Gojeg Kere, AIDS, dan Autis

Sudah tau tentang Pak Menteri Kominfo kita, Tifatul Sembiring, bikin gojegan kepanjangannya AIDS di Twitter-nya masuk Straits Times? Kalo belum, sekarang ta’kasih tau, deh, kalo gojegan AIDS-nya Pak Menteri – yang dipanjangkan jadi “Akibat Itunya Ditaruh Sembarangan” – masuk Straits Times. Sudah siap? Oke! Eh, sodara-sodara, gojegan AIDS-nya Pak Menteri masuk Straits Times, lho. Yakinlah, sumpah!

Nah, aku baik, kan, udah mau ngasih tau sampeyan semua? :mrgreen:

Tapi di luar kebaikan ataupun ketidak-baikanku, sebenernya aku juga tau kabar ini dari rekanku sesama (bukan) artis, Nicholas Saputra Mario Wardhana. Maka bisa ditebak, banyak yang melontarkan ketidak-setujuan atau malah komen pedas ke Pak Menteri akibat ulahnya sendiri itu. Anggapan mereka, tidak seharusnya orang sekaliber Pak Menteri melontarkan guyonan yang demikian. Dan segera aja aku berpikir, repot juga jadi orang top.

Gimana nggak, dengan menjadi orang top itu artinya tidak ada kebebasan buatku untuk melakukan kegiatan gojeg kere via situs-situs social networking. Aku, dengan kengetopanku, harus siap untuk selalu bertutur-kata yang manis dan sopan kalo nggak mau diprotes sama banyak orang yang menganggap gojeganku tidak pada tempatnya dan tidak sesuai dengan predikat kengetopan yang kusandang. Sungguh neraka dunia…

Iya, itu neraka dunia buatku, kalo aku sampe nggak boleh ngumbar guyonan sambil ngejek-ngejek sesama makhluk Tuhan (lha wong ejekan yang nggak menyerang secara personal macam Pak Menteri aja diprotes apalagi ejekanku yang suka makan korban orang-orang di sekitarku secara langsung, coba?). Itu malapetaka. Sungguh malapetaka buat aku yang mengambil julukan “mengejek lebih cepat daripada bayangannya sendiri” secara sepihak ini – walopun sebenarnya mulutku masih kalah cepat dari mulutnya si Wib dalam perkara mengeksploitasi orang lain.

Aku sampe sekarang masih hobi nongkrong di kantin kampus. Di situ enak, soale. Kampus selalu jadi tempat rendezvouz yang menyenangkan buat aku kalo kebetulan lagi ada proyek yang perlu digarap bareng temen-temen alumni lainnya yang masih bermukim di Jokja. Di situ aku juga bisa ngumpul bareng-bareng adik kelasku lainnya buat ngobrol sekenanya…dan tentu saja sambil gojeg kere.

Bicara soal gojeg kere, tadi siang selepas Jumatan, Azvin sempat kedapatan harus cabut dari kantin gara-gara ada janji mau merbaikin laptop, yang langsung saja disambut pertanyaan sama anak-anak, “Jadi tukang serpis laptop sekarang kamu, Win?”

“Ho’oh. Barang rusak dijemput, kalo sudah selesai diantarkan. Penak tho?” jawab Azvin sambil sekalian bertanya balik.

“Kenapa nggak sekalian buka tempat serpis beneran? Kan gaweane gampang, duite lumayan,” saran salah seorang oknum mahasiswa senior yang sampe sekarang belum lulus-lulus.

“Wah, males waktunya. Ini aja cuma layanan buat sodara-sodara. Mending wektune dinggo nongkrong koyo ngene. Gojeg kere. Atine seneng, uripe tentrem. Iyo tho?”

Anak-anak di kampus – dan aku – memang suka gojeg kere. Ngetawain homo sapiens lain. Menari di atas penderitaan orang lain. Saling berbalas ejekan. Pun kalo ada oknum yang sudah nyerah nggak bisa mbalas ejekan dan ngeluh, apa anak-anak ndak ikut prihatin sama nasibnya, anak-anak malah mbalas, “Siapa bilang kita nggak sedih, nggak prihatin? Ini lho, liat tampang kita. Ini tampang-tampang sedih semua,” sambil ketawa ngakak.

Maka sekarang bayangkan, kalo besok pas misalnya aku sudah jadi Menteri Pemberdayaan Wanita, dan kita ilustrasikan pula Mas Nicholas sudah lewat lama menyelesaikan disertasi doktoralnya di Universitas Stanford jurusan komputer-komputeran terus kemudian menang nobel sastra atau nobel perdamaian, lalu aku ngapdet statusku di Twitter dengan nulis: “Kampret! Maridjo entuk hadiah nobel. Pancen gay laknatullah tidak beradab”, mengingat waktu KKN dulu dia suka ke mana-mana berdua sama Bram DJ macam pasangan homo. Seterusnya tidak heran kalo aku dipaksa bersiap-siap menghadapi hujatan yang mencap aku tidak beretika dengan nulis apdet status semacam itu meskipun aku memaksudkan itu semua hanya buat guyonan.

Aku bakal dapat komentar semacam “Dear Mr. @masditto, listen to me. If you cannot tweet properly and correctly, you better stay silent” atau “Gay is a sexual issue, not a joke, Mr. @masditto” atau juga bakal ada yang menganggap aku tidak menghormati pilihan hidup dan orientasi seksualnya kaum gay, meskipun secara teori aku menghormati pilihan dan hak mereka tapi sayangnya secara praktek aku masih suka risih dengan keberadaan kaum gay yang hobi show-off.

Aku paham. With great power comes great responsibility. Tapi tetap nggak enak, kan, kalo kayak gitu? Lha ya iya, aku jadi nggak bisa gojegan dengan bebas lagi hanya gara-gara posisiku sebagai menteri dan ada pihak-pihak yang berpendapat tidak sepantasnya aku menjadikan “kelainan” dari homo sapiens lain sebagai bahan guyonan.

Lebih jauhnya lagi, jangan kaget kalo guyonanku buat Mas Nicholas membuatku terpaksa nongol di Guardian :twisted:

Wajar saja. Ini gosip panas, soale. Ini tentang seorang menteri dari negara kepulauan terbesar di dunia dan seorang pemenang nobel :lol:

Terus, masalah “kelainan” orang lain sebagai bahan guyonan, aku juga jadi sempat keinget sama sejawatku yang lain yang nulis tentang tingkah-laku adik kelasnya yang dianggapnya “autis” (itu sudah pake tanda kutip, lho) dan kemudian dia kena tegur sama kakak kelasnya supaya jangan gampang make istilah “autis” sebagai bahan guyonan. Bayangkan perasaan orang-orang yang salah-satu anggota keluarganya memang autis, kata sang kakak kelas.

Aku heran… Tanpa bermaksud tu quoque, kenapa autisme seakan-akan mendapat tempat eksklusif untuk dihindari pemakaiannya sebagai bahan ejekan? Heran aja, dalam tataran bumbu guyonan, apa bedanya mengatai orang lain sebagai autis dengan mengatai orang lain dengan makian “goblok” atau “gila”?

“Gitu aja nggak bisa? Edan… Koyo wong goblok wae koen iku.” Sekarang bayangkan juga, bagaimana perasaan orang lain yang anggota keluarganya kebetulan ada yang memang bener-bener goblok atau gila? Kalo gini, mending semuanya nggak usah dipake buat bahan ejekan, kan? Atau sekalian aja kita semua nggak usah gojegan sambil ejek-ejekan lagi. Setuju?

Nah, sudah. Sudah cukup segini dulu aja ompyanganku dalam kesempatan malam hari ini. Yang jelas, kalo ternyata jadi menteri itu memang sesusah di atas itu, kayaknya aku batal aja jadi menteri atau sekalian presiden besok ini. Sepertinya cukuplah aku mengatur Endonesa dari belakang layar seperti halnya Mycroft Holmes mengatur pemerintahan Inggris cukup dari sofanya tanpa pernah diketahui siapa-siapa. Dengan begitu aku bakal tetap bisa bergojeg-kere tanpa harus dihujat orang-orang.

Facebook comments:

19 Responses to “Gojeg Kere, AIDS, dan Autis”

  • chiell says:

    Gembel berkuda!!
    Saya sedang kangen ma suasana Milan ma Himakom malah d suruh baca tulisan kayak gini..
    Gembel bersaudara!!
    Saudara bener2 tidak mengerti penderitaan orang lain…!!

  • septo says:

    keblinger dadi mentri yak e, biasa cangkeman sak penake,
    alas, gojeg kere, belajar membesarkan hati :lol:

  • saia jadi cuti..
    siapkan singgasana gojeg kere 3 hari 3 malam..

  • chiell:::
    sapa bilang saya ndak ngerti penderitaan anda. liat muka saya. ini tampang ikut prihatin :lol:

    septo:::
    partaine aphip kuwi. deknen bakal jingkrak2 nek ngerti iki

    yang punya bramantyo.com:::
    duitnya jangan lupa, pak gendut 8)

  • adhipras says:

    lha awake dewe kan biasa gojeg kere karna wis kenal karo konco-koncone dewe, wis ngerti watake masing-masing lah..

    ndak mungkin to sampeyan ngajaki gojeg kere, ngece-ngecean karo sembiring, eh, sembarang orang? :mrgreen:

  • GadisPucat says:

    kalo kata saia sih,
    penggunaan istilah untuk mengenalkan lebih luas boleh2 aja mas…
    tapi ya jangan sampe salah kaprah dan malah gak tau arti sebenernya apaa…
    masalahnya bukan kasian atau tidak mengerti sama yang punya keluarga/pasieb autis…tp yang dibilang autis harus nggak mau dibilang autis…jd orang autis itu nggak sadar, dan yang ngurus orang autis kudu extra sabar.
    :D

  • wib says:

    ndak jon..
    situ lebih cepat…
    saya sudah berusaha menjadi orang yang lebih baik…

  • adhipras:::
    jelas tidak. tapi justru saya ngeluhnya di situ. yang nggak mengalamatkan ejekannya buat oknum tertentu aja dipermasalahkan, bagaimana kalo saya selaku pemimpin bangsa ini ketauan ngejek pemenang nobel dengan mengikutsertakan kelainan pihak ketiga? :twisted:

    GadisPucat:::
    memang ga ada yang terima, lu. kalo yang diejek terima2 aja, maka tidak ada adegan saling berbalas ejekan :P

    wib:::
    gomblis. semua sudah tau kalo kamu penuh kepalsuan :lol:

  • bo says:

    Dari semula, banyak pihak berpendapat kalau TS menjadi menteri karena “jatah” sahaja, itulah hingga sekarang kompetensinya dipertanyakan dan termasuk dalam salah satu pembantu presiden yang akan diganti. Coba saja kalau kita berandai-andai kejadian paling buruk, menkominfo diganti dengan orang dari partai si bos, dan orang yang paling (dirasa) kompeten adalah “you know who” yang katanya pakar (foto bokep) (oia, namanya pernah muncul di blog ini.. :) ), waduh… Bisa penuh ranah internet kita nih ngomongin tuh orang.. :D

    Nah, dari situ dulu..

    Soal tweetnya, sebenernya nggak salah2 juga sih, cuma saia setuju dengan sampeyan Mas, kudunya gojeg kere semacam itu ndak usah dipublish di twitter aja, mending diceploskan waktu duduk2 di warung tegal, misalnya, saat dia melepas baju sebagai orang penting.

  • bo says:

    Oia, ini tulisannya Desi Anwar, saya baru tahu dia nulis di Jakarta Globe juga.. thejakartaglobe.com/columns/desi-anwar-the-twit-who-tweets/399144

  • atau punya akun 2 aja, bo. 1 buat selama jadi pejabat, 1 lagi dikhususkan buat bercandaan sama temen2, soalnya khawatirnya banyak orang-orang kayak desi anwar ini; menganggap seorang menteri nggak malam nggak pagi nggak siang nggak sore tetap saja berbaju menteri. waktu sedang e’ek sekalipun :mrgreen:

    tapi ini lumayan susah juga. akun rahasia pun tetap bakal ada yang tau nanti-nantinya. ketika sebuah rahasia sudah sampai di telinga orang ke-2, bersiaplah hal itu bakal diketahui juga sama orang ke-3, 4, 5, 6, 7, dan seterusnya.

    satu-satunya cara menjaga rahasia memang dengan cara tidak pernah memberi-tahu siapapun sama sekali. jadinya tetap saja seorang pejabat bakal dicap tidak boleh melakukan aktifitas gojek kere di dunia maya, sekalipun itu memang hobinya sejak jadi mahasiswa :D

  • dhee says:

    kok aneh ya…
    padahal jadi autis tu menyenangkan.malah kadang-kadang kita butuh jadi autis.lagian penderita autis tu secara fisik ganteng-ganteng n cantik-cantik.
    dengan catatan,cuma berlaku untuk penderita autis thok.gak pake komplikasi yang lain-lain.

  • sora9n says:

    Kalau yang saya lihat sih, pernyataan Pak Menteri itu salahnya ada dua: 1) enggak sopan, dan 2) faktanya meleset. AIDS lewat jarum suntik & tato juga banyak, jadi nggak mesti karena “ditaruh sembarangan”. :-/

    Ada cerita tetangga saya yang suaminya mantan pecandu. Ternyata sebelum tobat telanjur kena AIDS (istrinya ga tahu). Terus yaa… begitulah ceritanya. Akhirnya dua-duanya kena. :(

    /sad story

  • Azvin says:

    wah ada aku disebut,
    btw komen ini aku kirim langsung loh dari hape akuh…

  • dhee:::
    errr…ntar dimarahin GadisPucat, lho. kata dia, autis sebenernya nggak sesederhana itu

    sora9n:::
    tergantung konteksnya juga sih kalo saya. kalo ini memang dimaksudkan sebatas gojeg kere, gojeg kere tidak mengenal fakta yang sebenernya harusnya gimana :D terus juga, kalo memang dia ngomong dalam posisinya sebagai menteri, yeah, itu nggak sopan. cuma kalo pas waktu itu dia ngomongnya dalam posisi lagi guyonan (tanpa busana menteri), ya mau tidak mau saya terpaksa memaklumi :mrgreen:

    tapi ya itu…akun personal dengan 140 karakter memang agak repot juga jadinya. perlu anggaran buat pengadaan akun social networking khusus untuk para pejabat biar ga bentrok dengan akun personalnya? ah, ini ide jelek :twisted:

    Azvin:::
    gembel!

  • GadisPucat says:

    :dhee:
    anda nggak akan bisa ngomong gitu lho kalo seandainya punya anggota keluarga yang beneran autis…
    dan nggak ada orang tua yang mau anaknya autis atau minta anaknya autis…
    :)
    being normal is such a gift, being different is such unique and complicated but still a gift with extra effort to do with the uniqeness. (quote dari saya sendiri)

  • dhee says:

    ya ya ya…
    saya tahu. bahkan seorang yang profesional pun membutuhkan sedikitnya masing-masing dua kriteria dari tiap pokok kriteria gangguan autistik (dalam DSM IV TR, itu DSM terakhir yang saya baca. jadi lum tau lagi kalo ada perubahan lagi dalam DSM terbaru). saya juga sangat tahu bagaimana keadaan suatu keluarga yang harus menerima kenyataan bahwa salah satu anggota keluarganya dinyatakan sebagai penderita autis+hyperaktif pula. yang pasti, MAHAL… biaya pendidikan, biaya konsultasi, biaya pelatihan, dan biaya nutrisi yang harus lain dari pada yang lain, serta yang lain-lainnya. belum lagi penerimaan sosial dari masyarakat umum yang masih menganggap bahwa autis itu sering disamakan dengan skizoprenia.
    tapi… menurut saya, ketika saya berada di tengah-tengah mereka, banyak hal-hal yang sangat menyenangkan.
    that’s why i said, kadang jadi autis itu menyenangkan. :-D

  • bangaip says:

    Soal autis: saya sering dituduh autis. Tapi saya mah pasrah aja. Hehe. Yang sedih, waktu anak saya berumur 2 tahun lalu dituduh oleh tantenya autis. Padahal mereka baru ketemu selama sekitar setengah jam. Buset dah, tuh tante. Saya pribadi, nggak masalah kalau anak saya autis atau bukan. Apapun yang terjadi, dia putri saya dan sampai kapanpun saya amat mencintainya. Tapi ketika melihat penilaian seseorang (sekaligus justifikasi) mengenai autis dalam tempo waktu sedemikian cepat lalu mengetahui bahwa si penilai dadakan ini tidak memiliki latar belakang pengetahuan soal autisme, kelihatannya memang cukup menjengkelkan.

    Soal twit: Hehe, kalau mau main ala TS yang suka pantun, kependekan dan idiom. Dari dulu sih sudah ada pepatah ‘twitmu harimaumu’. Nampaknya Bos TS lupa pepatah itu. Hehe.
    Saya pribadi, nggak peduli sih TS mau ngomong apa. Mungkin pemahaman atas demokrasi saya sudah terlihat kebablasan untuk beberapa orang, maka itu TS buat saya sih ga parah (ketimbang Geert Wilders atau Tea Party misalnya).
    Yang penting mah, (lagi-lagi bermain kalimat ala TS, pakai pepatah) ‘Siapa yang menabur, akan menuai’. Mau gojeg kere, ceng-cengan, bercanda atau apalah sebutannya, namanya hidup ketika suatu saat diminta pertanggungjawabannya, yaa mau ga mau harus siap menghadapinya.

  • [...] Sodara-sodaraku yang budiman sekalian, semenjak disuruh-suruh sama babah dan mamakku buat ikutan tes-tesan CPNS, selain CPNS BPK kemarin itu (yang akhirnya aku tidak lolos dengan gemilang), aku juga ikutan tes CPNS di beberapa departemen, semisal Ristek (ini juga gagal di awal), terus Perindustrian (alhamdulillah ndak lolos ke babak ke-3), terus Pertanian (masih nunggu hasil tes tertulis), Perhubungan (sejauh ini sudah melewati wawancara), dan terakhir Kominfo yang dipimpin oleh menteri kita yang hobinya salah-salah kata itu [...]

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor