Etis dan Ndak Etis Menurut Fesbuk

Sudah sejak lama aku nggak ngurusin akun Frensterku, apalagi sejak ngerasa lebih enak mainan Fesbuk. Alhasil Frensterku jadi amburadul. Waton ada yang nge-add langsung ta’approve, nggak main selidik-selidikan dulu. Ditambah sejak aku majang fotonya Zaskia Mecca-ku sebagai foto primer di situ, makin banyaklah lanangan waton, sembrono, asal-asalan, main tancap nggak liat situasi, geblek, plus kampret, serta masih banyak caci-maki untuk mereka lainnya yang nge-add aku. Betul-betul waton mereka itu. Baru ngeliat cewek cakep dikit aja langsung main nge-add tanpa mbaca profilku. Selain waton, mereka-mereka itu kucurigai nggak gaul. Bagaimana tiada gaul? Masak pada nggak curiga, sih, kalo foto yang kupasang itu bukan fotoku? Masak pada nggak tau, sih, kalo yang nampang di situ itu fotonya Zaskia Adya Mecca Satrianto?

Dan sekarang aku lebih solid ngurusin Fesbukku. Tiap ada yang ngeadd kucari tau dulu siapa manusia itu. Kalo aku ngerasa ndak kenal dan jumlah mutual friends-nya sedikit, maka beliau langsung saja kucurigai sebagai oknum tukang waton nge-add, buat keren-kerenan nambah-nambahin jumlah teman di friend-list-nya, yang mana hal yang seperti itu kunilai sebagai hal yang murahan banget. Apa, sih, manfaatnya punya banyak teman di akun ente sementara ente sendiri nggak bener-bener berteman sama mereka? Pertemanan yang palsu, duhai orang-orang yang beriman…

Tapi tentu saja aku nggak segegabah itu. Walopun aku curiga, aku tetap masih punya tanggung-jawab untuk tetap berbaik-sangka. Biasanya begitu di-add sama makhluk tiada kukenal, mereka kukirimi message dulu untuk kemudian barulah kuputuskan bakal ku-approve atau nggak. Kalo mereka nyaut dan ternyata memang belum pernah kukenal maka mereka kutanya lagi, niatnya nge-add aku itu mau bener-bener temenan sama aku atau cuma sekedar nambah-nambahin daftar jumlah temannya zonder besok-besok ada komunikasi 2 arah di antara kami. Kalo nggak nyaut-nyaut juga sampai dengan lebih dari 1 bulan, wassalam… Beta tiada menerima manusia waton sebagai teman!

Aku memang berniat agak eksklusip, sih, sama Fesbukku. Berkaca dari pengalamanku bareng Frenster, aku kapok punya banyak teman di daftarku tapi ternyata yang benar-benar jadi temanku sedikit banget; nggak lebih dari separonya. Maka dari itu aku kepengen akun Fesbukku, di daftar temanku, cuma berisi orang-orang yang memang benar-benar temanku; orang-orang yang di antara kami pernah dan akan terjalin simbiosis (entah itu mutualisme, komensialisme, ataupun parasitisme) sepanjang hayat dikandung badan.

Sejauh ini hal itu berjalan lancar hingga pada suatu hari yang cerah mendadak ada cewek yang nge-add aku. Dan berhubung aku ndak kenal sama dia, melayanglah pesanku padanya. Yeah, birokrasi rutin untuk orang-orang yang nggak kukenal seperti yang ta’sebutin di atas itu barusan. Oh ya, aku lupa… Anak itu sebut saja bernama Kamboja (maap, pembaca. Daku lagi bosen dengan nama-nama cewek kayak Bunga, Mawar, atau Melati. Macam sebutan buat korban perkosaan sahaja).

Nah, sekarang kita balik lagi. Sampai di mana tadi? Ah, ya, sampai aku ngirim pesan ke Kamboja (ini nama orang, bukan nama negara, John!), nanya dia itu siapa dan kenapa nge-add aku. Kamboja pun menjawab:

(February 23 at 11:37am)
pertanyaan kedua yg aneh………

Lhah? Apa ini? Mana jawaban untuk pertanyaanku? Kok malah ngomentarin pertanyaanku yang aku nanya kenapa dia nge-add aku? Maka aku membalas lagi, kubilang kalo aku memang agak strict sama akun Fesbukku. Nggak mau kuobral kayak yang di Frenster. Ealah… Mbokdheee… Anaknya komentar lagi:

(February 23 at 3:34pm)
ak juga cuma iseng aja kok ngeadd……
ak yani tmn wulan….
kyna kurang etis aja tanyana gt……

Okelah, aku memang kenal sama Wulan. Wulan itu temen iparku (eh, kalo istrinya kakakku, kan, namanya kakak ipar, ya? Kalo suaminya adikku namanya lak yo adik ipar, tho? Lha kalo istrinya temenku, apalagi sebutannya yang pas kalo bukan temen ipar?). Cuma, kok, ya dia – si Kamboja ini, atau sekarang sudah bisa disebut sebagai Yani – kayaknya tersinggung sama pertanyaan awalku yang nanya-nanya kenapa dia nge-add aku.

Maka kujawab kalo aku memang lagi mencoba eksklusif. Aku rasanya agak gimana gitu kalo di-add sama orang-orang yang niatnya nge-add cuma buat nambah-nambahin daftar friend-nya. Aku maunya, sih, biar Fesbukku nasibnya ndak kayak Frenster. Makanya kalo ada orang yang rasanya ndak ta’kenal, biasanya pasti kutanyain, niatnya nge-add sebenernya apa.

Kamboja njawab lagi:

(February 24 at 1:04pm)
yayayayayya……………
tp pertanyaan” ni siapa?” dah cukup
mau di app ato ga ya kan urusan km……tp klo tanya kok ngeadd saya kyna ga bgtz deh……..
heee….

Waduh biyuuuuuuuuung… Tersinggung beneran, tho, Mbak? Alhasil kutegaskan lagi sambil minta maaf tentang pertanyaanku yang nanyain maksudnya dia nge-add aku itu. Kujelasin kalo dari situ setidaknya ada 2 jawaban yang kemungkinan bakal kudapat: pengen temenan benaran atau sekedar menuh-menuhin friend-list, yang akhirnya dijawab sama dia dengan singkat:

(February 24 at 2:31pm)
hoho….ribet yah……

Apa boleh buat… Kujawab, memang iya. Alasannya ya kayak yang sudah ta’sebutin tadi itu. Dan hasilnya sampai sekarang si Nona Kamboja itu nggak mbalesin message-ku lagi. Entah apa penyebabnya; mungkin tersinggung, mungkin juga aku ini dicap sombong sama dia.

Tapi ya mau bagemana lagi? Apa aku ini salah kalo membatasi dan memberikan persyaratan untuk orang-orang yang bakal kumasukkan di daftar temanku di Fesbuk? Apa itu nggak etis? Apa yang disebut etis itu adalah kalo ada yang nge-add kita maka harus kita terima saja tanpa banyak tanya? Bah, standar keetisan dari mana pula itu?

Kampretlah!

Sebel aku!

Benci aku!

Keki aku!

Ngasih parameter, kok, ya seenaknya sendiri, tho, Mbak? Memangnya ini Fesbuk bikinannya mbahmu apa? Ini bikinannya Mark Zuckerberg tauk!

Dan terakhir, sebagai penutup, berhubung aku sebel sama manusia-manusia waton yang nge-add orang lain cuma buat gaya-gayaan dan banyak-banyakan jumlah teman, maka aku juga mau memaki Indosat yang ngadain lomba banyak-banyakan teman Fesbuk berhadiah Blackberry. Kampretlah kalian semua! Mau ngajarin kekerenan semu sama anak-anak Endonesa ya? Jindal! Mending juga kalo memang mau promosi, kalian suruh itu anak-anak singkong bikin artikel tentang Blackberry dan Indosat daripada ngoyak-ngoyak kebanggaan semu bin tidak jelas yang zonder kegunaan itu.

P.S. Makanya, duhai gadis-gadis… Sudahlah, jangan pake Indosat. Pake aja XL biar kita bisa esemesan gratisan berdua…hahayyy!

Facebook comments:

39 thoughts on “Etis dan Ndak Etis Menurut Fesbuk

  1. Idem. Aku juga mencoba untuk lebih eksklusif ke akun FB-ku. Orang2 yang ga aku kenal dan nge-add aku, aku kirim message dulu tanya dia siapa. Kalau ternyata aku nda kenal ya langsung aku ignore aja.

    Terkesan jual mahal? Emang. Etis? Etis aja. Pan itu akun kita jadinya ya suka-suka kita dunk mau bikin peraturan macam apa di akun kita.

    Terus, kalau misalnya aku ngeadd Mas Joe di FB dan nomerku indosat, kira-kira bakal di-ignore friend requestku dan smsku bakal dibalas ga ya?

    Hakhakhakhakhak…

  2. soal friends ini, aku punya 3 rules:
    1. yg kuapprove cuma yg pernah ketemu
    2. kalopun blm pernah ketemu, paling nggak yg akrab scr onlen.
    3. cewek (harus cakep)

  3. edy:::
    ga gadis juga gpp kok. asal masih kenceng dan punya vagina 😛

    lambrtz:::
    liat-liat tampangnya, djo. kalo cewek manis, ya sikat aja daripada kamu jomblo terus, wekwek!

    mybrainsgrowe;;:::
    harusnya itu kamu tanya dulu, git: masih gadis atau sudah jebol? 😆

    KiMi:::
    hahayyy…sebenernya saya ini orang baik, kok. jadi janganlah hal semacam itu dijadikan sebuah kekhawatiran

    arya:::
    betul2…
    kita seiman. allahu akbar!!!

    dnial:::
    eee…saya artis lho…artis. seniman. bukan seleb 😀

  4. Lombanya Indosat emang ga ada dasar jelasnya
    menurutku lebih banyak datengin kerepotan daripada kebagusan…
    ni yang ngeadd aku dah mulai tiada juelassss
    dasar Indo(ba**)sat!!!

  5. wah sama neh kasusnya (klise ya!)..aku malah ada orang yang request adikku dulu (cewek, single, jilbab-an dan kerja di pln lho joe…wakakakak!) dan karena dia pengen berkesan sopan di approvelah. eh pas buka chatting ngajak ngomong bhs hijaiyah, gk bisa inggris ato indo sama sekali..! dan orang ini nge-add aku, karena aku gak kenal aku emailin dia, gk dibales. aku tanya adikku, sarannya adikku : ignore ..!!
    begitu..intinya, aku selalu add orang yang udah pernah komunikasi seblmnya at least, walo mungkin belum pernah ketemu langsung.
    *btw, may i add you ??*

  6. Parus:::
    betul juga. nanti yang ketahuan tukang obral akun, di jawabannya sekalian dirujuk ke halaman ini. nah, coba kamu yang bikinin, pras. aku lagi sibuk soale, hahayyy…

    Landhes:::
    saya juga, ndhes. itu ada 5 akun yang masih ta’pending. jangan tanya yang sudah ta’ignore ada berapa 😛

    pelajar gedung bundar:::
    sebulan berapa duit? starter packnya habis berapa?

    bundanya naila:::
    ooo…boleh, kok. boleh, hahaha…

  7. Kayaknya artikelmu ini mewakili perasaan saya sbg pengguna XL joe. tadinya mo kerayu utk ikutan quiz gituan, tapi urung karena harus menyertakan nopenya. masa seh harus ganti nope segala. 😆

  8. Lhaaa ini nih…. artis bukan celeb tapi sok eksklusip… gaya tok… hahahahaha…… tapi aku juga gitu sih… hahaha… fesbuk ku ekslusip hanya utk kawan yg pernah ketemu. yg hanya kenal dr chat, bahkan yang maw knalan gak kuladeni… ahiahiahia…..

  9. Hey ..
    Ada tuh temen lamaku add aku, pas ku-app..
    Maakkk,, kaget aku liat friendlist-nya ngelewatin 1000 orang. Usut punya usut ternyata si 1000 orang ini cuma temen yang didapat gara2 maenan game di FB yang require banyak temen supaya bisa naik level ..

    Trus aku juga ikut2 maenan game itu, pening lah palaku liat friendlist-ku jadi gondrong banget ma orang2 yang gak kukenal..
    Trus abis itu ta’ deletin, toh mereka juga gak masalah kalo gak temenan ma aku, secara cuma buat kepentingan naikin level ..

    Hehee …

  10. Akun saya di approve ga ya sama mas joe? cek ah…
    kalo sampe ga di approve, bakal q santap hidup-hidup bang joe :mrgreen:

  11. Soe genk GIS:::
    bikin akun palsu aja, geng. habis itu ikutan, hahayyy…

    AnakAyamNyasar:::
    saya memang bukan seleb, tapi saya artis lho. artis=seniman 😀

    bundanya naila:::
    2 hari kemarin memang nggak ol fesbuk, mbak. tapi tadi siang sudah ta’approve kok

    chiell:::
    salah!
    kita beda. kalo kamu terkenalnya pake embel2 ‘sok’, kalo aku ga pake 😛

    Muzda:::
    hahaha…cara yang gitu juga boleh, kok, biar nggak dikira sombong. approve dulu baru didelete besoknya. toh biasanya orang2 yang suka waton itu nggak pada nyadar, kok

    Rukia:::
    udah dicek? jadi bagemana kesimpulannya? :mrgreen:

  12. aku arep muni: sama mas!
    tapi kok wes akeh seng muni ngono…padahal saya tiada tiru2..pancen tenan..sumpah!!
    *duh, ngopo to aku ki?*

  13. Soal temen di fesbuk, kalo saya gak kenal ya diabaikan saja…. kalo gak kenal terus ujug-ujug nge add tanpa pesan apapun apalagi kalo profilnya ditutup, ngapain diurusin…

  14. Aday:::
    tiru-tiru!!! hahayyy…

    dodo:::
    itu…saya pake kalimat ndak langsung, kok. tapi sumpah itu beneran yang ta’tanya di messageku. wong saya copy-paste dari message saya langsung. yakinlah! sumpahlah! :mrgreen:

    itikkecil:::
    ho’o ya…ngapain juga diurusin, hohoho

  15. wah ada cerita juga tuh..iparku (mudahan dia gak baca, gak ngerti indo soalnya) malah dobel nge-add para bintang sinetron ato selebritis di inggris sana. di add namanya sebagai pemain dan nama aslinya, padahal orangnya sama..hehehe. makanya friendlist-nya jadi banyak. kenal ra kenal wong-e sing penting di add, kayaknya begitu prinsip dia. ada2 aja..btw, tx joe wis mbok add..!!

  16. indosatlah mas…indosat terbaik !!!
    wek…
    udahlah,,,kmu add aja…itung2 nambah kenalan mas,,, mbuh sopo ra kenal kan gpp…heheheh

  17. sik… iki kok…..
    hmmmm.. kamboja=yani
    wulan=…..
    yani temen wulan…

    kok ketoke kenal

    bener ora joe?naycumil???

  18. detnot:::
    memang, mbah…
    kalo sudah tua lebih baik memperbanyak ibadah. dolanan itu cuma untuk anak2 muda seperti saya sahaja, hahahayyy…

    bundanya naila:::
    hohoho, terima kasih kembali, mbak 🙂

    yang punya bramantyo.com:::
    saya tau pahitnya hidup tanpa pasangan, ndut 😛

    han2cute:::
    tidak, han. apa asyiknya sebuah pertemanan palsu? nambah kenalan pun tidak, wong habis itu mereka juga nggak nyaut ketika dicoba buat diajak komunikasi

    moonray:::
    ho’oh, nan. wah, kudune jeneng bojomu ta’samarkan sisan. ra penak konangan karo kowe :mrgreen:

  19. saya juga sadis dalam menerima teman. walaupun mutual friends-nya banyak, tapi kalau saya gak kenal, gak saya approve. :mrgreen:

  20. FB oh FB harus ada filter memang, salah2 yang di add malah bikin hidup blingsatan. Saya sering banget asal add. setelah 1 minggu bersarang, terus kalo respon dia di wall berantakan dan nggak GUWE BANGET, ya…orangnya aku blok langsung. mampus dah!
    Habis ngselin…ngomongnya aneh2 euy…

  21. memfilter memang perlu, tapi gak harus ketat betul kan? siapa tau seseorang yg belum pernah kita kenal, lantas kemudian akan menjadi teman sejati setelah berakrab2 ria di dunia maya…

    kira2, kita bisa berteman gak mas joe?
    kalau gitu, salam kenal deh… 😀

  22. Pingback: Rumah Pizza | The Satrianto Show: Beraksi Kembali!

  23. hhehheheh…..mas satrio ……sip mas posting’e….saya suka pandangan sampean tentang ini…..! tp saya mau nge-add sampean…..di konfirm gak yah….?

  24. hhehheheh…..mas satrio ……sip mas posting’e….saya suka pandangan sampean tentang ini…..! tp saya mau nge-add sampean…..di konfirm gak yah….?

Leave a Reply