I’ll Be Home for Eid

Pulang ke rumah?

Tidak. Tidak. Itu bukan rumahku, kok. Sampe sekarang aku nganggap kalo rumah yang di Ciputat itu cuma rumah dinas Babahku. Dan memang begitulah adanya.

Pulang ke rumah, buatku sampai sekarang itu, adalah kalo aku pulang ke rumah yang di Denpasar. Dan sekarang sudah setahun lebih aku nggak pulang.

Kangen? Tentu saja. Apalagi waktu esema dulu aku pernah pacaran sama tetangga sebelah rumah. Kabarnya dia sekarang? Nggak tau :mrgreen: Nggak pernah kontak panjang kali lebar sama dengan luas lagi, kok, sekarang. Terakhir aku cuma ngirim SMS mohon maaf lahir batin pas Idul Fitri kemarin yang – alhamdulillah – dibalesin sama dia walopun itu kesannya cuma formalitas sahaja :lol:

Dan Lebaran Haji ini aku juga “terpaksa” harus ke Statsiun Tugu nanti malam demi bisa Lebaran di Jakarta (coret). Apa boleh buat… Babah-mamak beta sekarang semuanya pada di situ, meninggalkan rumah Denpasar yang kayaknya sekarang sudah jadi sarang dedemit saking jarangnya ditinggali.

Kangen? Tentu saja. Jaman dulu halaman belakang rumahku selalu dijadikan kamp konsentrasi buat kambing-kambing yang mau disembelih sama panitia Idul Qurban Rukun Warga Muslim di kompleks Perumnas Monang Maning Blok 3 itu. Entahlah sekarang… Sepertinya, sih, sekarang sudah tidak semenjak halaman itu dipakai buat parkir kendaraan tetangga-tetanggaku setelah rumah ditinggal minggat sama penghuninya.

Tapi tak apalah Lebaran Haji di Jakarta (coret). Toh adikku juga baru melahirkan. Jadinya aku bisa sekalian nengokin ponakanku itu buat pertama kalinya (sekaligus mulai ngajarin dia trik-trik berbuat nakal dan berbohong kecil-kecilan pada orang tua). Doakan semoga dia tidak ngompol dan e’ek pas lagi ta’pangku ya :mrgreen:

Ada perkembangan bagus juga buatku Lebaran Haji tahun ini. Aku sudah bisa nggaya ikutan qurban sendiri, sodara-sodara. Aku motong kambing sendiri, nggak nebeng ortu lagi. Aku beli kambing via Imel buat disembelih di kampungnya, di Pati sana. Maka seandainya Imel bukan orang Pati, boleh jadi aku belum bisa gaya-gayaan nyembelih kambing untuk tahun ini.

Harga kambing di Pati murah. 800.000 perak seekornya. Memang nggak kuliat segede apa, sih, kambingnya. Tapi dibanding harga kambing di Jokja yang – dari info yang berhasil kukumpulkan sampe kemarin malam – rata-rata 1.200.000-an, aku jadi bersyukur kalo si Imel itu orang Pati ;)

Jadi daripada ngejar jatah daging untuk shohibul qurban tapi harus ngeluarin selisih duit yang 400.000, lebih baik aku nggak dapat jatah daging, biarlah dagingnya dinikmati sama orang-orang yang berhak di Pati sana, tapi duit selisihnya itu tetap bisa kupake buat pergi dugem. Nah, semuanya senang, kan?

Tapi tentulah yang namanya hidup itu mesti seimbang. Kalo gegayaan ikutan qurban adalah hal positif yang aku terima, tentu saja ada hal negatif juga yang masih kurasakan sampe dengan Lebaran Haji tahun ini…

Mak, Bah, maap… Anakmu ini masih saja belum bisa maketin kalian berdua buat pergi haji ke Tanah Suci. Insya Allah tahun depan, deh. Pasti!

Facebook comments:

3 Responses to “I’ll Be Home for Eid”

  • yudi says:

    wah mulia sekali cita2 anda kang, tapi mbok ya ortunya jangan dipaketin, nanti desak-desakan sama mangga, kue2 dan barang paketan lainnya. Lebih baik jika berangkat biasa layaknya jemaah lainnya. Saya doakan semoga cepat tercapai, amiinn.. (eh bukannya kalo duitnya ada tetep mesti antre ya? entahlah ga begitu paham)

    met lebaran haji yey

  • kalo pake ONH plus ndak pake ngantre kul. nginepnya di hotel bintang 10 nanti…

  • andi says:

    wah.. pernah tinggal di denpasar juga toh,, lam kenal mas..

Leave a Reply

Kitab Wangsit
SUDAH TERBIT!
Kitab wangsit karangan Mas Joe, idola masa kini para remaja putri. Mumpung bakulnya masih buka, mari segera dikonsumsi!

Cocok untuk dibaca sambil ngemil kuaci ataupun sebagai teman semedi di kamar mandi.

Minatkah?

Kalau minat, bolehlah klik di SINI untuk segera membeli. Buruan! Minggu depan harga naik tiada karuan.

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor