuwi ilmune cuma sebatas wacana, chiell. ojo ditiru, marai soyo ra nggenah :mrgreen:

    The Sandalian:::
    mungkin memang gara2 kita dijajah terlalu lama, dab. mental kita jadi mental pemimpi 😀

    bella:::
    beluuuuuuuuummmm

    Zaskia Ndut:::
    itu bukan gendut, tapi tambah semok, hohoho

    sanjaya:::
    masak iya banyak? satupun ga ada di himakom lho, soale

    titov:::
    yang jelas dia masih cerewet. saya sendiri sangsi kalo kayak gitu, hahaha

    c’mel:::
    saya juga. lebih seneng jet li. lebih trengginas, soale…bak..buk..bak..buk! musuhnya nggletak…

    stephanazs:::
    facts? what facts?

    faizal:::
    kalo aku, selama ada zaskia, zal, susah untuk bisa membulatkan ketidaksukaan itu sampai dengan 100% 😆

    Abi Mentari:::
    lho, segitu banyak teori yang saya kasih ke risang masak iya ga kebaca?

    By Yang Punya Diary on Oct 22, 2008

  28. I’m an old schooler, normally i find my info at the library, but my grandkids finally convinced me to get online, and i am glad they did. this article was helpful for me, muchas gracias!

    By Leah on Nov 19, 2009

  29. hidup nhi mang butuh cinta tampa cinta kita tak hiduppp 🙂 :p

    By Nanda Malignat on Sep 29, 2010

  30. mantap teori ngejar cewe nya joo… si saskia udah di tangan doong..

    By mutje on Nov 23, 2010

Post a Comment