Efek Rumah Kopi: Romantisme Ndeso Ilmu Komputer UGM

Dulu, waktu aku masih ngontrak di bilangan Pogung Rejo, rumahku sempat jadi jujugan tidak resmi buat ngumpulnya anak-anak Himakom UGM. Di situ semua hal bisa dibahas dengan tenang, mulai dari masalah organisasi di kampus (dari tingkat Himpunan Mahasiswa Program Studi, Himpunan Mahasiswa Jurusan, sampai Badan Eksekutif Mahasiswa juga Senat Fakultas) sampai masalah personal – semacam cinta – oknum-oknumnya, semuanya pernah dikupas tuntas di situ (masalah kuliah dan akademis sebenarnya juga dibahas. Tapi dikit-dikit aja. Soalnya topik ini sesungguhnya tidaklah terlalu menarik). Maka – selain dikarenakan akses nongkrong di kampus suka dibatasi sampai jam 9 malam saja – jadilah rumah kontrakanku itu menyandang gelar resmi sebagai “Sekretariat (Tidak) Resmi Himpunan Mahasiswa Ilmu Komputer Universitas Gadjah Mada”.

Jaman dulu itu benar-benar masa gemilang. Pogung Rejo selalu rame (saking ramenya, rumahku sempat ditegur tetangga gara-gara Sympati teriak-teriak di tengah malam buta pas nonton Piala Dunia 2006 di tempatku). Hampir tiap hari aku terpaksa membuka jasa konsultasi yang biasanya masalah cinta. Dengan sebatang Dji Sam Soe dan segelas Coffeemix, Aphip sempat curhat panjang kali lebar di situ. Yosep juga sempat memamerkan keberhasilannya memboncengkan gadis incerannya dengan berpura-pura mampir ke rumahku dulu dengan alasan buat ngambil handuknya yang ketinggalan (ini jelas ngibul. Mana ada ceritanya handuk ketinggalan…wong handuknya itu memang sengaja dititipin sama dia di rumahku berhubung doi sering numpang mandi di situ) sebelum mengantarkan sang gadis pulang (malangnya, besok-besoknya Yosep mengabarkan bahwa perjuangannya gagal total πŸ˜† ).

Ada banyak cerita di situ sampai akhirnya aku bertambah kaya. Alhamdulillah. Allahuakbar! :mrgreen:

Jadi dengan makin berjubelnya barang elektronik yang kubeli, rumah di Pogung Rejo terpaksa kutinggalkan dengan berat hati. Rumah itu sudah terlalu kecil untuk kutinggali. Dan kelanjutannya bisa ditebak: Gara-gara kontrakan baruku lumayan jauh letaknya dari kampus, anak-anak di kampus kehilangan tempat nongkrongnya (meskipun hal ini tidak berlaku buat 2 begundal maniak Pro Evolution Soccer yang selalu rajin meningkatkan skill-nya via komputerku: Ucup dan Pepe).

Kejadian nggak punya tempat nongkrong ini sempat berlangsung lumayan lama sampai akhirnya anak-anak nemu tempat baru yang kemudian ngetop dengan sebutan “Efek Rumah Kopi (ERK)” di lidah berandal-berandal Himakom.

efek rumah kopi

Nama aslinya, sih, sebenernya bukan ERK, melainkan Kedai Kopi “Manut Nite”. Tempatnya nggak begitu jauh dari gedung kuliahnya Ilmu Komputer.

Jadi di bilangan Selokan Mataram ada sebuah perempatan yang memisahkan kompleks kampus UGM dan UNY. Di perempatan itu, lurus ke utara ke arah Percetakan Kanisius, di kanan jalannya nanti bakal ditemukan seonggok bangunan dengan spanduk di depannya yang bertuliskan “Manut Nite” gede-gede.

kedai kopi manut nite

Cuma saja gara-gara ulah bejatnya entah siapa (mungkin juga si Aphip) dan tanpa aku tahu alasan detailnya, warung kopi buluk tapi romantis ini akhirnya – ya itu tadi – dikenal sebagai ERK.

Memang, kok. Warung kopi ini memang buluk. Jangan bandingkan kalo di situ kita bakal menemukan interior senyaman Setarbaks (baca: Starbucks, bego!). Yang ada di situ, begitu kita masuk, kita bakal disambut oleh beberapa set meja dan kursi kayu panjang yang naga-naganya bakal ambruk sebentar lagi. Tapi yakinlah kalo itu cuma perasaan kita sahaja. Soale setelah beberapa kali ke sana, aku belum pernah dapat kabar kalo ada kursi yang ambruk.

Tapi juga, aku nggak hobi nongkrong di bagian situ. Aku lebih senang berjalan terus melewati dapur sampai akhirnya keluar di halaman belakangnya setelah sebelumnya menyapa atau disapa duluan dengan ramah sama ibu yang punya warungnya. Tempatnya kalo diliat sekilas, sih, macam kebon tempat jin buang anak. Tapi justru di situ itu biasanya anak-anak Himakom pada ngumpul hampir saban malam. Kalo sampeyan menengok ke kanan, sampeyan bakal mendapati 6 set meja dan kursi kayu panjang yang sejenis dengan yang di depan, dan kalo ente menoleh ke kiri, ente bakal mendapati gubuk-gubukan buat yang lebih suka ngopi sambil lesehan.

kebon tempat jin buang anak

Aku sendiri lebih, sih, lebih suka membelok ke kanan setelah melewati dapurnya. Maka kalo besok-besok sampeyan kebetulan dolan ke situ dan mendapati lelaki ganteng berkaca-mata yang lagi nyedot rokok sambil minum kopi susu ketika sampeyan memutuskan untuk duduk juga di bagian kanan, sudah bisa dipastikan kalo lelaki ganteng itu adalah aku.

kopi susu dan es teh

Dan kalo sudah nongkrong di situ, aku bisa betah berjam-jam. Setelah segelas kopi susu dan segelas es teh yang biasanya kupesan di awal, aku bisa lanjut memesan es tape atau es teh lagi bergelas-gelas. Biasanya, sih, berlanjut sampai dengan 4 gelas lagi. Apa boleh buat… Soale walaupun tempatku nongkrong itu kebon, tapi entah kenapa di situ nggak ada nyamuknya dan bikin krasan. Selain itu, harga menunya yang murah itulah yang bikin aku jadi sering kalap. Kalo sampeyan nggak percaya silakan diklik aja gambar di bawah ini.

daftar menu kedai kopi manut nite

Kemudian, di bagian depannya ERK ini, tepat di sebelahnya juga ada penjual makanan. Menunya penyetan standar plus kremesan. Ada ayam, lele, tempe, tahu, udang, burung dara, juga telor. Aku juga sering pesen makan di situ yang kebetulan mas-masnya yang jual mau-mau aja buat mbawain makanan yang kupesan ke kebon belakang tempatku duduk. Jadi apalagi yang dicari? Makanan ada, minuman ada, rokok pun ada. Ditambah kartu remi dan gitar semuanya jadi lebih komplit. Wanita? Wah, jangan dikira kalo cewek nggak bakal mau nongkrong di situ.

sisa piring dan gelas-gelas

Di situ juga sering didatangin cewek, kok. Sesial-sialnya ya cewek-cewek khas Himakom-lah. Yeah, walaupun mereka agak cuwawakan juga, tapi yang jelas jenis kelaminnya kan masih cewek juga 😈

Kalo beruntung, kadang-kadang kita juga bisa nonton orang yang lagi pacaran di meja seberang. Curi-curi dengar kalo mereka lagi berantem atau kalo mereka lagi saling mengobral gombalan. Sampai sekarang ini, sih, di Himakom cuma ada 4 orang yang nggak sungkan-sungkan buat pacaran di situ (alhamdulillah-nya juga pacar-pacar mereka bukan tipe cewek rewel yang cuma mau diajakin nongkrong di tempat yang mahal), salah satunya yang paling sering adalah pasangan yang dikenal sebagai pasangan paling mesum sak Himakom: Kibol sama Imel :mrgreen:

kibol dan imel

(Sebenernya, sih, bisa ditebak…Yang mesum cuma Kibol-nya. Tapi Imel-nya sendiri juga malah suka ketawa-ketawa kalo pacarnya itu lagi ngomong saru, ohohoho!)

Jadilah sekarang ERK resmi jadi tempat nongkrongnya anak-anak Himakom. Sejauh ini mulai dari angkatan 2002 sampai 2009 bisa sampeyan dapatkan sedang sama-sama nongkrong bareng di situ, meskipun sedihnya angkatan 2002 cuma diwakili sama aku. Angkatan 2003 masih mending. Selain si Gentho yang memang rajin ke situ, si Bram juga selalu menyempatkan diri buat mampir ke situ seandainya dia lagi pulang ke Jokja dari tempatnya mengais rejeki di ibukota negara kita sana.

Maka di situ cerita-cerita baru mulai bergulir. Masalah organisasi dan masalah perorangan mulai mendapatkan tempatnya untuk kembali digosipkan.

Dan aku sendiri setidaknya masih bisa nunut nggosip dan ngakak-ngakak setelah berkutat dengan obyekan sesiangan. Nggak malu jadi satu-satunya 2002? Ah, aku nggak peduli. Lagipula kalo ngomongin masalah tampang, tampangku malah keliatan lebih muda dibanding beberapa dari adik-adik kelasku itu, kok πŸ˜€


Facebook comments:

17 Comments

  • sheva |

    wiuh msh ada yo joe.. pdhal dulu saya sering kesana.. ko gk ketemu yo joe kita nya… yg diblkng ada kebunnya kan.. tpi biasanya saya makan di teras sebelahnya yg jualan kremes…

    kapan ya maen ke jogya lagi kangen neh udah lama gk ke jogya…

  • han2cute |

    gak disebut mas pas kamu berkali kali kalah maen kertu ma aku ? wakakakakak,,,
    kan di ERK itulah Anda kalah berbanyak kali,,, πŸ˜›
    ayo pokeran !!!

  • septo |

    nda ada nyamuk memang, tapi kalo si wencung nda mau duduk madep selatan, gyahahaha, tau sendiri alesannya πŸ˜†

    ini memang tempet nongkrong favorit saya, baik nongkrong dalam arti kongkow, dan nongkrong dalam artian di wese (bacak: WC) hahayyy πŸ˜†

  • azwargantengabesdanpoll |

    wah….
    asik…..
    besok2 mas jon mbayarin kita2……

  • Yang Punya Diary |

    sheva:::
    ke jokja ya tinggal ke jokja aja boiii…jgn terlalu ditimbang2. duit situ kan skrg dah banyak πŸ˜›

    warungnya masih ada kok. skrg malah tambah rame πŸ˜€

    DeNYngrat:::
    saat peristiwa di malam nista itu terjadi, kamu sedang tidak berada di tekape, den…

    han2cute:::
    nah nah nah…
    mbak, kalo main poker itu kartunya diturunin, jangan disimpen terus. nanti nggak menang-menang, lho πŸ˜†

    Cahya:::
    itu tempatnya juga sereyot manut nggak? kalo nggak reyot saya malah malas, hahaha

    septo:::
    koen pancen le ngising sak nggon2, yos

    masabhi:::
    nanti kalo web bikinan saya sudah sukses, manut ta’belinya. sementara duit gaji saya cuma buat yang tercinta desti ayu kristiani sahaja πŸ˜†

    azwargantengabesdanpoll:::
    apa2an ini? pernyataan sepihak! πŸ‘Ώ

  • wi2d |

    Sebenarnya ini karena kantong anak-anaknya saja yang cekak Mas Jon, coba kalo kantongnya lagi pada tebal.. Pasti larinya kalo gak ke HepiPapi, PitsaHat, eXseXsaI dan semacam itulah. Tapi Alhamdulillah, berhubung anak-anak seringnya kantongnya cekak jadinya ya ke situ.

  • lemmot1me |

    lapeeer…

    pengen maem udang kremes disebelah manut
    plus minum dua gelas kopi beda jenis..
    abis murah, dan aku gampang kalap kalo jajanannya murah2

  • ipeh |

    ya ampun ini sudah lebih dari 2 tahun ternyata, saya baru ikutan urun komen… wah kok ndak ada nama saya di sana, padahal saya peserta yang paling sering juga, sering absen buat pulang duluan maksudnya….

So, what do you think?