Baik Versus Pamrih

Kalo lagi kesambet malaikat, entah itu Gabriel atau Michael atau malah yang lainnya, aku kadang-kadang jadi suka berbuat baik. Misalnya aja waktu harga 1 batang komik “Impeccable Twins” masih 9 ribu rupiah. Tiap kali aku ke Gramedia buat belanja komik silat tersebut biasanya aku mbayar pake lembaran 10 ribu dan otomatis disusuki 1000 rupiah. Turun ke basement buat ngambil motorku aku harus bayar ongkos parkir yang waktu itu masih 500 perak. Alhasil uang yang kupunya tinggal 500 perak juga.

Nah, kalo pas kebetulan lagi kesambet malaikat itu tadi, di prapatan Gramedia yang selalu dipenuhi penggemar-penggemarku, aku mendadak jadi suka mengangsurkan logaman 500-anku ke manusia pertama yang beruntung mendekat ke motorku. Yeah, aku ini memang orang baik.

Tapi itu kalo lagi kesambet!

Kalo lagi kesambet aku memang suka jadi orang baik meskipun tidak kupungkiri kalo tiap kali berbuat baik aku selalu mengharapkan pamrih. Kayak masalah penggemar-penggemarku di prapatan itu, aku berbuat baik kepada mereka mengharapkan sebuah pertukaran. Setidaknya aku mengharapkan koin 500-ku itu ditukar dengan sebuah catatan di bukunya Malaikat Roqib bahwa ketika tanggal sekian, jam sekian, di prapatan Gramedia, si Joe sudah merelakan duit gopekannya.

Semakin banyak kebaikan yang kulakukan, aku mengharapkan si Roqib makin sibuk mencatat. Harapannya, di Padang Mahsyar besok, catatannya si Roqib itu bisa menyelamatkanku dari vonis siksa neraka, walaupun aku sebenernya juga paham, meskipun sama sekali nggak pernah melakukan dosa, kalo besok mendadak Yang Punya Neraka tetap mau memasukkan aku ke dalamnya aku toh punya hak apa buat menolak, ya tho? Tapi setidaknya, semoga saja catatannya si Roqib itu bisa dijadikan sebuah permakluman di hadapan Yang Punya Neraka. Semoga. Amin.

Itu pamrihku dalam skala agama. Dalam perkara pertemanan aku juga masih kayak gitu: ketika aku memberikan sesuatu kepada teman-temanku, aku mengharapkan sebuah pertukaran dari mereka. Secara umum pertukaran yang kuharapkan itu adalah sebuah pertemanan. Misalnya aja kalo pas aku dapat rejeki aku mengundang beberapa orang temanku buat party-party, aku mengharapkan sebuah pertukaran dari mereka bahwa mereka bisa benar-benar jadi temanku, yang nantinya ketika tiba gilirannya aku membutuhkan bantuan mereka, mereka dengan semangat 45 bakal bersedia menolongku.

Aku memang belum bisa ikhlas.

Tiap kali aku nolong orang atau mbantu orang lain aku juga kayak gitu. Aku selalu mengharapkan sebuah pertukaran. Bukan menjadi maksudku untuk pamer kalo aku bilang bahwa aku nggak suka diam-diam tiap kali memberikan pertolongan. Kalo aku ngasih bantuan ke orang lain sebisa mungkin aku nggak mau lewat perantara. Alasannya, aku kepengen mereka yang kutolong itu tahu bahwa akulah yang menolong mereka. Aku mau mereka tahu kalo aku yang lagi kesambet malaikat ini adalah orang yang baik. Kalo yang kutolong tidak punya apa-apa untuk membalas kebaikanku, aku masih berharap mereka mengucapkan terima kasih atau mau mendoakanku. Dengan mendengar ucapan terima kasih, aku jadi senang. Aku senang karena hal itu semakin menambah keyakinanku bahwa kebaikanku itu sudah dicatat oleh si Roqib. Dan dengan mereka yang kubantu itu tahu bahwa akulah yang menolong mereka, lagi-lagi aku mengharapkan sebuah kemungkinan nanti kalo aku lagi kesusahan mereka mau berbalik menolongku. Itu juga yang jadi alasanku kenapa setiap kali anak-anak di kampus ngadain acara bakti sosial aku selalu menyempatkan diri untuk ikutan datang di acara tersebut.

Pamer, sih, bukan ya, kalo menurutku. Soalnya kalo aku nolongin orang lain, aku merasa nggak perlu seisi dunia tahu kalo aku ini orang baik. Aku cukup sampai pada yang kutolong tahu bahwa akulah yang menolongnya. Kalo pamer, kan, artinya kuanggap bahwa aku berkoar-koar kepada dunia kalo aku pernah menolong orang, sekalipun mereka-mereka yang jadi korban pamerku itu tidak secara langsung punya hubungan dengan pertolonganku. Aku cuma berharap pamrih yang just the 2 of us, antara aku dan yang kubantu.

Aku memang selalu menolong disertai pamrih. Aku belum bisa ikhlas dengan semurni-murninya. Aku selalu mengharapkan sebuah pertukaran, baik itu pertukaran secara langsung ataupun (minimalnya) pertukaran tidak langsung yang baru bisa kucairkan nanti di akhirat.

Jadi kalo ada orang yang merasa kecewa gara-gara tahu kalo aku ini ternyata bukan seorang yang tanpa pamrih, duhai sidang pembaca yang terhormat, kalian nggak salah. Aku memang selalu mengharapkan balasan ketika melakukan suatu hal. Aku belum bisa seperti bosku di kantor yang punya beberapa anak asuh via Rumah Zakat tapi selalu ngeles setiap kali ada pertemuan orang tua asuh. Aku memang nggak bisa kayak dia yang selalu bilang, “Ah, buat apa datang? Toh nggak ada bedanya antara mereka tahu siapa yang mbiayain mereka dan mereka tidak tahu.”

Aku justru selalu bilang ke bosku, “Kadang-kadang hal itu juga penting. Supaya mereka yang kita bantu juga belajar bagaimana mengucapkan terima kasih.”

Facebook comments:

39 Responses to “Baik Versus Pamrih”

  • vcrack says:

    PERTAMAX ndisek..

  • vcrack says:

    klo aku udah jadi teman kmu yg baek blm joe?

  • vcrack says:

    hetrik sisan yo joe…

    joe, semua orang akan mendapatkan balasan sesuai dengan apa yang ia taburkan.. woookeeee…

  • emyou says:

    Gw ikhlas kok joe, ninggalin komen di sini. Sungguh!!

    *ikhlas ko ninggalin url*

  • kudzi says:

    Realistis sih… terkadang kita berharap segala jerih payah kita membantu orang dapat dibales ketika kita sedang dihinggapi kesusahan.. walau bukan dari orang yang sama dengan orang yang kita bantu..

    Oh ya inget joe, kalo kita buat kebaikan terkadang menghindarkan kita dari mara bahaya..
    Misalnya kalo kamu ngga memberikan tuh gopekanmu sama pengamen di tengah jalan mungkin saja ngga jauh dari situ kamu kecelakaan.. tapi untungnya ente lagi baik, jadi ngga jadi dehh kena mara bahaya..

    kekekkeee….:-D

  • :lol:

    sebenarnya bukan nggak iklas, cuma stadar prosedur pengamanan aset versi indonesia ! Gitu aja kok repot !

    Surga dipenuhi orang yang gila pamrih dong ?
    :lol:

    Joe = Calon Surga :?

  • Adhi P. says:

    Mulai detik pertama Anda mem-publish tulisan ini, segala amal baik yang dicatat oleh Si Roqib itu, otomatis ter-delete karena cerita berbau “pamrih” milik Anda ini. Sekian.
    Huehehehe…

  • -tikabanget- says:

    nah..
    itu kalo berbuat baik.
    coba kalo perbuatan dosa yang selalu berdampingan dengan kenikmatan..
    kira kira pamrihnya apa?
    wakakak..
    sebisanya si malaikat malah ndak liat tuh..
    disuruh beli rokok dulu ke warung..

  • sarah says:

    *ngakak baca komen diatas* :lol:
    Tapi salut kamu udah buat postingan yang sejujurjujurnyah..

  • sarah says:

    Ughh…yah baru aja nulis tapi udah keduluan sama mbak Tika yang kebangetan ituh :lol:

  • mitra w says:

    :), katanya siiih, melatih ilmu ikhlas salah satunya adalah “sering-seringlah memberi” hehehe

  • Ibn says:

    Asal jangan sampe ke sambet Malaikat Izroil aja masE :roll: soalE EntE bisa langsung Ko’it hehehe :lol:

  • Kalau orangtua kamu meminta kamu untuk menikah dengan perempuan yang bukan Zaskia. Namun perempuan itu cantik, berbudi luhur dan nampaknya akan mengantarkan kamu kepada surga (*walaupun mbuh definisi surga itu apa*). Kamu ikhlas nggak Joe?

    Andai ikhlasnya pakai pamrih, apa pamrihnya?

    *sambil cengar-cengir*

  • maruria says:

    wah..susah untuk ga riya ya joe…
    aku juga sedang berjuang untuk memberi tanpa pamrih.beuraaaaattt…!! wakakakakak…

  • nyohhh…
    fostingan ini benul-benul berbau famrih sangadh!
    ah ya, saia komeng ini fun juga famrih, sufaya yang funya blog ini berbalas komeng ditemfadh saia! mhuahuahuahuahuahua
    *ditendang*

  • Kalau mulai meragukan hadiah yang bakal kita terima, konon bisa jauh lebih ikhlas, lho. :) Pure conscience, katanya.

  • yudi says:

    si Roqib dah tak kasi link donlot ebook “Rahasia 10.000 dosa si Joe yang tak pernah diungkapkan dan yang tak boleh diketahui dunia”
    biar dibaca dan dipake referensi buat nyemplungin kowe dalam satu kuali panas sama aku besok di Ne**ka Jaha**m (sangat tidak amin) :lol:

  • B & W says:

    harusnya pas lagi disamperin penggemar, kasi pilihan..
    mo 100 ato 500 ?
    kalo 500 harus doain, jadi catetannya dobel n bisa dicek & recek =D

  • Tes … tes … gravatar … tes
    (buang sampah paling pas di sini)

  • @ Suneo

    Joe kok nggak keluar sih …

  • yanworks says:

    insya allah kita gak bakal melarat cuma gara2 sedekah.

    Saya juga lho mas joe, selalu punya motivasi pamrih setiap kali berbuat baik, paling tidak dalam skala agama. Salahkah?

  • anung says:

    ngetes browser thok wae..

  • vcrack:::
    suwe2 kata ‘pertamax’ ta’blokir wae, kakakaka

    emyou:::
    hahaha, saya sudah tau maksud situ. sudah terkabul, kan? :P

    kudzi:::
    saya kan memang orang baik, ji

    Retorika-1000DS:::
    lho, memangnya tidak, mas? Tuhan aja malah bilang kalo Dia bakal semakin senang kalo hambanya meminta kepadaNya :mrgreen:
    avatarnya dah diupload belum? imelnya sudah sama dengan yang di gravatar belum?

    Adhi P.:::
    kalo gitu, gimana caranya biar catatannya si Atid yang lenyap? :lol:

    -tikabanget-:::
    pamrihnya? pamrihnya dosa ya kenikmatan itu sendiri. ya tho, mbak?

    sarah:::
    saya memang orang jujur, mbak. kecuali kalo pas lagi ngibul. yah…begitulah, saya ini memang orang yang ga jelas. maksudnya ga jelas antara ngibul dan boong :mrgreen:

    mitra w:::
    mungkin…
    tapi sampe umur 17 tahun sekrg ini hasil latiannya masih belum keliatan, kekekeke

    Ibn:::
    hahaha, kalo yang itu, sejauh ini berusaha saya hindari dulu. saya belum tau jumlah tabungan saya buat disana sudah mencukupi atau belum

    arifkurniawan as bangaiptop:::
    ooo…jelas mau, bang. ndak masalah. toh laki2 boleh menikahi maksimal 4 wanita, kan? kekekeke

    maruria:::
    setidaknya, sebenernya saya tidak sendirian di dunia ini :lol:

    Hoek Soegirang:::
    *tendang hoek*

    Kopral Geddoe:::
    itu dia sulitnya, ged. jadi atheis pun rasanya saya masih bakal tetap punya pamrih kepada sesama. ini kalo ngomong skala ketuhanan :)

    yudi:::
    10 ribu? kalo gitu aku tinggal nambah 10ribu plus 1 kebaikan aja :D

    B & W:::
    celakanya satu2nya logaman itu bernilai nominal 500, gyehehehe

    yanworks:::
    ndak salah, sih. setidaknya kalopun salah, situ ndak sendirian. ta’temenin :P

    anung:::
    karepmu, cok!

  • Dilla says:

    Saya pamrih kalo ngasih komentar..buktinya,saya slalu ninggalin jejak brupa Url,biar yg dkunjungi jg maen ke blog sayah n nyampah d sana juga..hehe..

  • tiyokkpras says:

    “Kadang-kadang hal itu juga penting. Supaya mereka yang kita bantu juga belajar bagaimana mengucapkan terima kasih.”

    Wah, mengharukan! Mas Joe bisa-bisa ajah…

    O ya, waktu ada pelatihan di PPTIK n nyinggung fasilitas2 punya UGM, sempat disinggung tentang blogmu ini. “Rame” Kata pematerinya.

  • ardianto says:

    Saya ikhlas…
    ikhlas mas Joe..
    ikhlas mengharap URL saya ditampilkan :P

  • @ Joe

    Udah kok,
    1.Buka email dapet URL
    2.Kesitu Upload image

    trus gimana lagi seh ? bingung :?

  • denbagus says:

    baik ato pamrih itu kan tergantung niatnya tho dab..!!! hehe

  • chiell says:

    Oh, iki tulisan sing tak tungggu…..

  • cK says:

    mbok ya kamu ngasih saya duit biar pahalanya nambah je.. :mrgreen:

  • danalingga says:

    Tandanya kamu memang manusia normal joe.

  • LieZMaya says:

    weeeey keren bro, tuh headernyah hehe
    banyak kembarannya ya

  • Chow Gun Fat says:

    Ada yang komen buat mengharapkan komen balasan?

    *dibakar massa*

  • [**mode OOT**]
    Joe suwun atas infonya ttg PHP & ASP.NET…Sumpah akan saya sampaikan ke malaikat Rokib bahwa kamu orang baik. :D

  • detnot says:

    sangat manusiawi sekali bro

    *peluk joe

  • [...] heheheee.. Kayaknya ndak iklas bgt yah? yah, seperti yang udah dikatakan salah seorang seniorku disini. yah dengah harapan saat aku dalam kesulitan merekapun mau membantu aku, atau setidaknya mereka [...]

  • wib says:

    aku mengucapkan trima kasih joe..
    atas bantuanku slama ini…

  • manusiawi banget tho kowe…

  • [...] apapun, bolehlah dipercaya bahwa pernyataanku ini memiliki kadar akurasi sampai dengan 90%, aku ini selalu mengharap pamrih. Sangat sulit buat antum sekalian menjumpaiku dalam kondisi 10% sisanya. Bahkan kalo ada yang [...]

Leave a Reply

Kitab Wangsit
SUDAH TERBIT!
Kitab wangsit karangan Mas Joe, idola masa kini para remaja putri. Mumpung bakulnya masih buka, mari segera dikonsumsi!

Cocok untuk dibaca sambil ngemil kuaci ataupun sebagai teman semedi di kamar mandi.

Minatkah?

Kalau minat, bolehlah klik di SINI untuk segera membeli. Buruan! Minggu depan harga naik tiada karuan.

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor