Bisa Beli Motor Masak Nggak Bisa Beli Bensin?

Oh, bagus sekali! Bagus sekali kerja pemerintah kita. Harga BBM sudah naik sejak jam 12 malam tadi. Hasilnya apa? Hasilnya tadi pagi aku kebingungan nyari premium. Stok premium di tiap pom bensin habis! Bagus sekali, sodara-sodara.

Dari awal aku nggak setuju kalo BBM naik. Bukan apa-apa. Kalo wacana kenaikan harga BBM yang akhirnya naik cuma harga BBM-nya aja ya ndak masalah. Tapi toh ternyata, seperti yang selalu terjadi kemarin-kemarin, harga-harga barang dan jasa lainnya juga ikut naik, kan?

Sekarang harga komik juga sudah naik. Konon nyampe 13.800 rupiah sebijinya (ini belum aku cek langsung. Tapi sementara ini aku percaya dulu, dah). Aku ulangi, tigabelas ribu delapan ratus rupiah. Yang lain, harga seporsi sego endog di burjo tempatku biasa breakfast, lunch, dinner, juga supper, ternyata juga sudah naik, which is sudah aku rasakan sendiri tadi pagi pas sarapan.

Berikutnya, apa lagi yang mau ikutan naik? Harga eceran rokok? Nasi di angkringan? Ongkos potong rambut? Sewa VCD? Ngerental toilet umum? Apa sembako? Yang terakhir ini kayaknya nggak perlu ditanyakan lagi. Kampretlah!

Nah, kalo harga-harga yang lain ikutan naik, siapa yang repot? Orang kaya kayak aku? Tentu bukan. Karena selain aku kayanya cuma tiap awal bulan, orang-orang yang hidup dengan taraf ekonomi menengah ke bawah pasti bakalan lebih direpotkan. Hidupnya semakin susah.

Makanya aku nggak pernah respek sama manusia-manusia yang berkomentar, “Kalau bisa beli motor masak nggak bisa beli bensin?” ketika mereka menyikapi wacana kenaikan harga BBM. Kok, ya kayaknya mereka itu nggak pernah paham apa efek lain dari kenaikan harga BBM. Pada kuliah di mana, sih?

Hei, John, kalo yang naik itu cuma harga BBM-nya – seperti yang aku bilang tadi – itu nggak masalah. Tapi nyatanya, kan, yang naik pada akhirnya nggak cuma harga BBM itu sendiri.

Sekarang, kayaknya aku harus ngatur ulang anggaran bulananku. Harga langganan koran sudah naik jadi 65.000 rupiah per bulan. Harga komik juga sudah naik. Kalo nantinya semua ongkos hura-huraku ikutan melonjak, lama-lama aku bisa stroke! Bajindal!

Mau berharap suatu saat harga-harga itu bakal turun? Mimpi sajalah. Ini Endonesa, John!


Facebook comments:

35 Comments

  • lambrtz |

    makanya naik sepeda aja :p

    ya gitulah joe, kenaikan harga bensin pasti menaikkan harga barang lain. aku ga tau apa ada kondisi khusus yang memungkinkan naiknya harga bensin ga mempengaruhi harga lain, bukan pakar ekonomi e πŸ˜€

    mmm…jane aku setuju harga bensin naik, karena:
    1. subsidi bbm itu (setidaknya buat aku) kesannya memanjakan masyarakat, jadi memang harus dikurangi. aku tadi pagi liat kompas harga bensin di indo sebelum naik murah banget kalo dibanding negara asia lain, seperti singapore, malaysia, india, thailand, cina…malaysia aja, yang paling rendah di daftar itu, sekitar 6800 (cmiiw). nah, dana yang tadinya buat bbm bisa dialokasikan buat pendidikan, pertanian, apalah…kalo sampe masuk kantong koruptor, itu beda lagi. hukum gantung aja >:( (brutal! brutal!)

    2. harga minyak dunia memang lagi naik, jadi aku pikir mau ga mau sementara ini harga memang harus naik

    terus aku baca (masih) di kompas, pemerintah menyiapkan bantuan untuk masyarakat miskin (tulisannya gitu) : perlindungan sosial seperti BLT (kasih ikan), pemberdayaan masyarakat / PNPM (kasih pancingan), dan penguatan usaha mikro dan kecil /UMK (dibantu cari pancingan dan ikan). tapi, rada oot dgn postingamu, aku lebih setuju kalo BLT cuma sementara, lama2 harus dihapus juga. lagi2, kalo administrasinya bermasalah, itu beda urusan lagi. birokrasi di indonesia kan memang dari dulu nyebelin.

    ngomong gampang ya…btw sori bertentangan lagi…

    oh ya, satu lagi…mo tanya, negara apa ya yang harga barang2nya menunjukkan trend menurun? enak no, mrono ae aku :p

  • Yang Punya Diary |

    Manis:::
    wegah! kowe wae sing stroke. aku sih enom. masih perjaka pula 😈

    lambrtz:::
    ono, djo. rego flesdis 2 gb saiki wis medun adoh. sompret! aku gelo…

    tapi memang, seandainya efek dari penaikan harga bbm itu bisa diikuti sama kondisi ideal seperti yang kamu tulis, hal itu boleh jadi nggak bakal jadi masalah. problemnya, inilah endonesa. birokrasinya semrawut. kondisi ideal yang seharusnya bisa dicapai dengan penaikan harga bbm jadi nggak pernah terwujud. dan – at the real world – ternyata kenaikan bbm pada akhirnya cuma menambah masalah bagi rakyat kecil aja (karena efek positifnya nggak pernah tercapai)

  • lambrtz |

    hahaha…
    aku tau sekarang…
    aku mewakili pihak idealis dan utopis, berpendapat tanpa / kurang mempertimbangkan kenyataan…
    kamu mewakili pihak realis (lawannya idealis apa ya?), berpendapat dengan mempertimbangkan kenyataan…
    berarti kita saling melengkapi joe (weleh)

    *ad hominem, kabur…*

  • kudzi |

    Apa uang jajanmu naek 28,7% juga gak joe ?
    Kalo naek juga kan gak perlu pusing – pusing mikirin uang jajan mu to ?
    kkqkqkkqkqkqkq…..

  • funkshit |

    saya beli kemarin dipom bensin lancar2 aja tuh, nga kehabisan πŸ˜€ . . .ngga pake ngantri pula. Tapi kerasa juga naiknya.. siyalll ..

  • creativesimo |

    Gue masih punya tangan, masih punya kaki, alhamdulillah. Punya motor ga punya mobil, alhamdulillah. πŸ™‚

  • Yang Punya Diary |

    lambrtz:::
    ah, tentu tidak, mar. kita tidak bisa melengkapi. jenis kelamin kita sama soale πŸ˜†

    yudi:::
    …an!

    kudzi:::
    itu kan rata2, ji. aku ga butuh minyak tnh sama solar. jadi naiknya harus tetep 33,33% πŸ˜›

    funkshit:::
    iyo po? daerah ngendi kang? mau esuk blas ra ono. sing ngedol eceran yo ra ono. onone pas wis rodo awan πŸ˜€

    farid:::
    hore….

    creativesimo:::
    mereka yang hidupnya dipersulit pemerintah itu juga punya tangan sama kaki kok rata2 πŸ˜‰

  • abee |

    ye….jo, BBM ituh turun, bukan naek…
    *kan turun dari tengki ke dirigen* πŸ˜›
    cumak pisang yang naek turun gak stabil :))

  • cK |

    udah joe, donlot komik aja dari inet. eh, harga inet bulanan naik ga? πŸ˜•

  • titov |

    secara aku paling males ngisi congor hondaku neng pom, sing biyasane ngantri, yo terpaksa nyubsidi vendor bensin eceran… kirp2 bakal baek dadi piro yo seliter..?

  • calonorangtenarsedunia |

    Kamu tau iklan di metro tv yang isinya para mentri sibuk koar2 sok prihatin dan menyesal?

    Mereka ga ngerasain susah, Joe. Mereka itu merem aja dibayar.

    Rakyatnya? Mampus. Apa kurang menderita kita gara2 soal konversi minyak tanah kmrn? Dan skrg BBM.

  • Yang Punya Diary |

    abee:::
    bwehehehehe…

    cK:::
    kasusnya, chik. kalo donlot dari inet serasa ada yang kurang dibanding koleksi langsung πŸ˜›

    titov:::
    wis ta’jajal, kang. mundak dadi 6500 saiki nek eceran

    calonorangtenarsedunia:::
    nyanyanyanya…begitulah, han. memang kampret negara ini…hohoho

  • Sugeng rianto |

    walah joe, saya lagi bingung dengan harga2 buku kompi, ente malah bingung dengan kenaikan harga komik. πŸ˜†

    Makanya aku nggak pernah respek sama manusia-manusia yang berkomentar, β€œKalau bisa beli motor masak nggak bisa beli bensin?” ketika mereka menyikapi wacana kenaikan harga BBM. Kok, ya kayaknya mereka itu nggak pernah paham apa efek lain dari kenaikan harga BBM. Pada kuliah di mana, sih?

    Siapa joe yang manusia2 yang komentar seperti itu? mbo ya lihat kasusku nang kene. memangnya cuma obat saja yang kenal efek samping, kenaikan BBM juga kenal yg namanya efek samping koq. πŸ˜†

  • Pras |

    Iya tuh, dengan terpaksa di malam terakhir sebelum kenaikan harga BBM itu, aku kudu beli PERTAMAX!!! Padahal hargra Pertamax itu 2x lipat hraga premium sebelum dinaikin. Sial!

  • dhez |

    Lupakan kenaikan BBM..

    PERHATIKAN HARGA KOMIK!!!

    Akan meningkat ke 14rb.. Makzank.. MAHAL TUENAN!!

    *rindu masa-masa komik hanya 5rb rupiah. Hieks*

    *OoT*

  • Yang Punya Diary |

    Sugeng rianto:::
    buku kompi? ooo…memang beda antara yg masih ngikut kuliah sama yg pendadarannya sudah lewat πŸ˜›
    itu…yang ngomong kayak gitu aku baca di koran2 di kolom aspirasi warga

    Pras:::
    kenapa? males ngantri premium ya? atau memang sudah habis? si wib malah jadi calo kemarin itu. seliter 5500 kalo sama dia, berhubung dia nimbun via megapro-nya

    dhez:::
    ahahahaha, saya malah sempat ngalamin yang 2800 untuk sebiji komik elex, pas jamannya candy-candy πŸ˜†

  • natazya |

    heuehuehu sebel ko dijadiin judul :p

    OMG yang bener harga komik jadi segitu? :((

    *khawatir gagal buka taman bacaan πŸ™

  • nonasheila |

    @atas : beda mah bli ama ngerental…bli komik itu godaannya berat bo πŸ˜†

    waw, mas makasi ya postnya dah nge-link ke post ku πŸ˜† meramaikan suasana πŸ˜†

    iya…saya juga sebenarnya ga sebegitu ngerasa dampak kenaikan BBM, soalnya ini keknya maw minta tambahan uang jajan πŸ˜† . Tapi saya kasihan sama orang2 menengah ke bawah ituu…pemerintah maaah mainnya cuci tangan mulu, yang pasti kasi BLT perkara selese. Maw nangis aku bangsa dipimpin sama jendral lembek dan si kumis jojon berlagak hitler itu πŸ˜†

  • naldo |

    Intinya bukan BBM indonesia paling murah atau tidak, intinya itu daya beli masyarakat yang kecil.

    Harga BBM indonesia mau jadi yang termahal sedunia pun, gak bisa dicompare dengan negara lain. Karena daya beli, pendapatan dll dari negara lain jauh lebih besar dari negara kita.

    Kenaikan BBM itu domino effect. Walau berkali-kali joe bilang ini Indonesia, kita ttep harus bersyukur , indonesia tidak mempunyai regulasi yang mengatur mata pencaharian rakyat, makanya kita bisa lihat ada tukang gorengan, mie dok2 ( tek2 ), tukang bakso jalanan dll. Itu yang membuat bangsa ini tetap survive.

    Saya sih ngga bisa mendukung dan juga tidak bisa menolak kenaikan BBM oleh pemerintah, ya keputusan sudah bulat. Jadi terima saja

So, what do you think?