Hamil

Oke, ini memang pagi-pagi buta dan aku sadar sepenuhnya tentang hal itu meskipun aku mengetik postingan ini sambil sedikit terngantuk-ngantuk. Namanya aja pagi-pagi buta, wajarlah kalo aku ngantuk. Aku sadar, kok. Cuma hapeku itu yang nggak sadar kalo ini pagi-pagi buta.

Aku sayang sama hapeku meskipun barusan ini dia bertingkah sedikit kampret. Aku sedang membenamkan separuh wajahku ke bantal waktu dia tiba-tiba bergetar secara kontinyu di samping kepalaku. Drrrrtttt…drrrrrtttt…drrrrrtttt…!

Gembel, batinku. Cewek gembus mana yang nggak tau adat nelepon aku pagi-pagi buta begini? Tentu saja meskipun masih setengah siuman aku tau kalo yang nelepon itu pasti cewek. Tidak mungkin laki-laki. Laki-laki sejati selalu menghormati laki-laki sejati lainnya, soale. Dan teman-temanku itu pastilah tau kalo jam seginian ini adalah jam tidur masyarakat. Jadi jelas, pelakunya adalah wanita dan dia belum terlalu lama melancarkan aksinya.

Reen. Itu nama yang kuliat di layar hapeku. Bikin masalah apalagi ini anak? Maklumlah, pembaca, kalo aku jadi agak skeptis kayak gitu sama dia. Lha berdasarkan track-record yang ada selama ini, tiap dia nelepon pastilah itu artinya dia sedang ada masalah. Entah masalah pacar, keluarga, atau kantor, yang jelas tiap dia ada masalah dia pasti nelepon aku buat menjadikan aku pelampiasan segala sumpah-serapahnya.

“Eeemmm…” kataku malas waktu nerima teleponnya.

“Joe, lo di mana?” tanyanya.

“Rumaaahhh…”

“Joe…”

“Mmmmmhhh…” aku masih malas-malasan.

“Joe… Gue hamil,” katanya kemudian.

JDER! Seharusnya petir sudah menyambar pada saat itu kalo ini adalah adegan sinetron di tipi-tipi. Cuma berhubung kali ini lakonnya adalah aku yang suka kebanyakan improvisasi, akting yang terjadi tidaklah sesuai dengan lazimnya naskah sinetron-sinetron bahlul itu.

“Eeehhh…” aku masih nggak ngopi omongannya dia.

“Gue hamil.”

“Eh, apa?”

“Gue hamil, monyong!”

JDER! Nah, sekarang barulah efek suara petirnya muncul. Aku terdiam sejenak sebelum akhirnya nyaut, “Nggak usah bercanda, Reen.”

“Serius, gue hamil. Gue udah minum obat-obatan tapi gue tetep nggak dapet. Tadi sore gue ke dokter taunya gue udah hamil 1,5 bulan…”

“Bapaknya siapa?” potongku cepat. Cemas juga sama kebiasaan jeleknya cewek sugih 1 ini. Kalo lagi kepengen teler dia bakal teler beneran di tempat clubbing dan besoknya dia udah nggak inget malamnya ngapain aja. Mending kalo cuma teler gara-gara minum, ini biasanya masih ketambahan segala barang ilegal lainnya selaku pemeran pembantu buat masuk ke badannya. Lak yo celaka tho kalo misalnya saking telernya, dia sampai nggak tau ada berapa tukang parkir yang ketiban rejeki nomplok di malam jahanam itu. Iya ndak? Iya ndak? 😈

(Lebih celaka lagi kalo ternyata bapaknya betul-betul nggak jelas terus dianya minta tolong sama aku buat jadi suami kontrak. Beh, nehi! Biar kata duitnya dia banyak, kalo macam gini ya mau dibawa ke mana hubungan kita, eh, mau dibawa ke mana wajah ganteng saya, coba?)

Untunglah dia menjawab dengan cepat dan yakin. “Cowok gue,” katanya.

“Well, then?” tanyaku.

“Dia ngajak gue nikah, sih. Cuma guenya aja yang belum siap. Apa iya gue harus nikah sekarang?”

“Ah, hidup ini isinya cuma pilihan sama konsekuensi atas pilihan yang kita pilih, kok,” kataku ngasal. Maklum, bangun tidurnya belum lama.

“Gue tau. Gue lagi nggak butuh ceramah lo. Sekarang lo jawab aja, apa iya gue harus nikah sekarang?”

“Lha, ya iya. Kamu toh sadar kan waktu tidur berdua apa konsekuensinya? Lha sekarang yang jelas anak itu kalo lahir toh juga butuh bapak.”

“Masalahnya gue udah minum obat-obatan, Joe. Bayi itu sudah nggak sehat,” eyelnya.

“Wah, ya ini juga konsekuensi atas pilihan ibunya terhadap hidupnya dia, kan?”

Hening beberapa saat. Yang terdengar cuma suara dentuman musik.

“Lo tidur lagi aja, deh. Besok kalo udah bangun lo telepon gue. Gue lagi on sekarang,” kata Reen pada akhirnya.

Telepon ditutup dan akibatnya aku nggak bisa tidur lagi gara-gara ulah 2 orang anak muda jaman sekarang.

Heran akunya. Padahal iklan kondom udah ada di mana-mana. Setidaknya kalo mau berbuat dosa, kalo mau bercinta sebelum nikah, lakukanlah dan tanggung segala resikonya berdua saja, sampeyan sama teman tidur sampeyan. Nggak usah nyeret-nyeret konsekuensinya buat ditanggung kemudian sama pihak ketiga yang sebelumnya nggak tau apa-apa. Kalo sudah model gini, lha ya kasian tho pihak ketiganya yang sekarang lagi ndekem di dalam rahimnya situ?


Facebook comments:

23 Comments

  • m00nray |

    I like your words

    hidup ini isinya cuma pilihan sama konsekuensi atas pilihan yang kita pilih

  • semuth03 |

    cowoknya kaya ndak mas joe? jgn2 ini akal bulus cowoknya biar hidupnya makmur nikah ma cewek kaya..hmmm…..

  • yudi |

    dian sastro juga nelpon aku kemaren, katanya :

    DS : “kul,gw blum hamil”
    Saya : “who care..?!!”
    DS : “sial, gw salah sambung &*^%$#%^%”

  • Hutaki |

    sedih bacanya.

    tapi akhir ceritanya ngenes,
    “Lo tidur lagi aja, deh. Besok kalo udah bangun lo telepon gue. Gue lagi on sekarang,” kata Reen pada akhirnya.
    kayaknya ni bocah juga gak menyesal deh uda MBA.

  • wi2d |

    Ya ampun, gadis manalagi itu? Tiada bosan-bosannya Anda bergumul dengan gadis yang aneh-aneh ya.

    Saya lebih curiga kalau ini akal-akalannya Mas Joe untuk menutupi kisah asmaranya. Hahay.. Reen itu pasti seseorang yang tinggal di Pogung (tepatnya di depan kuburan) dan cowoknya Reen adalah antum sendiri. Bukan begitu Kakang?

  • paris |

    menikah bukan solusi… kalo menurutku…

    ya kalau temen sampeyan beneran suka, sayang, cinta apalah namanya sama cowoknya itu lha kalo tidak? mau jadi apa rumah tangganya nanti… trus ujung2nya juga ke anaknya besok… kasian

    tapi kok menurutku temen sampeyan itu sepertinya punya pikiran buat ngambil opsi buruk yang lain joe…

    ah semoga saja hanya pikiran buruk saya…

  • dewa |

    ternyata kejadian kayak gitu bukan cuma di tipi-tipi ya?? *jarang nonton tipi pula*

  • Yang Punya Diary |

    m00nray:::
    itu saya lagi ngaco, nan…

    semuth03:::
    reen itu kaya. tapi cowoknya jauh lebih kaya lagi. konon anak salah 1 pemilik kapal terbang yang beroperasi di negara kita. setidaknya katanya reen waktu dulu sih gitu

    crizosa:::
    saya baru s1, john. dan baru berencana ambil master kalo dah punya duit sendiri besok. masak iya s1 macam saya disuruh buka konseling untuk gelar MBA? :mrgreen:

    yudi:::
    anda memang pembual tak terkalahkan dalam legenda smansa 😆

    Hutaki:::
    itu memang jeleknya dia, saya rasa. tapi di lain perkara, untuk urusan mental seputar duit dan kerjaan, dia adalah role-model saya. cewek tangguh yang membuktikan pada dunia kalo dia bisa meraih segalanya dari 0 😀

    wi2d:::
    saya bukan nunung. sekian jawaban dari saya. maaf, waktu bertanya sudah habis. saya harus segera kembali ke bus pemain. rekan2 setim saya sudah menunggu

    paris:::
    memang nggak ada solusi yang enak buat masalah kayak gini, ris. semua solusi yang bisa dijabarkan rasanya selalu mengundang banyak “kalo”.

    cuma ya itu tadi, saya memang khawatir kalo dia mengambil opsi yang lebih buruk lainnya. jadi ta’pikir ya memang nikah sajalah kalo memang itu adalah opsi terbaik di antara kumpulan opsi yang buruk.

    dewa:::
    saya ndak percaya pleboi sekelas situ ndak dong masalah macam ginian, nyahahaha…

  • paris |

    ada opsi lebih baik joe, tapi sepertinya belum umum di masyarakat kita …
    meniru si sheila marcia … jadi singel parent …

  • Hutaki |

    saya penasaran,
    perasaan dia gimana ya? takut/masa bodoh/bersalah/biasa ajah
    trus cowoknya gimana ya? takut/masa bodoh/bersalah/biasa ajah/udah siap kalo kejadian begini

    tp kl kata saya, cowoknya ngajak nikah berarti seenggaknya dia udah mikir bakal hidup sama ceweknya, dan mungkin dia udah ada perasaan sama calon bayinya. tinggal ceweknya. hmmm…semoga dia gak salah pilih konsekuensi.

  • adhipras |

    ah, saya kirain situ yang jadi pemeran utama laki-lakinya, yang disuruh bertanggung jawab atas perbuatanmu sendiri.. 😈

    bayi itu tidak berdosa, jadi semoga kedua orang yang sudah dewasa itu memberikan yang terbaik untuk sang jabang bayi..

  • Yang Punya Diary |

    paris:::
    ah ya, nanti saya bilang ke dia, meskipun masalah utamanya adalah – kayaknya – dia nggak kepengen punya bayi

    Hutaki:::
    reen yang saya tau, sejauh ini sih, kayaknya tidak akan pernah menyesali hal2 “remeh” macam begini. tapi semoga saja dia bisa berubah, sedikit berpikir untuk sesuatu di luar foreign exchange :mrgreen:

    dewa:::
    yayaya, saya tau…hahayyy

    adhipras:::
    kalo itu saya, saat ini saya sudah kabur ke timbuktu, pras 😛

  • ninit |

    duh… aku kok prihatin ya dengernya.. mudah2an jabang bayinya kuat ya, walau udah dikasih macem2. aku jg pnya tmn mas, yg udah diminumin macem2, tp alhamdullilah, si bayi lahir dg slamat..

  • chiell |

    Kalo di India, kondom sering gagal gara-gara 60 % pria d sana, ukuran penisnya lebih kecil daripada ukuran kondom yang disarankan WHO.

  • unda unda |

    hahahahaha….
    saya pernah menerima telpon yang hampir mirip..
    namun demi keamanan sang penelpon, saya menghapus nama tersangka dari otak saya…
    bukannya kayak jon.. malah dishare… hahahaha

  • Yang Punya Diary |

    ninit:::
    kabar duka: jabang bayinya ndak kuat menghadapi aksi ibunya 🙁

    chiell:::
    minum pilkabe kan juga bisa chiell; atau perangkat kabe lainnya juga masih banyak 😛

    dongengdenis:::
    denger2 sih narkoba juga merusak kinerja otak 😛

    unda unda:::
    jangan khawatir, sym…kecuali warga himakom yang berulah, pihak2 lain yang punya hubungan baik dengan saya selalu saya samarkan namanya jika mereka melakukan hal yg kontroversial. begini2 saya kan mantan wartawan kibul2an; sedikit-banyak masih memandang kode etik jurnalistik

    eh, itu wadon siapa sym? kenal saya juga ndak? jangan2 ini orang yg sama 😛

  • unda unda |

    mane ane tau, kang sengkuni…
    ane blom sempat nanya.. rasanya tidak mungkin awewe secantik dia mau berteman dengan Anda…

So, what do you think?