BBM, SMS, Bego, dan Air Anget

Tau apa hubungannya 4 perkara di atas 1 sama lain? Tau? Bagus. Kalo ndak tau? Yak, yang sudah tau tolong ngasih tau ke temennya yang belum tau.

Oke, tapi aku tau, buat yang ndak tau mungkin bakalan makan waktu kalo harus nyari siapa manusia di dunia ini yang tau hubungan dari 4 kata di atas. Jadi daripada mbuang waktu, berhubung aku juga tau, maka aku ngerasa punya kewajiban buat ngasih tau kepada yang belum tau.

Maka inilah kisahnya:

Tadi pagi begitu bangun tidur dan nyerobot air dingin di kulkas aku langsung menuju ke ruang tivi. Itu rutinitas biasa, karena aku pengen baca-baca ada berita apa aja di koran Sindo edisi hari di mana aku terbangun dari tidur itu yang memang selalu ditaruh di ruang tivi. Dan waktu liat-liat berita di bagian Jateng & DIY, aku menatap dengan (tidak terlalu) terpukau di pojok kiri bawah halaman pertamanya. Ada kolom “SMS Warga” yang bertuliskan:

BBM belum naik, udah pada demo kemana-mana. Bangsa ini gimn sih…..selalu responsif terhadap sesuatu yang belum terjadi. Benar, BBM pasti naik tapi bgmn kita sikapi bersama untuk mencari solusi

08122342xxx

Wew… Apa pendapat Anda, duhai pembaca yang budiman? Apa iya demo-demo gara-gara wacana BBM naik itu salah? Apa iya selain para demonstran itu nggak ada pelaku kesalahan yang lain lagi? Hayo… Hayooo…

Aku mungkin memang ndak terlalu gawul. Tapi setidaknya aku lebih gawul daripada blognya Mbak Sandra Dewi yang repot kalo mau dikomentarin itu. Dan meskipun aku ndak segawul orang-orang yang suka menggawuli orang lain, tapi aku juga tau berita tentang kenaikan BBM itu, walau sejujurnya aku nggak terlalu pusing (sudah kebal sama kejutan-kejutan ala pemerintah Endonesa, soale :mrgreen: ).

Mari kita liat kronologis kejadiannya:

Pertama, pemerintah bilang kalo harga BBM mau dinaikkan. Itu faktanya. Dan seperti nggak pernah belajar dari kebegoan-kebegoan yang sudah-sudah, pemerintah kayaknya nggak paham-paham juga dengan tabiat rakyatnya. Pemerintah seolah-olah nggak pernah tau kalo walaupun itu baru sebatas wacana aja, kenaikan BBM pastilah bakal mengundang keributan.

Oke, masyarakat kita memang over responsif. Tapi ya itu kupikir bisa dimaklumi selama nggak menyalahi hukum apa pun. Tiap-tiap orang kupikir pasti kepengen nyari selamatnya sendiri-sendiri kalo lagi kepepet. Jadinya ya wajar aja kalo kemudian timbul pemberitaan SPBU ini atau SPBU itu kehabisan stok premium. Soalnya, siapa juga yang mau terjebak dalam kondisi kehabisan bahan bakar di jalan tapi begitu ke pom bensin, eh, stok bahan bakar di situ juga habis?

Nah, glebegnya (kalo ndak mau disebut “gebleg”) pemerintah Endonesa itu menurutku ya di sini. Kok kayak ndak pernah belajar dari pengalaman tentang tabiat rakyatnya sendiri, sih? Sekarang siapa yang lebih layak disalahkan? Yang bereaksi atas sebuah wacana ataukah yang mengeluarkan wacana, jika sebuah wacana itu akhirnya mengundang kesemrawutan?

Terus, kok kayaknya nggak mau tau juga kalo meskipun kenaikan BBM itu baru sebatas wacana, di lapangan – kalo mau berkaca pada fakta yang lewat-lewat – harga-harga barang pasti rebutan naik duluan. Yeah, meskipun baru sebatas wacana, tapi ya gitu itu efek nyatanya.

Sekarang, harga barang mulai naik, rakyat mulai kerepotan, siapa yang harus disalahkan? Simbok-simbok pemilik warung yang naikin harga sebungkus rokok yang dijualnya ataukah si tukang ngeluarin wacana yang menyebabkan simbok-simbok itu menaikkan harga dagangannya?

Ya, Tuan Pengirim SMS… Aku paham dan jujur mengakui kalo bangsa ini masih banyak orang begonya. Tapi siapakah orang yang lebih tepat disebut bego dalam konteks keadaan kayak sekarang ini? Para demonstran, simbok-simbok itu, ataukah pemerintah Endonesa? Sudah tau kalo rakyatnya masih bego dan kalo begonya dipancing keluar maka bakal menimbulkan huru-hara, kok ya malah nekat mancing-mancing. Padahal, kalo misalnya bangsa ini nggak dipancing supaya urat begonya keliatan, boleh jadi nggak bakal ada antrian panjang-banget-sekali di SPBU (kayak yang ta’alami tadi malam), lho.

(Dan di kantorku sempat ada ide untuk ikut-ikutan menimbun premium via motor Tiger-nya Oom Udin yang muat sampai dengan 10 liter di tangkinya. Habis dari SPBU premiumnya dikeluarin, disimpen, terus sang harimau disuruh balik lagi ke SPBU, ngisi lagi, dikeluarin lagi, disimpen lagi, ke SPBU lagi, begitu terus-menerus sampai stok premium di kantor kami dirasa cukup untuk menjamin kesejahteraan seluruh pegawainya. Kampretnya, rencana itu belum terlaksana juga sampai sekarang)

Para demonstran itu, oh, Tuan Pengirim SMS, kupikir juga nggak salah-salah amat. Mereka bertujuan mengingatkan pemerintah supaya nggak mancing-mancing kebegoan rakyatnya keluar, meskipun aku sadar juga kalo pemerintah kita nggak mungkin bisa dihentikan tindakannya, kecuali para demonstran itu sanggup duduk-duduk di atas atap gedung MPR kayak tahun 98 kemarin.

Tapi coba bayangkan, sudah sering didemo dan diingetin aja pemerintah Endonesa ini masih suka ngasih kejutan yang berujung keributan, gimana kalo misalnya nggak diingetin sama sekali? Beuh, makin naik aja gaji anggota dewan kita itu nantinya.

Well, maka solusinya menurutku, kalo memang harga BBM harus naik, ya langsung dinaikin aja. Jangan naiknya masih besok-besok, diumuminnya udah dari sekarang. Ya jelas aja pom bensin jadi rame. Glebeg banget, sih! Atau, kalo mau solusi yang lebih cerdas lagi, potong aja gaji anggota dewan kita yang jumlah nominalnya sudah amit-amit itu.

Yang terakhir, apa Anda tau yang terjadi pada diri hamba sendiri, duhai Tuan Pengirim SMS? Gara-gara wacana BBM mau naik, akhirnya sudah berhari-hari ini tabung Blue Gaz di rumahku kosong. Nyari kemana-mana nggak ada yang jualan Blue Gaz lagi. Kata yang jual, pasokan Blue Gaz memang lagi seret yang mungkin disebabkan gara-gara BBM mau naik. Dan gara-gara tabung gas di rumah nggak ada isinya, kompornya nggak bisa nyala. Aku jadi nggak bisa ngerebus air panas lagi buat mandi. Dan gara-gara nggak terijinkan oleh keadaan untuk mandi pake air anget, aku terpaksa mandi pake air dingin. Dan gara-gara mandi pake air dingin terus-menerus, misalnya aku nggak rajin sentrap-sentrup, pastilah dari lubang hidungku sudah keluar umbel cair. Renungkan itu!

Facebook comments:

23 Responses to “BBM, SMS, Bego, dan Air Anget”

  • KiMi says:

    Ng… Mau tanya! Memangnya Tuan Pengirim SMS itu bilang rakyat kita bego? Bukannya dia hanya bilang rakyat kita selalu responsif terhadap apa yang belum terjadi?

  • memang enggak, kan? yang bilang bego kan aku :mrgreen: yeah, masyarakat kita responsif. dan ada pihak yang bego yang nggak pernah belajar kalo masyarakat kita itu over responsif dalam menyikapi sebuah wacana :lol:

  • Fortynine says:

    Iya. Kalau memang mau menaikkan harga bahan bakar. Langsung saja naikkan. Jadi tidak ada kepanikan. Toh masyarakat Indonesia kalau sudah di SPBU pasti bayar, minimal karena gengsi…

    Daripada seperti sekarang, terjadi kepanikan di mana mana.

    Oh iya. Sekalian nyumbang sedikit solusi nih

  • cK says:

    jadi intinya yang ngirim sms soal BBM itu bego dan lebih baik disirem sama air anget? :mrgreen:

    *salah pokus*

  • kudzi says:

    Yup, setuju….!! hidup joe..!! kalo mau naik, ya naikkan saja, gak usah make acara wacana – wacana segala.. kalo perlu diumumkan jam 12 malam Waktu Indonesia Timur biar pada adil…

    Dan bagus juga tuh buat PNS, gaji PNS kalo mau naik, ya naikkan saja, kenapa perlu ada acara – acara “WACANA” segala?

    Koq rasanya kalo make acara-acara “Wacana” itu keliatannya engga ikhlas ya? apalagi kalo mau naikin gaji……

  • ghaniarasyid says:

    walah :mrgreen:

    mangkanya…
    pake biogas wae mas!
    bahannya dari sampah + kotoran manusia/hewan…

    :lol:

  • Bendot says:

    BBM naik boleh aja….! tapi jgan smpai dampaknya ke gunung & Hutan donk pd ditebangi abis Minyak langka gas langka pula, kan yg repot kita2 jga bencana dimana2, klo boleh usul gaji para pejabat aje kurangin, trs buat nutupin kas negara bea Rokok, minuman aje yg dinaikin selangit biar jadi bangsa yg sehat……… sekali2…$$$$$$$

  • yudi says:

    jadi inget masa2 premium Rp.700, rokok sampoer*a ngecer Rp.50, tabloid bola Rp.1200. Indahnya es em pe di jalan surapati.

    BBM naik? mbuh ah hihi… :-D

  • wah kalo langsung di naikin bisa lebih kacau mas joe! ekonomi makro. IMHO.

    lagian dokter spesialis jantung di negeri ini juga masih terlalu sedikit. ::lol::

  • Pras says:

    Emang kita hidup di negara yang acakadut…

  • chiell says:

    Maksudnya tu baik Mas.
    Dikasih tahu lebih dulu, biar bisa siap-siap.
    Siap-siap timbun BBM.

  • Aday says:

    Aku setuju sama saranmu yg bilang klo mau naik ya langsung naik aja…
    Emmm,,tp aku pgn salah fokus dikit ah,,, aku pny pendapat org2 yg demo itu gk ada gunanya dan malah bikin tambah boros BBM,,,Bayangin aja efek dr demo yg bikin jalan macet,,,jdnya kan makin banyak BBM terbuang percuma..Mubadzir bgt!!! Blm lagi naiknya BBM itu karna pemerintah kelabakan efek dari naiknya harga minyak dunia… Mbok ya klo pgn BBM gk naik tu alangkah baiknya para tukang demo itu ngasih solusi yg tepat,,jd demo mereka gk sia2 n buang2 energi….
    Gk cuma modal kertas, pilox, ama teriakan doang..

  • lambrtz says:

    joe, pisan2 aku beda pendapat + ngetes kw rapopo yo…kita masih temen yang bisa pisuh2an kan? i love you joe…hiks hiks…(hoekkk)

    1. demo jadi salah kalo mengganggu masyarakat sekitar, misal bikin macet, dan berubah anarkis.

    2. apa dah dipikirkan joe, semisal pemerintah mau naikin harga pada H-1 atau malah tanpa omong2 dulu, apa yang terjadi ya? kayanya rakyat tetep mengeluh, harga2 pada naik, barang2 tetep sulit didapat, demo masih tetap terjadi, dan topiknya malah bertambah satu : pemerintah kok ga ngumumin dulu / mendadak ngumuminnya? ributnya cuma beda waktu. oh ya, misal diumumin H-1, menurutku antrean tetep aja terjadi, bahkan jika diumumkan H-1 jam pun orang2 pada lari ke spbu setelah mendengar berita. kalo ga diumumin, orang2 bakal adu mulut dengan staf spbu, “ini harga dinaikin pemerintah atau spbunya yang naikin secara ilegal? kok di media massa ga ada berita?” mengingat kenaikan harga bbm sudah menjadi hal yang sensitif, utak atik dikit langsung mak jrot…pasti tetep ada masalah.

    3. joe said :
    “Mereka bertujuan mengingatkan pemerintah supaya nggak mancing-mancing kebegoan rakyatnya keluar”
    apa iya joe? dari yg aku liat di tv, mereka kayanya demo menolak kenaikan harga, bukan mengingatkan pemerintah, tapi cmiiw

    4. joe said :
    “potong aja gaji anggota dewan kita yang jumlah nominalnya sudah amit-amit itu”
    setuju dan tidak tahu. jumlah (atau tunjangannya?) amit2, iya sih, dan aku juga ga yakin kalo taktik pemerintah singapore utk menaikkan gaji demi mengurangi korupsi (sepertinya dulu baca di koran begitu, tapi saat ini no source, kalo tidak akurat mohon maaf) bisa dipakai di indonesia. tapi apakah usaha ini bisa membuat apbn ga jebol tanpa menaikkan harga bbm, na itu aku ga tau. menurutku sih mengurangi angka korupsi bisa cukup membantu, tapi sulitnya itu lo…ruar biasaaaa…..

    5. ogah ngantre lama2 di spbu? naik sepeda aja :) (bike to work)

  • funkshit says:

    ya .. bgi rakyat indonesia… diumumin jauh2 hari atau diumumin h-1 itu tetep aja salah.

  • KiMi says:

    Oh, oke… Kirain Mas Joe menyimpulkan dari si Tuan Pengirim SMS itu kalo masyarakat kita bego. Padahal isi smsnya kan tidak begitu. Hah… Jadi ngomongin isi sms. Haks,, haks,, sudahlah.

    Btw, mau naik mau gak BBM terserahlah. Pemerintah aja gak peduli, lah terus kenapa saya harus peduli? *penyakit cuek-nya kambuh*

  • mengapa says:

    Demo itu boleh dan emang hak warga negara perihal kenaikan BBM, tapi kalau demonya ampe anarkis, segala bakar-bakaran dan mengganggu keamanan ya itu salah banget, kasian rakyat udah BBM mau naik malah diganggu keamanannnya.

    http://olimpiadekomputer.dikti.net

  • Fortynine:::
    hohoho, benul. kalo langsung, setidaknya ndak sempat ada timbun2an

    cK:::
    beuh…chik…masaoloh…

    kudzi:::
    ooo…skrg kamu kepengen jadi pns, ji? :P

    ghaniarasyid:::
    ini juga bikin saya heran. selama ini banyak sumber energi alternatif yang konon diciptakan sama anak bangsa ini, tapi kok ndak ada perkembangan dan pemanfaatan yang selanjutnya…ugh… :(

    Bendot:::
    minuman apa, mas? minuman keras? wadow…jgn! repot kalo harga es batu ikut2an naik :P

    yudi:::
    mie ayam 500 rupiah. oh, nikmatnya…

    mybrainsgrowell:::
    setidaknya ga bakal sempat ada langka2an barang, kan? ;) ga bakal ada yg sempet nimbun2 soale

    Pras:::
    alhamdulillah, anda sudah menyadarinya :lol:

    chiell:::
    betul..betul..gyahahaha..

    Aday:::
    mungkin memang nggak terlalu efektif, day. cuma, ya itu tadi, karena kalo diteriakin aja masih pada budek, skrg ya tinggal gimana caranya bikin demo yang efektif. tapi susah juga ya…hidup di negara ini memang serba repot, kok :D

    lambrtz:::
    1. mari kita berdoa semoga anak2 bem yg ke jakarta kemarin itu membuat sebuah demo yang cerdas :D tapi, demo itu memang reaksi yang bisa dipahami, kok. lha, lewat prosedur yang jelas aja nggak ditanggapi, jadinya mau bagemana lagi (padahal demo2nya juga nggak ditanggapi. orang2 di atas sana itu kuping baja semua :mrgreen: )

    2. setidaknya, jo, kayak yang kubilang di komen2 sebelumnya, kalo waktunya mepet kayak h-1, nggak bakal sempat ada timbun2an. yang skrg ini jarak waktunya terlampau jauh. mau bilang penimbunan itu termasuk tindak kriminal, akhirnya tetap saja banyak yang nimbun. mumpung masih ada waktu buat nimbun ini…

    3. menolak kenaikan bisa jadi termasuk salah satu cara mengingatkan pemerintah supaya ndak menyengsarakan rakyatnya, kan? ohohoho… bangsa ini kalo rakyatnya sudah anarkis bisa bego banget soale. ga pada mikir efek jangka panjang.

    4. seandainya aja tiap anggota dewan gajinya per bulan dipotong 10% aja, kayaknya bakal terjadi penghematan besar2an ya :)

    5. moh…kesel…hahahaha. kalo egois, aku sih sebenernya ndak ambil pusing harga bbm mau naik. yang penting pas aku pengen beli, di spbu bensinnya ndak habis gara2 ulah tukang timbun.

    funkshit:::
    efek langkanya tapi bisa jadi bakal berbeda, mas dab

    KiMi:::
    saya juga ndak peduli aja, ah. pokoknya yang saya tau, saya cuma mau pas beli bensin, bensinnya ndak habis :lol:

    mengapa:::
    lho, aku juga nggak setuju sama demo anarkis lho, huehe

  • madmax says:

    nimbun BBM via Tiger? boleh juga tuh Mas idenya :mrgreen:

  • Nazieb says:

    Yok!!!!!! SETUJU MAS JOE!!!!!!

    Kalo mau hemat, daripada naikin BBM, pecat saja separuh anggota dewan, terus gaji yang sisanya diturunin 75%..

    :twisted:

  • wira says:

    *komen ngawur
    ah, jaman semakin edan, gimana kalau kita jual aja negara ini, trus semua penduduknya jadi warga negara yg mau membeli endonesa ini..
    hwahuahuahua

  • wib says:

    bisa gak ya kalo demo gak ngrusak..
    kalo dirusak kan bkal kluar biaya lagi buat ngebenerin yang rusak, termasuk otaknya yang pada gak bisa mikir itu..

  • faizal says:

    Klo BBM naik itu biasa ga perlu panik…saya bakal panik klo harga garam yang naik…

  • Setiawan says:

    IJAZAH PALSU

    Banyak sekali diantara kita semua yang terjebak dalam lubang pengangguran.
    Menyedihkan memang ketika kita berulang kali keluar masuk dari satu perusahaan keperusahaan lain namun hasilnya tepap sama,DITOLAK!!!.
    Mungkin juga diantara kita berfikir kenapa untuk menempuh jenjang pendidikan yang tinggi membutuhkan biaya yang tidak sedikit,bahkan cenderung makin menjerat.
    Sedangkan untuk memperolah pekerjaan yang layak baik di instansi pemerintah maupun perusahaan swasta selalu disyaratkan: MINIMAL D3 atau S1.
    Salah siapa?!
    Apakah anda ingin berubah?
    Atau ingin selalu dijajah?

    ANDA BUTUH IJAZAH UNTUK MELAMAR KERJA/MELANJUTKAN KULIAH/KENAIKAN JABATAN?!?!

    -SMU:3.000.000
    -D3:6.000.000
    -S1:8.000.000

    * AMAN, LEGAL, TERDAFTAR DIKOPERTIS, BISA UNTUK MASUK(PNS, TNI, POLRI).

    JUGA MELAYANI PEMBUATAN SURAT SURAT PENTING SEPERTI:SIM, STNK, KTP, REKENING BANK, SURAT TANAH, AKTE KELAHIRAN.BPKB, N1, SURAT NIKAH, DLL.

    SYARAT:KTP/SIM,FOTO BERWARNA DAN HITAM PUTIH,UNIVERSITAS YANG DITUJU,IPK YANG DIMINTA(MAX 3,50),TAHUN KELULUSAN YANG DIMINTA,ALAMAT PENGIRIMAN YANG DIMINTA.KIRIM KE:arief_gagah@yahoo.com

    BERMINAT?

    HUB: 085736927001.

    (HANYA UNTUK YANG SERIUS SAJA)

    Nb:Semua manusia berhak meiliki pekerjaan dan pendidikan yang layak,entah dari kalangan atas,menengah dan bawah.Maka dari itu kami ada untuk anda yang mebutuhkan ijazah atau surat-surat penting lainnya.

    TERIMAKASIH

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor