Indie yang Nggak Indie

Ada yang suka belanja-belanja baju keluaran distro? Ada? Alhamdulillah kalo ada. Soale itu berarti yang suka belanja-belanja baju model gitu itu sudah ikut berpartisipasi mengentaskan jumlah pengangguran di Endonesa. Bagaimana tidak? Desainer-desainer kaos-kaos itu, kan, butuh pekerjaan juga. Dan kalo nggak ada yang mengkonsumsi hasil karya mereka, otomatis mereka pun jadi nggak punya kerjaan yang menghasilkan, yang bakal menjamin kosong atau tidaknya perut mereka.

Tapi demi menambah pengetahuan para pembaca yang budiman sekalian, berikut ta’informasikan kalo aku sangat jarang sekali beli-beli kaos keluaran distro-distro itu. Bukan karena anti atau sentimen sama distro-distro itu. Tapi semuanya lebih dikarenakan karena sebuah alasan yang khas dan klasik: kere! Duitku lebih banyak kuhambur-hamburkan buat masang togel di Gramedia sama di Toga Mas buat belanja komik silat atau novel detektif. Jadilah akunya yang merana, tidak sempat bergaya seperti anak-anak gaul jaman sekarang.

Dan weekend minggu lalu aku sempat jalan-jalan ke KICKFest, pameran indie clothing se-Endonesa di Jogja Expo Centre, sebanyak 2 kali. Yang pertama aku jalan-jalan sama Naldo (kalo lagi jalan sama dia, kami jadi kayak Frodo sama Aragorn lagi jalan berdua. Doi orangnya tinggi besar, soale) pas hari pertama pameran, terus sama Gentho pas hari terakhir buat berburu gambar-gambar gadis cantik.

Waktu sama Naldo, ceritanya kami berdua lagi survei. Naldo ini kepengen bikin usaha clothing sendiri (begitu pula aku), dan kami ke pamerannya buat sok-sokan menilai kecenderungan selera pasar terhadap industri indie clothing itu sendiri. Setelah keliling-keliling liat-liat harga, jenis kain, juga model desain, gemporlah kaki kami berdua dan kemudian kami memutuskan untuk duduk-duduk istirahat sambil ngerokok, sambil nonton lalu-lalang pengunjung. Sempat juga terlintas pikiran bejat di otak kami buat nyulik seorang gadis berbodi yahud dan berparas manis yang berulang-kali wira-wiri sambil menenteng kamera di depan kami. Untung aja situasi di situ lagi rame, sehingga niatan maksiat kami jadi terhambat.

Kami mulai ngobrol. Diawali dengan ketidak-habis-pikiran-nya Naldo ketika tadi kami sempat mendapati sebuah stand yang membandrol sebiji kaos dagangannya sampe dengan IDR 180.000. Naldo bilang, “Kampret juga mereka. Jualan kaos model gituan aja sampe 180 ribu. Mending gua nambah berapa puluh ribu lagi, gua udah bisa beli Calvin Klein.”

“Apa boleh buat, Do. Di Endonesa masih banyak anak-anak muda yang dikibulin gengsi,” kataku. “Toh nyatanya juga ada yang beli,” lanjutku lagi.

“Bukan gitu, men. Gua heran aja. Bahannya padahal biasa-biasa aja, desain-desainnya juga cenderung seragam satu sama lain, kok, ya tetap aja berani masang harga segitu. Itu, kan, keterlaluan. Padahal dibilang brand besar pun mereka bukan. Okelah kalo misalnya Calvin Klein masang harga segitu, gua bisa terima. Mereknya udah gede, kainnya juga enak dipakai. Apa yang mereka manfaatkan, apa yang bikin mereka berani masang harga segitu, itu yang gua nggak habis pikir.”

Aku pun jadi berpikir, iya ya, apa yang bikin mereka berani masang harga segitu mahal? Pikiranku akhirnya jadi melayang mencari wangsit sampe akhirnya aku dapat 1 kesimpulan yang masih berhubungan dengan perkara gengsi yang aku bilang tadi.

Jaman aku esempe dulu, waktu itu di Denpasar lagi musimnya anak-anak abege pada nggaya-nggaya pake pakaian keluarannya brand-brand model Billabong, Quiksilver, Rip Curl, atau Stussy. Pokoknya kalo sampeyan belum make barang-barang keluaran mereka, jangan harap sampeyan bakal dianggap sebagai anak gaul. Semakin banyak koleksi keluaran merek-merek di atas itu kita miliki, respek dari sekeliling kita bakal semakin meningkat karena harga yang dikeluarkan untuk berhak memakai pakaian model gituan itu juga nggak sedikit. Alhasil, entah ente itu termasuk dari kalangan anak muda berwajah ngganteng atau bukan, asal bisa menunjukkan selera fashion ente mengikuti perkembangan jaman, cewek-cewek dipastikan bakal mendekat. Inilah sebabnya kenapa abege seganteng aku pada waktu itu sampe bisa nggak bisa ikut-ikutan menikmati romantika cinta monyet. Khas dan klasik: kere!

Jaman terus berubah, waktu terus berjalan. Lama-lama gaya anak muda-anak muda itu jadi seragam semua demi sebuah gengsi. Dan, aku pikir, ada yang memanfaatkan momen keseragaman ini untuk melawan arus dan mengkampanyekannya. Label-label indie clothing pun muncul sebagai bentuk perlawanan terhadap mainstream yang berlaku pada waktu itu. Anak-anak muda dengan gaya yang seragam mulai dinistakan sebagai makhluk yang nggak punya identitas, yang bisanya cuma ngekor aja. Indie clothing muncul sebagai identitas baru yang independen, lepas dari keseragaman yang berlaku pada saat itu.

Identitas yang berbeda itu mulai menimbulkan kebanggaan bagi pemakainya. Bangga bisa tampil beda. Bangga bisa memiliki identitas yang lain dari yang lain. Tapi dasar kapitalis, indie clothing lama-lama menjadi sebuah mode juga. Anak-anak muda jadi rame-rame eksodus dari mode yang sebelumnya ke indie clothing, sang mode baru, gara-gara nggak mau dibilang seragam dan cuma bisa ngekor. Geblek juga! Mereka pada nggak sadar kalo sebenernya lagi dikibulin. Mereka cuma berpindah dari keseragaman lama – yang sebelumnya dikuasai oleh merek-merek macam Billabong, Quiksilver, atau Spyderbilt – ke keseragaman baru yang dikenal sebagai indie clothing.

Naldo setuju dengan analisisku. Dia bahkan menambahkan, padahal yang disebut identitas itu bukan ditentukan oleh merek. “Misalnya elo, Joe. Lo selama ini enjoy dengan celana jeans sama kaos oblong biasa. Ya disitulah identitas lo. Aura lo itu bakal keliatan kalo lo make pakaian kayak yang selama ini biasa lo pake. Lo bisa aja tiba-tiba beli salah satu model pakaian yang dijual di sini. Tapi begitu lo pake, lo jadi keliatan nggak seperti diri lo lagi. Lo malah jadi seragam sama yang lain.”

Aku juga jadi inget sama omongannya Mas Arad, sodara sepupuku. Dia bilang, yang disebut independen itu ya kebebasan yang membuat kamu nyaman, yang nggak terikat sama mode dan merek tertentu, yang bisa menunjukkan kesejatian dirimu sendiri. Sekalipun kamu cuma make sarung sama kaos singlet, kalo itu membuatmu nyaman, ya itu sudah jadi semacam ke-indie-an tersendiri yang membebaskanmu dari tren-tren mode di luar sana.

Lanjutannya, Naldo ngomong lagi, “Gua besok, Joe, pokoknya kalo udah punya butik sendiri, gua pengennya nggak cuma sekedar jualan aja, tapi juga ngasi advice ke customer gua, ‘Oke, lo memang bisa beli baju gua yang ini. Tapi yang ini nggak cocok buat lo, men. Lo lebih cocok pake baju yang itu. Yang ini memang lebih mahal, tapi aura lo nggak bakal keliatan kalo lo maksain make baju gua yang ini.’ Pokoknya semacam itulah.”

Aku manggut-manggut. Aku sendiri memang selama ini lebih enjoy kalo make kaos oblong jatah panitia kalo kampus lagi ngadain acara. Kalo harus beli kaos sendiri aku nggak enjoy. Eman-eman duite, soale. Mending, ya itu tadi, kupake buat beli komik silat atau novel detektif. Atau, kalopun beli, kupastikan alasanku belanja baju adalah bukan karena kepengen berpartisipasi dalam tren mode, tapi karena memang ada semacam chemistry antara aku dan baju yang pengen kubeli itu :mrgreen:

“Gua juga belum ngeliat sesuatu yang baru dari pameran ini, Joe,” sambung Naldo, “okelah gua akui mereka pada kreatif. Tapi kreatifnya yang biasa-biasa aja, dalam artian mereka masih berkreasi sebatas pakem pakaian yang ada. Yang membedakan cuma gambar sablonnya. Belum ada yang bikin pakaian model baru, belum ada yang membedakan satu sama lain, semuanya masih seragam. Gitu-gitu aja.”

Aku tetap manggut-manggut sambil ngisep Marlboro yang boleh minta dari si Naldo.

“Atau kalaupun ada yang baru,” lanjut Naldo lagi, “itu bukan suatu kreativitas yang produktif. Kesannya malah ngasal aja. Lo liat tadi baju buat cewek yang dibakar? Apa gunanya itu? Masuk mesin cuci, bekas bakarannya juga langsung ilang, nggak ada bedanya sama kaos bolong-bolong lainnya. Orang waras mana yang mau beli kaos model gitu? Mending juga gua bakar kaos gua sendiri daripada beli mahal-mahal. Yang kayak gitu, kok, dijual mahal? Dijadiin limited edition lagi!”

Aku cuma manggut-manggut lagi. Sumpah mati aku memang cuma lagi bisa manggut-manggut aja malam itu. Nggak tau harus gimana, entah harus bersyukur atau harus prihatin karena masih banyak abege-abege geblek yang kepengen dicap gaul. Tapi dengan kapasitasku sebagai seorang rupawan yang kepengen punya label kaos sendiri, mungkin aku harus bersyukur karena ternyata masih banyak anak-anak muda dengan pola pikir semprul yang bisa kumanfaatkan cara kerja sel-sel otaknya untuk menambah jumlah rekening tabunganku di bank, hohoho. Hidup ketololan!

Facebook comments:

49 Responses to “Indie yang Nggak Indie”

  • Kroco Geddoe says:

    Hare gene pake baju…? :lol:

  • saya, sih, kalo mandi ga pake baju kok :twisted:

  • -kimi- says:

    Ah, Mas… Saya mah lebih tidak habis pikir harga sepatu Rp 5,2 juta. Sepatu loh! Sepatu! Yang dipake di kaki itu,, yang diinjek2 itu,, *masih shock sampe sekarang*

  • pameran baju ato pameran wanita2 rupawan Joe???

  • danalingga says:

    Makin kebawah saya jadi nggak konsen bacanya Joe. :lol:

  • Awik says:

    Anda ini hebat, orang kayak anda ini kalo di “duduk” kan dimana saja pasti bisa mengkritisi.
    tp saya ragu, anda ini kepengen tp ga bisa beli atau sayang ama uang yg tinggal dikit, atau… Anda ini memang jago mengkritisi… Tp masalahnya kalo anda kaya, anda pasti ga sekritis ini..
    Ya itulah joe, fashion politics.. Tp apapun itu anda sarjana dan rambutnya beda. Mau pake baju apa ja tinggal duduk2 di loket pengambilan kartu ujian dan berteriak2 “hare gene mase ujian…?? Jangan gila dong” udah mengalahkan mereka yg pake baju M2000 tapi masih ngantri kartu ujian..

  • suandana says:

    Baju dibakar? :?

  • cewe e biasa wae. seleramu joe!

  • yudi says:

    dulu pas es em pe pengen banget beli dompet billabong, trus untung dibeliin walau dibeliin dengan setengah memaksa. Malangnya itulah dompet billabong pertama dan terakhirku :lol:

    trus sampe sekarang ga pernah jadi korban mode agar kesannya kere (padahal emang iya, gimana bisa beli baju mahal kalo sego endok aja kadang masi ngutang :lol:

  • Nazieb says:

    Walahh… dari kecil saya sudah disabda oleh ibu saya untuk tidak terlalu royal dalam membeli pakaian.. kata beliau

    “Gawe opo tuku gombal larang-larang”

    :mrgreen:

  • -kimi-:::
    wah, beda, ya? kalo saya, sih, sepatu malah ta’pake buat nginjek orang lain. bukan buat ta’injek2, kekekeke…

    Mak-nya Naila:::
    bukankah dunia mode itu cukup identik dengan wanita? :P

    danalingga:::
    lho, kenapa? tata bahasa penulisan saya buruk, ya? wah, maafkan… :mrgreen:

    Awik:::
    jangan main fitnah, wik. yang teriak2 itu, kan, kamu… :lol:

    suandana:::
    iya, kang. itu lho, ada fotonya :D

    mybrainsgrowell:::
    mau bagemana lagi? seadanya saja…mbok bersyukur sama yang ada. dian sastro sama zaskia mecca memang ndak dateng ke pameran itu, jadinya ya apa boleh buat

    yudi:::
    itulah perbedaan di antara kita, kul. kalo aku, sih, memang cuma pura2 kere aja, kakakaka!

    Nazieb:::
    lho, yang ta’bahas itu pameran baju, lho… bukan pameran gombal…huehe

  • cK says:

    ini ngomongin baju kok isi potonya cewek semua?? = =!

    btw saya lebih seneng pake kaos cebanan ketimbang beli mahal-mahal, ternyata gerah dan ga nyaman.. :roll:

    *langganan kaos di number 61 & pojok busana* :lol:

  • wah…saia sendiri ilfeel sangadh ngliadh baju-baju najong begitu, harganya afalage..uarghhh!!!
    saia sendiri funya baju ndak seberafa, uda geto ndak ada yang waras lage. ada yang sobek, ada yang kedodoran (baju lungsuran). tapi untungnya masih layak difakai oleh makhluk bejat kek saia. mhuahuahuahuahua

  • cK:::
    ndak semua, kok, chik. itu ada juga poto2 sepeda :P

    lagian, udah dibilangin pas hari terakhir aku memang sengaja datang ke pamerannya buat nyari gambar-gambar gadis :mrgreen:

    hoek soegirang:::
    orang miskin minggir aja! :mrgreen:

  • lambrtz says:

    joe nek iki artikel koran kowe wis dikritik gara2 tulisan dan foto yang tidak selaras…:D:D:D

    *peace!! metal!! gojegan :D*

    kesimpulan : gak penting mau mengikuti mainstream atau menjadi anti-mainstream. yang penting menjadilah diri sendiri.

    tul gitu kah?

  • foto2nya betul2 berbicara
    mantabss
    btw , ono contactnumbernya?

  • Manis says:

    iki tulisan ttg opo she sakjane? btw, kok sempet2e nyolong njepret sikil???? biyuh..biyuh…

  • Lagi blogwalking nemu blog ini .. Kaget baca judulnya kirain dirimu kenal sama aku yang memang berjudul “Indie” ini hehehe …

    Blognya seru .. kamu juga lucu .. *kedip2*
    Salam Kenal yaaa …

  • tiyok says:

    Indie tuh salah satu “produk” anak muda yang keranjingan photoshop sama coreldraw to?

  • sigit says:

    Aku kira Mas Joe benar! (aku bilang cuma perkiraan, jangan mringis gitu dulu, nggilani!!).
    Ketika orang pengen dianggap ‘gaul’ dengan mengenakan baju gaul seperti yang disebut Mas Joe, mereka sebenarnya BODOH!!! Karena sia-sia aja duit yang mereka keluarkan karena nggak ‘kegaulan’ mereka nggak bisa berlaku absolut..
    Meski aku nggak ‘gaul’, (karena aku jarang menggauli gadis-gadis). Tapi, aku sering disebut anak yang gaul di ligkungan tempat tinggalkun (gaulundeng!!!)
    Gini, aku ini wong ndeso seperti Mas joe (yang mugkin lebih ndeso..). Lingkungannya sangat kolot, tapi menjunjung tinggi nilai moralitas dan sosial. Jadi ketika ada cewek pake baju terbakar, akan sangat kesulitan mendapat umpatan, “Mbake gaul banget ya?”. Yang ada cuma perasaan prihatin dan iba, (sambil geleng-geleng kepala). Atau bahkan ada orang baik yang kasih baju ke cewek itu..
    Jadi merek semahal atau semodis apapun nggak berlaku di desa, karena orang-orangnya nggak ngerti esensi gaul itu apa.
    Contoh laen, ada cewek pakai tanktop ke panti jompo…
    Jadi sodara-sodara, kalau mo gaul jangan sembarangan tempat. Toiletnya di debelah mushola..

  • sigit says:

    Ralat,..di sebelah mushola..
    (maklum, wong ndeso ra pinter ngetik. Pintere mung angon wedhus..).
    Sori Mas, Kebak yo?

  • Aday says:

    Sial, aku jadi gak konsen baca malah jadi konsen liat paha2 yg dipamerkan,,,

  • farid says:

    joe…jepretan nya apik2…….wekekeke

  • chiell says:

    Iki pameran opo toh??
    Manekinnya ayu-ayu dan tampak nyata.

  • vcrack says:

    koe koq ora ngajak aku jon?

  • Goenawan Lee says:

    Idem sama Geddoe, pake bajuu!??

    *nonton bokep*

  • Kiki Ahmadi says:

    hhmm

    gak ada contact personnya?

    hmmpfhh..

    *ngeloyor pergi*

  • hariadhi says:

    “Apa boleh buat, Do. Di Endonesa masih banyak anak-anak muda yang dikibulin gengsi,” kataku. “Toh nyatanya juga ada yang beli,” lanjutku lagi.

    Mmm.. kalau mahal ya harus dimaklumi juga, kali? Kan mereka bikinnya dengan jumlah terbatas. Terus inti dari indie itu kan karena idenya original. Ide itu mahal lah kalau dibandingkan sama yang produksi massal.

    Gw pikir bukan masalah gengsi, tapi idealisme. CMIIW.

    btw, kenapa yang dikecam ga CKnya aja? :mrgreen:

  • paris says:

    potone apik2, si wib yo joe le moto …

  • athrun says:

    daripada beli baju distro mending beli komik ato bwat pinjem anime…

    nek enggak bwat pinjem mbak2 yg dipoto itu, whakaka….

    bener ora joe???

  • nuha says:

    emangnya pada jaman sekarang ini kita bisa dapet duit/kerjaan dari mana kalo bukan dari orang-orang tolol n orang-orang MALES. gimana??

  • faisal says:

    weh,mas,kowe moto koncoku!!!
    untung aku ra melu kepoto…

  • alva says:

    distro lokal ternyata oke punya joe… duitku tp bulan abis gr2 beli baju terus…

  • kimbul says:

    Anjriiiiit.. Yg difoto cewe2nya tok.
    Tp bole jg deh.. Lumayaan..
    Jo, yg pake baju suster di Dr.Horny mantebh ga?
    Kayanya sexi oi!

  • Pras says:

    Semahal itu toh? Gila… Kemaren aku juga ke sana, tapi gak liat harga ne…
    Kalo urusan wardrobe, aku milih yang klop aja, klop antara harga dan kualitas. Kalo misal e cuma mo dipake ke kampus, yo gak usah beli yang bermerk Clark Kent Calvin Klein gitu lah…
    Toh, mbak berjilbab yang di foto itu juga tetep cantik meski pakaiannya nggak gaul + “bermerk”… Hehehehe…

  • lambrtz:::
    selaras, kok. wong aku kan udah bilang, pas hari terakhir memang dikhususkan berburu gadis :P

    Jendral Bayut:::
    contact numbernya yang moto? ada! jangan khawatir, kekekeke

    Manis:::
    anu…itu cuma sikil soale raine ra patio memenuhi seleraku :twisted:

    Indie “Sebenarnya”:::
    salam kenal juga, mbak :)

    tiyok:::
    hahahaha, aku juga, berarti

    sigit:::
    kalo tentang manusia2 yang jadi korban mode itu, bisa jadi saya memang benar, huehe. toh ini memang perkara demand & supply :D

    Aday:::
    koen pancene cabul, ngun! kekekekeke

    farid:::
    bukan aku, lho, yang njepret :P

    chiell:::
    inilah yang disebut sebagai kenyataan hidup, chiel. mangkanya jgn cuma berkutat di mipa selatan aja. wawasan kita jadi nggak terbuka kalo cuma di seputaran sana saja, hohoho

    vcrack:::
    kowe kan ra nduwe nikon d-40, soale :lol:

    Goenawan Lee:::
    zina mata! itu zina mata!

    Kiki Ahmadi:::
    siapa? contactnya gentho? mau? nanti ta’kasih. lewat imel aja ya, kekekeke

    hariadhi:::
    memang dimaklumi, oom.
    hohoho, desainernya protes…
    mahal atau murah itu, kan, perkara penawaran dan permintaan. selama masih ada makhluk2 tolol korban mode yang idealismenya bisa disetir itu, desainer (atau juga owner) ya tinggal memanfaatkan ketololan mereka, kekekeke.

    cuma aja, kok, kayaknya pihak produsennya jadi terlalu kapitalis gitu dengan memanfaatkan ketidakpintaran para korban mode itu secara berlebihan. itu yang ta’protes juga. mbok sekali-sekali dikasihani. sudah ndak pinter, dieksploitasi lagi :P

    perkara CK-nya, lha soale pas aku banding2in, mutunya CK (atau Quiksilver-lah) tetap lebih bagus e dengan harga yang sedikit beda.

    paris:::
    ho’oh

    athrun:::
    astaga…kalo sama mbak2nya, sih, sebisa mungkin saya ndak mau pake duit. kalo bisa gratis, mengapa tidak? :twisted:

    nuha:::
    hahahaha…
    ente dapet poinnya, dab!

    faisal:::
    sopo? koncomu? maksudmu aku? aku lak yo koncomu? eh, salah, dink. aku kakak kelasmu :P

    alva:::
    itu kayaknya kalo kamu bukan karena gengsi, va. tapi karena kebutuhan. baju2mu dari hari ke hari semakin nggak muat di badan, kan? gyahahahahaha!

    kimbul:::
    ada, sih. cuma doi menang seksi aja. belum memenuhi ekspektasi saya untuk hal lainnya, hohohoho…

    Pras:::
    percaya ndak, aku punya cawet merk calvin klein, lho. tapi ya tetap aja ndak ngangkat respek, wong ndak ada yang tau. apa iya cewek2 itu pada mau ngeliat cawetku? bukan muhrimnya ini…kekekeke!

  • detnot says:

    kalo poto cewek berjilbab itu indie gk joe? :mrgreen:

  • faisal says:

    dudu mas,,njenengan kiy tokoh panutan saya dalam hal lamanya masa studi,he2…

  • Aq admin ooN says:

    Wah, aq dulu jg sempat jd anak distro bgt (masa lalu yang kelam)…

    Dan untungny saja aq tersadar bahwa semua itu memang tidak ada gunanya. Selain itu prestise ny juga semakin lama semakin berkurang, soalny 1 desain jarang yg bisa jadi 1 kaos saja.

    Aq pun berpindah mnjadi anak AWUL-AWUL. Beli pakaian murah, diedit2 dikit, udah deh langsung dipake. Kalo pun lagi pengen distro2an mending desain sndr aj. Lebih prestise walau pun gambarnya footage atau gak dengan kemampuan seadanya.

    Pokokny keep indie rockin’ !!!!! :D

  • uchi says:

    mas… tulisannya banyak banget… mpe seminggu ni bacanya.. hehehehehe…

    tapi seru ^^

    aku link nya

  • dodo says:

    ngop dhupa nyony dab? dsany ..! :mrgreen:

  • nuha says:

    protes, mendukung komen yang tepat di atasku ini. aku tahu loh artinya…. aku cewek tulen, lagi joe…kok kau sebut dab?? piye toh…de’remmah? hehe

  • sandal says:

    Mirip ama temenku yang buka distro kaos dengan tema perjuangan Palestina. Mungkin maksud dia bagus tapi kesannya malah seperti memanfaatkan penderitaan Palestina untuk mengeruk keuntungan pribadi :D

  • wira says:

    wah, sama ama saya, banyakan kaos gratisan, dari sekaa gong, dari sekaa teruna teruni, dari sekaa layangan, de el el…

    ada sih yg merk billabong, quiksilver, rip curl, tapi semua belinya di DTC surabaya, lumayan 17 ribu per biji, hahaha

  • abil says:

    ajip

  • abil says:

    baju d bakar …..
    kyen jg,,,,,

  • johndoe says:

    ye..yg pnting produk dlm negri bang..
    support local product..
    klo produk dalam negri dikasih harga murah2 gtu,,
    kpn merek2 qt bisa jadi kyk apa tuh cavin klein atau biilabolong ato spider-like-a-shit itu..

    apalagi awul2..udah itu slundupan, barang yg shrusnya buat sumbangan lagi..
    udah dobel2 tu dosanya klo beli awul2..
    udah gag bayar pajak,ngrampas hak milik korban bencana lagi..

    gimana kita bisa maju klo kaum mudanya gag bisa nge-hargain produk dlm negri..

  • [...] Jangan khawatir juga, aku nggak bakal njual mahal-mahal, kok. Nggak bakal semahal produk distro-distro kampungan yang tega mengeskploitasi kebodohan anak bangsa. Paling-paling per kaos bakal kujual sekitar 60-ribuan perak yang belum termasuk ongkos [...]

  • p.sukandar says:

    Saya sangat berterimah kasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel,saya benar2 tidak percaya dan hampir pinsang karna anka yang di berikan MBAH 4695 ternyata tembus..!!! awalnya saya cuma coba2 menelpon,saya bilang saya terlantar di propensi sumatra dan tidak ada onkos pulang,mulanya saya ragu tapi dengan penuh pengharapan saya pasangin kali 100 lembar dan ALHAMDULILLAH berhasil,sekali lagi makasih banyak yaa MBAH dan saya tidak akan lupa bantuan dan budi baik MBAH RIJI ,bagi anda yang ingin seperti saya silahkan HBG 082 388 362 128 MBAH RIJI Demikian kisah nyata dari saya tanpa rekayasa.INGAT…kesempatan tidak akan datang untuk ke 2 kaliny

Leave a Reply

Kitab Wangsit
SUDAH TERBIT!
Kitab wangsit karangan Mas Joe, idola masa kini para remaja putri. Mumpung bakulnya masih buka, mari segera dikonsumsi!

Cocok untuk dibaca sambil ngemil kuaci ataupun sebagai teman semedi di kamar mandi.

Minatkah?

Kalau minat, bolehlah klik di SINI untuk segera membeli. Buruan! Minggu depan harga naik tiada karuan.

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor