Hoka Hoka Bento Cap Jokja

1 kata buat delivery service-nya Hoka Hoka Bento di tempat domisili beta sekarang ini, Jokja tercinta:

Gembel!

hoka hoka bento

Liat sendiri… Itu (entah apa harus disebutnya, salad atau acar?) sayur wortelnya dikit banget, saosnya cuma dapat 1 jenis dan cuma 1 sachet. Terus, nasinya kayaknya bukan dari jenis beras yang bisa dimakan pake sumpit. Nampaknya itu jelas-jelas bukan beras Jepang. Itu lebih kayak beras lokal biasa (masih untung kalo bukan beras jatah ala PNS). Ostosmastis aku yang kepengen nggaya-nggaya makan pake sumpit jadi kerepotan. Tiap nasinya ta’sumpit, beliau berinisiatif mawut sendiri dari sumpitku. Repot, dah, pokoknya!

Dan segala kerewelan di atas masih ditambah dengan waktu antarnya yang luwama buwanget. Aku sama adikku di rumah yang kebetulan lagi bosen makan nasi Padang di depan rumah nyaris mati kelaparan. Mesennya udah dari jam setengah 4 sore, nyaris jam 5 mas-mas tukang antarnya baru nongol. Sambil cengar-cengir dia sok komplain duluan. Nyari rumahku susah, katanya. Susah ndase! Aku sampe 2 kali nelepon buat nanyain pesenanku dah diproses atau belum, dan sudah bolak-balik wanti-wanti kalo rumahku itu di belakangnya Toga Mas Gejayan, kok, masih bilang susah?

Lanjut, pas aku cerita pengalamanku ini ke Pak Bos di kantor, dengan emosinya beliau ikut bilang, “Iya, kapan hari itu aku pesen chicken egg roll, ayamnya malah gosong.”

Lain kesempatan, Chika, dengan semangat ngomong ala orang Batak-nya juga sempet cerita, “Tadi pas gue ngantri mesen, Dit, masak ada mbak-mbak di depan gue yang nanya apa bedanya menu paket sama menu Bento Special, mbak kasirnya cuma njawab, ‘Beda harganya.'”

“Lha, memangnya ada apa dengan 2 menu itu?” tanyaku.

“Mirip, Dit. Lauknya sama-sama 3 biji. Cuma bedanya, kalo yang menu paket itu dapat lauknya cuma 2 jenis, kalo yang special dapat 3 jenis. Ya jelas gue emosi jiwa. Udah ngantrinya lama, ini mbak kasirnya ngasal pula. Gue bilang ke mbak yang nanya, gue jelasin, ‘Mbak, kalo yang paket mbak cuma dapat lauk 2 jenis, kalo yang special 3 jenis.'”

“Terus mbaknya bilang apa?”

“Ya bilang makasih, donk.”

“Bukan. Maksudku Mbak kasirnya.”

“Oh, dia cuma cengengesan, sambil ngomong, ‘Hehe, iya, Mbak. Maksudnya itu.’ Ini piye karepe, yang jadi kasirnya Hokben itu gue atau mbaknya?”

Alhasil kalo misalnya waktu itu sampeyan juga ada di TKP bareng aku, sampeyan pasti ikutan ngakak kalo ngeliat ekspresinya Chika pas cerita πŸ˜†

Yah, pokoknya standarnya Hoka Hoka Bento di Jokja sini sama Hoka Hoka Bento yang biasa kusambangin kalo aku lagi ngapelin Ayu di Jakarta beda jauhlah. Kayaknya Hokben yang di sini ini perlu kena inspeksi mendadak dari jajaran manajemen pusatnya biar kualitasnya nggak semrawut lagi dan – utamanya – biar porsi kotakannya dibanyakin. Jangan pelit, medit, merkidil kayak sekarang ini. Atau kalo nggak, ganti aja namanya. Jangan Hoka Hoka Bento lagi, tapi sekalian aja jadi Namaku Bento!

hoka hoka bento rumah real estate

Namaku Bento
Rumah real estate
Mobilku banyak
Harta berlimpah…

Nah, nggak usah susah-susah mikir lirik buat jingle-nya lagi, tho? 😈

Sebut 3 kali namaku, Bento, Bento, Bento… Bento!

Facebook comments:

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  1. hahahah. aku yo rodo males sama take away nya hokben (padahal ini yg di Gambir loh). udahlah pake styrofoam, nasinya blenyek begitu, ndak enak.

    masih lebih suka Bee’s aku sih (lah kok mbanding-bandingin sama merek laen) :p

  2. bisnismu menjajal, jajal apa saja,
    yang penting kamu kenyang, kamu senang
    persetan orang utan mirip wajahmu, sekali lagi, yang penting asyik
    πŸ˜†

  3. Pingback: Tweets that mention Hoka Hoka Bento Cap Jokja | The Satrianto Show: Beraksi Kembali! -- Topsy.com