Bagi Duit, Dong, Ya Allah

Ya Allah, ya Tuhan saya, mumpung ini bulan Ramadhan izinkanlah saya menuntut barang sejenak-2 jenak, barang sedikit-2 dikit, eh, maksud saya, ditambahin lebih sedikit lagi dari yang sudah banyak kemarin-kemarin itu.

Ya Allah, ya Tuhan saya, saya tau kalo kemarin memang sudah menuntut banyak sekali, beberapa kali proposal saya juga sudah tembus, semisal waktu esema saya pernah berdoa semoga saya jadi pleboi pas kuliah, itu juga sudah Njenengan kabulkan. Tapi ya berhubung ini bulan Ramadhan, izinkanlah saya nambah-nambah jatah.

Ya Allah, ya Tuhan saya, kemarin ada yang ngajarin saya bahwa Kamu maha iya, karenanya meminta saja sak pol-polnya. Ketika saya beranggapan permintaan saya bakal Kamu iyakan, maka ya iya, permintaan saya memang bakal Kamu kabulkan. Tapi kalo saya beranggapan gek-gek permintaan saya nggak Kamu kabulkan, maka ya iya juga, permintaan saya nggak Kamu kabulkan.

Ya Allah, ya Tuhan saya, makanya sekarang saya mau minta duit yang banyak, buat mberangkatin itu mamak sama babah saya ke Mekkah. Saya sudah beranggapan bakal Kamu kabulkan, lho, ini. Cuma ya kalau bisa proposal saya lebih dipercepat lagi proses persetujuannya. Boleh ya? Boleh ya? Iya, deh.

Ya Allah, ya Tuhan saya, tapi kemarin juga ada yang ngasih tau ke saya kalau kamu maha pengertian juga. Kalau saya belum layak dapat duit yang banyak, ya nggak bakal Kamu kasih itu duit ke saya. Maka saya harus menciptakan jalannya sendiri, jalan supaya Kamu bisa menurunkan rezekiMu ke saya.

Ya Allah, ya Tuhan saya, kata yang ngajarin saya, saking pengertiannya Kamu, Kamu nggak akan pernah mau menyusahkan hambaMu. Makanya yang ngajarin saya itu bilang, supaya saya jangan jadi pegawai negeri sipil. Karena ketika Kamu menurunkan rezeki dalam jumlah banyak secara mendadak ke saya, itu sama saja menyusahkan saya. Bayangkan, kalau tau-tau saya yang cuma PNS bisa punya Aston Martin di garasi rumah saya, apa ndak rekening saya bakal ditelusuri KPK? Logikanya, manalah mungkin PNS golongan IIIA yang hidup bersih bisa punya mobilnya James Bond? Bisa panjang urusannya. Iya, kan?

Ya Allah, ya Tuhan saya, karena itu kemarinan ini saya sudah berusaha menciptakan jalur rezekinya. Jalur yang ketika Kamu berkehendak menurunkan rizkiMu maka tidak bakal ada birokrasi dunia yang bakal menyulitkan saya. Jadi sehubungan dengan itu, mbok duitnya cepat diturunkan ke saya. Saya sudah bolak-balik Condongcatur-Kaliurang-Bulaksumur-Surokarsan, lho, beberapa minggu terakhir ini. Hampir tiap hari malah.

Ya Allah, ya Tuhan saya, lagi-lagi sehubungan ini Ramadhan juga, konon harta saya yang saya sedekahkan bakal Kamu ganti 700 kali lipat dengan proses yang lebih cepat bin tidak ribet dibanding bulan-bulan lainnya. Investasi sudah saya jalankan, jalurnya juga sudah saya siapkan. Maka, ayolah, ya Allah, percepatlah supaya mamak-babah saya itu bisa ke Mekkah. Tidak perlulah mampir dulu ke serambinya. Langsung saja ke tempat tujuan dengan duit via saya, tentunya. Jangan biarkan mereka gaya-gayaan pake duitnya sendiri.

Ya Allah, ya Tuhan saya, sementara segitu dulu ya doa saya. Besok bakal saya sambung lagi, kok. Dan saya janji, begitu dana dari Njenengan turun, bakal saya posting lagi di sini, deh. Karenanya, segini dulu saja ya. Duitnya ta’tunggu beneran, lho, ini.

Amen. Terima kasih, ya Allah, ya Tuhan saya.

Facebook comments:

15 thoughts on “Bagi Duit, Dong, Ya Allah

  1. Pingback: Bagi Duit, Dong, Ya Allah « The Satrianto Show!

  2. blontankpoer:::
    ahahaha, kebiasaan saya kalo lagi berdoa memang suka kayak gitu sih, oom

    dhee:::
    terima kasih

    Raffaell:::
    oh, jelas…kalo itu sih sebisa mungkin bakal saya lakukan terus, sampe tuntutan saya dikabulkan 😀

    nd:::
    sekali lagi, terima kasih

    Cahya:::
    eh, di kentungan bisnis apa, oom? kapan2 ta’tengok ke sana deh

    jensen99:::
    lagi-lagi, terima kasih, oom jenderal. tenang…kalo terkabul, nanti sampeyan saya traktir lagi kalo pas lagi dolan2 di jokja 😆

  3. Justru kalau sudah jadi PNS tingkat tinggi banget bisa beli Aston Martin :))
    Semoga segera terkabul ya. Di-pol-in doanya, diperlancar dengan sedekah. Kata seorang teman sih, dengan bersedekah semakin disegerakan terkabul.

    *bukan berarti uang pelicin lho ya*

  4. I?m now not certain where you’re getting your information, however great topic. I must spend a while finding out more or figuring out more. Thanks for wonderful information I was looking for this info for my mission.

Leave a Reply