Egoisme Kita yang Konyol

Dari jaman dulu, jaman waktu temen-temen sebayaku mulai kenal pacaran sampai sekarang, tiap kali ada manusia di sekolahku yang berantem gara-gara rebutan cewek, aku selalu bilang, “Konyol banget mereka. Bonyok-bonyok cuma gara-gara rebutan cewek. Kayak nggak ada cewek lain aja di dunia ini.”

Begitulah. Dari dulu, tiap kali ada yang berantem gara-gara rebutan cewek, aku selalu menganggap hal kayak gituan itu sebagai perbuatan konyol.

Tapi nggak taunya aku ini nggak konsisten. Perbuatan itu nampak konyol di mataku gara-gara yang berbuat model gitu itu bukan aku sendiri atau minimalnya temen akrabku.

Ternyata kalo misalnya yang berantem itu harus aku sendiri, aku malah berdalih, “Laki-laki, Dab. Ditantang harga dirinya, ya kudu mangkat,” kayak misalnya waktu dulu pas tiba-tiba aku dimaki-maki sama pacarnya Mitha, yang mantan pacarku, dituduh kembali menggombali Mitha. Aku yang ngerasa nggak berbuat neko-neko, demi dikata-katain dengan kalimat tiada beradab via telepon jelas aja langsung meradang. “Ra sah kakehan omong! Cah lanang kie ra kakehan cerewet. Nek pengen gelut yo gelut wae,” sambarku waktu itu.

Lanjutannya, eh, teleponnya malah ditutup. Nomer telepon daerah Jakarta yang waktu itu kucoba ta’hubungin balik, berhubung masih mangkel, nggak pernah diangkat lagi sama cowok rewel itu. 3 hari berturut-turut aku nyoba untuk berbalik nyari gara-gara sama cowok yang ngakunya lagi pacaran sama Mitha itu. Kampret, esemesku nggak pernah dibales, telepon juga tiada pernah diangkat.

Yang lainnya, suatu saat aku lagi boncengan sama temenku. Di jalan dia cerita kalo habis adu kepalan sama seorang cowok gara-gara cewek. Berhubung menurut pandangan subyektifku temenku itu nggak dalam posisi yang bersalah, aku malah jadi ngamuk waktu dia cerita kalo dia didatengin sama 3 orang cowok dan ditantang berantem tanpa memberi-tahu aku. “Kowe kok ra ngandani aku karo bocah-bocah? Ayo diparani genti, wong yang salah bukan kamu, kok.”

“Wis, Joe. Masalahe wis ta’anggap rampung, kok.”
“Lha, bojomu?”
“Balik lagi sama mantannya.”
“Lha, kok?”
“Awalnya, kan, aku memang ndeketin anaknya tanpa tahu kalo dia sudah punya pacar. Pas wis ngerti, aku arep ngadoh, bocahe malah milih putus sama pacarnya, terus cedak karo aku. Lha, habis itu pacarnya nggak terima. Dianggapnya dia diputusin sama pacarnya gara-gara aku.”
“Lha, kok saiki nyerah?”
“Aku mung ra pengen nambah perkara. Wislah, wis ta’anggap rampung. Ning kowe ra sah crito-crito karo cah-cah.”
“Kowe ra dikeroyok tho wingi?”
“Ora. Gelute single, kok.”
“Yang mulai duluan siapa?”
“Kono sing njotos aku ndhisikan, yo ta’bales.”
“Sing menang sopo?”
“Ra ono sing menang, wong keburu dipisah sama yang cewek.”
“Yo wis. Ning nek sesuk-sesuk bocahe nggolek perkoro neh karo kowe, aku dikandani.”

Dan seperti yang terbaca di atas, aku egois. Hal-hal yang biasanya nampak konyol karena dilakukan oleh orang lain yang tidak begitu kukenal, tiba-tiba bisa kuanggap tidak konyol gara-gara itu dialami oleh aku sendiri atau teman dekatku. Padahal kalo aku lagi waras, ta’pikir, misalnya aku berantem beneran belum tentu juga aku bakal keluar hidup-hidup dari gelanggang. Badanku, kan, kecil. Meskipun dulu aku terkenal sebagai jagoan berantem, aku, kan, berantemnya via video-game.

Makanya kadang-kadang aku malah jadi mikir – kalo pas lagi waras – gimana kalo misalnya yang ta’gertak itu ndak kabur, malah ngelayanin tantanganku? Wajah tampanku bisa berubah jadi tidak tampan lagi, dong. Wong dulu tiap tawuran jaman esema, meskipun aku ikutan, aku selalu mengambil peran di garis belakang, kok.

Dulu aku sering banget nonton tanding basket di GOR Ngurah Rai bareng Gus Tra sambil berangkatnya nebeng mobilnya Riki. Kalo pas kebetulan di dalem gedung kami terjebak tawuran, yang langsung meloncat ke lapangan cuma Gus Tra. Riki biasanya langsung kabur dengan alasan mengamankan mobilnya dari kerusuhan, sedangkan aku milih liat-liat situasi dulu sambil berakting menyelamatkan gadis-gadis yang menjerit-jerit histeris.

Djadi, ja begitoelah. Selain penakut (kalo harus berantem sama yang badannya lebih besar dari aku. Kalo yang lebih kecil atau minimalnya sebaya, tentu saja bakal kulayani sambil tetap siaga untuk kabur misalnya nantinya aku ternyata kembali dalam posisi terdesak), nggak taunya aku juga nggak konsisten. Masalah yang menurutku konyol dan sepele ketika dialami oleh orang yang tiada begitu kukenal ternyata bisa berubah jadi (nampak) serius waktu problem itu menimpa diriku sendiri.

Egois, ya? Ya iyalah, namanya aja homo sapiens.

Facebook comments:

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  1. He..Bung!!! Gimana kalo berantem dengan aku? Tenang, aku juga kecil kok. Cuma, tampangku agak sangar… hingga semua cewek kabur ketika kudekati, (hiks…). Ada saran?

  2. harga diri lebih tinggi daripada logika . .
    nda peduli siapa lawannya klo diejek2.. hajar bleh

    oya.. klo misalnya kamu skrg ngejek2 sinetron indonesia yang ancur. tapi klo kamu udah masuk jadi salah satu aktornya.. ya sikapnya mungkin kaya postingan lagi :D:D
    egoisme

  3. BUNUH MEREKA DAB !! BUNUH !!
    CINCANG MEREKA !! 👿 😈

    (ikut terbakar emosinya)

    tapi kalo masalah homo, saya ndak ikut2…

  4. loh, memperebutkan cewek itu penting itu joe, buat nunjukin seberapa ‘keren’kah dirimu sebagai cowok dibanding yang laen, haha…dirimu bernyali ciut tapi omongane cuit cuit smp bisa menciutkan nyali org, bagus2, itu salah satu strategi untuk menutupi kelemahan… kayae kmu berpotensi utk ikut komunitas yang kau sebut sbg jagal utusan Tuhan itu

  5. sak egois egoismu Joe…
    suwu yah, mesti ngasi aku tumpangan saben aku nang yojo…

    ngkuk nek pingin gelut2, aku siap mbantu

    👿

    ngene ngene aku karateka lho..
    B)

  6. wah cinta segitiga malah mengorbankan muka (jadi bonyok)
    saia gak mau dehh..

    tapi bos, gara2 kemaren sempet ‘nakal’ menyusup masuk ke pacar temen, eh doi merespon.. sekarang malah gak tenang, sapa tau cowoknya nyamperin ngajak duel

    hehe

  7. Luthfi:::
    ya, ya, ya…

    Sigit:::
    ini mau ngejak gelut apa mau curhat?
    tenang aja, tips klasik, pada dasarnya wanita itu akan luluh dengan perhatian :mrgreen:

    Effendi:::
    begitulah, saya masih bisa membedakan mana yang haq dan mana yang bathil, gyahahahaha!

    Adhi P.:::
    durung tau tawuran po, pras? 😛

    Manis:::
    cilik tapi kan ngganteng

    punk:::
    ngemeng epe e kewe, penk?

    denbagus:::
    kalo saya, sih, egoisnya cuma kadang2 aja, kok. ndak tiap hari. sumpah!

    andaluzzia:::
    iya, jul. kalo worth it ya ndak pa-pa. nyeselnya kalo udah bonyok, eee…yg cewek nantinya tetep minggat sama cowok lain. piye, jal?

    funkshit:::
    karena itu saya cuma bakal menerima tawaran untuk film layar lebar saja. itupun membutuhkan proses seleksi yang ketat 😀

    hanggadamai:::
    syuh..syuh..jangan ikut2an. ndak kreatip. nyari ide baru, dunk, biar ndak sama, kekekeke!

    Kiki Ahmadi:::
    siapa? siapa yang harus saya hajar?

    yudi:::
    tobat, kul…
    ternyata selain fisika dan kimia, anda juga parah di biologi

    nyamukbingung:::
    ohohohoho, kalo bisa, sih, aku tetep nggak mau berantem, ry. lebih enak coming from behind 😆

    Panda:::
    kalo masalah homo lebih baik ikutan si gun aja, atau sandal, atau anto, atau sapa aja asal bukan saya, kekekeke

    Nuha:::
    ndak, ah. saya ndak punya stik baseball, soale. kalo stick buat main winning eleven, sih, ada 😛

    wib:::
    …sapiens

    chiw:::
    saya selain tampan memang baik hati, tho?

    si air minum:::
    kalo gitu ngumpet aja pas yang cowok dateng. muka terselamatkan, syahwat pun terpuaskan 😈

    kimbul:::
    anu, mbul. kadang2 kangen juga…kangen nyuporterin orang berantem, maksudku

    cK:::
    lho, kan contoh kasus yang lainnya udah nggak pakai bahasa jawa, chik

    wira:::
    iya. gara2nya si yus dilempar sandal pas lagi main di lapangan waktu itu. begitu si yus emosi dan langsung nguber pelemparnya, pasukan smansa jadi langsung gelap mata. benar2 hari yang menyenangkan. lumayan, saya berjasa menyelamatkan gadis2, kekeke!

  8. joe:
    iya, jul. kalo worth it ya ndak pa-pa. nyeselnya kalo udah bonyok, eee…yg cewek nantinya tetep minggat sama cowok lain. piye, jal?

    kalo gitu ya berarti dia bukan jodohmu joe. sisakan keberanianmu utk membela kehormatan istrimu sahaja wekekeke..
    *sok tau*

  9. andaluzzia:::
    ooo…itu saya pertimbangkan nanti2, jul. saya masih pengen melajang. mau beli rumah sama apartemen dulu 😀

    The Sandalian:::
    astaghfirullah…
    sudah homo, egois lagi. bener2 homo yang tidak berperasaan. cuma mengejar kepuasan syahwatnya sendiri saja. tidak memikirkan perasaan pasangan homonya. jangan jadi homo yang seperti itu, kang 😈

  10. Kalo yang lebih kecil atau minimalnya sebaya, tentu saja bakal kulayani sambil tetap siaga untuk kabur misalnya nantinya aku ternyata kembali dalam posisi terdesak

    Cobo gelut ro Ceper mas…!!