Boros

Kemarin aku baru nyadar kalo bulan ini sudah boros banget. Beli buku macem-macem gara-gara kalap pas ke Gramedia waktu pulang ke Solo. Lha, bagemana mau ndak kalap? Tiap pulang ke Solo rasanya pasti minim hiburan. Jadinya kalo lupa bawa-bawa bacaan dari Jokja aku pasti ke Gramedia. Tapi yang kemarin itu rasanya aku bener-bener kalap. Siyal!

Sejauh ini, dari semua buku yang kemarin kubeli, baru “Membuka Pintu Langit”-nya K.H. A. Mustofa Bisri yang bikin aku puas (kalo komik ya jelas tidak. Selalu menyisakan penasaran ketika membuka halaman terakhir, soale). Isinya ya tentang kejadian sehari-hari dan isu-isu nasional dari sudut pandang keislamannya Gus Mus yang sangat membumi; tidak dengan konsepsi yang melangit. Betul-betul enak dibaca. Pada beli sana! Jangan minjem sama aku terus. Dasar orang-orang miskin! 😈

Yang selanjutnya, segelnya “The Italian Secretary”, yang bolehlah digolongkan sebagai serialnya Sherlock Holmes, belum kubuka. Aku malah baru kali ini denger nama pengarangnya: Caleb Carr. Cuma berhubung buku itu memasung nama besar Sherlock Holmes plus ada quote yang menyatakan kalo Caleb Carr ngarang buku itu sendiri gara-gara permintaan dari estate-nya Sir Arthur Conan Doyle, ya sudahlah, aku merelakan kartu VISA-ku tergesek untuk berkurang nominal di dalamnya sedemikian banyaknya πŸ™

Dan sekarang, aku diambang kekerean. Gara-gara kebanyakan beli buku, kayaknya aku terpaksa harus jadi rajin nginep di kantor. Bukan apa-apa, soale di kantor itu maemku ditanggung dan rokokku dijatah :mrgreen: Lumayan, buat ngirit-ngirit sampe akhir bulan.

Yang jelas, kayaknya aku harus mengurangi jatah duit buat belanja bukuku tiap bulan. Harga-harganya sudah pada naik dengan bajindalnya. Aku harus mulai membatasi untuk cuma beli buku-buku yang bermutu saja. Masalahnya, semua buku yang pengen kubeli pastilah kuanggap bermutu. Aku ndak pernah tertarik buat beli buku yang nggak bermutu. Bagemana ini? Bagemana ini?


Facebook comments:

20 Comments

  • KiMi |

    Beli ajalah buku2nya, Mas… Buku itu gudangnya ilmu. Gak rugilah duit abis karena beli buku. Daripada mati penasaran karena gak beli buku? Hayooo…

  • lambrtz |

    aku merelakan kartu VISA-ku

    punya apa nemu apa nyolong apa ngrampok apa njambret?

    jual aja lagi bukunya joe. mbangane tambah dadi kere 😈

  • danalingga |

    Membuka pintu langit emang bagus tuh Joe. Saya aja sangat puas dengan semua cerpen didalamnya. Padahal biasanya kalo baca kumcer, ada saja cerpen yang membuat saya tidak puas.

  • Sugeng Rianto |

    Pada beli sana! Jangan minjem sama aku terus. Dasar orang-orang miskin! 😈

    nylekit tenan sindiranmu kuwi joe πŸ˜†
    Sebulan ini nda berkunjung ke gramed, mbo pinjemi buku VB.net/asp.net plus membuka pintu langitnya Gus Mus itu. mbo ya jangan pelid toh!!! πŸ˜†

  • dodo |

    sumbangin aja bukunya. sapa tahu habis kamu nyumbangin bukumu trus ada yang nyumbang kamu makan… :mrgreen:

  • Yang Punya Diary |

    KiMi:::
    anu, setidaknya kalo aku masih bisa makan, aku matinya masih nanti2. lha kalo mati kelaparan gara2 ndak makan? πŸ˜›

    Nazieb:::
    bubur kertas itu rasanya ndak enak lho. suer!

    lambrtz:::
    tentu saja punya saya. ada tulisan namanya kok: anindito baskoro 😈

    calonorangtenarsedunia:::
    yayaya, silakan datang ke jokja πŸ˜€

    danalingga:::
    eh, yang cerpen bukannya judulnya lain? soalnya kemarin aku juga sempat ragu2 mau beli yang kumpulan cerpen atau yang ‘membuka pintu langit’. yang terakhir, sih, menurutku isinya lebih ke opini ketimbang cerpen

    Sugeng Rianto:::
    oke2. nanti ta’aplot.
    *sadar udah lama nggak ngaplot*
    :mrgreen:

    dodo:::
    itu gambling! 😈

    cK:::
    nah, kan? iya, kan?

  • Santi |

    aku juga suka kalap kalo browsing buku di toko buku online.. :miris:

    semoga setimpal dengan perbaikan diri.. hehehe

  • nuha |

    jo…bikin rental buku aja (dilingkungan mahasiswa kan…tmptnya orang2 pinter yg butuh bacaan tp kere, hehe…)…lumayan lho….

  • Yang Punya Diary |

    detnot:::
    kampretnya, perpus ugm ga pernah nyediain komik (di samping sejak awal kuliah saya memang ndak pernah ngurus kartu perpus)

    Santi:::
    mbak, biasanya belanja online-nya dimana?

    calonorangtenarsedunia:::
    jalan2nya di solo atau di jokja? kalo di solo ndak ada apa2nya e soale

    nuha, toim:::
    ooo…jgn. itu mau ta’wariskan ke anak-cucu saya soale

    achoey sang khilaf:::
    hah? hah?
    sapa yang positif?
    sapa yang cerdas?
    :mrgreen:

    kimbul:::
    belum. masih setia bersama siau-hi-ji

    yang punya bramantyo.com:::
    pengumuman. buku2 tersebut saya BELI! bukan sowan ke rental komik macam situ πŸ˜†

  • Emaknya Syauqia |

    Ga mau manfaatin jasa rental u novel2, Joe? Jd yg kyk The Italian Secretary bs dinikmati tanpa dibeli. Mmg sih, mbacanya jd dibatasi masa pinjam.

    Jaman kuliah dulu, suka kalap kalo beli buku. Pas pulang kampung bar wisuda, hadduhh..ongkos kirim buku2 lbh gede dr ongkos pulangku. Huhuw..

So, what do you think?

ο»Ώ
SEO Powered By SEOPressor