Internet, Blog, dan Pengetatan Kontrol Sosial

Untuk menambah khazanah pengetahuan bagi sidang pembaca yang terhormat, berikut ta’beritahukan kepada khalayak ramai kalo aku ini punya sebuah hobi yang berjudul “misuh”. Misuh-misuh ini tentulah bukan tanpa sebab. Hobi ini baru kukerjakan kalo aku merasa diperlakukan tidak senonoh sama seseorang atau sesuatu. Demi Allah, kalo misalnya suatu saat aku diperlakukan dengan peri kebinatangan, bukan mustahil kata “asu” bakal keluar dari mulutku dan kualamatkan kepada mereka-mereka yang merugikanku. Belum cukup dengan “asu”, mereka-mereka itu biasanya harus bersiap-siap dengan serentetan pisuhan lain dari mulutku yang intinya – apalagi kalo bukan – bernada menggoblok-goblokkan kinerja mereka.

Dan kampretnya, aku ini termasuk orang yang ekspresif. Seperti kodrat manusia pada umumnya, aku juga memiliki kecenderungan untuk berbagi. Bedanya, aku mungkin lebih ekstrim. Kecenderunganku untuk berbagi tidak cuma sebatas pada hal-hal yang (nampak) positif saja. Yang negatif juga. Maka nggak heran kalo aku hobi banget berbagi cerita tentang mereka-mereka yang kupisuhi. Biar mampus, biar 1 dunia pada tahu kelakuan mereka yang menurutku membejatiku, istilahnya!

Makanya waktu pertama kali kenal sama apa itu yang namanya blog aku jadi girap-girap kesenengan. Hahayyy, aku nemu lahan yang bisa kupake buat mengekspresikan emosiku kepada seluruh homo sapiens di muka bumi.

Buatku blog adalah sarana pengekspresian diri. Ada hal-hal yang nggak bisa (ataupun nggak optimal) untuk kuekspresikan di dunia nyata. Dan tidak ada 1 makhluk pun yang bisa melarang ekpresi diri kita secara personal. Maka jika blog milik kita pun bersifat personal, menurut pendapatku, tidak ada juga yang boleh melarang apa yang pengen kita tulis di dalamnya. Sesuatu yang bersifat personal haruslah dihormati dengan melihat hak-hak personal yang ada pada diri kita.

Lanjutannya, tentu saja aku heran ketika ada pihak-pihak yang berusaha melarang pengekspresian diri seseorang. Aku kaget waktu tahu seorang Prita Mulyasari harus ditahan gara-gara menuliskan opini pribadinya di Internet tentang sebuah rumah sakit yang bermerek RS OMNI. Malah kalo tulisan itu adalah ungkapan jujur, berdasarkan apa yang memang dialaminya, aku harusnya bisa untuk bereaksi lebih kaget lagi.

Di sini aku ngeliat kasus ini malah jadi kayak ajang pembatasan bagi personal untuk mengekspresikan perasaannya. Apa ada yang salah tho di situ? Apa ada yang salah dengan membagikan pengalamannya kepada orang lain?

Kalopun ada yang mau menganggap salah, aku menilai, sampeyan-sampeyan yang menganggap hal itu salah dikarenakan cerita yang dibagikan itu berbenturan dengan sebuah kepentingan pribadi dari sampeyan. Sampeyan menilai cerita tersebut merugikan sampeyan karena hal itu menggoyang kredibilitas sampeyan. Maka sampeyan lantas merasa khawatir, kalo sampai orang percaya dengan cerita yang beredar itu, imej sampeyan bakal buyar di mata orang. Iya, tho?

Maka kelanjutannya adalah sampeyan menuntut orang yang sampeyan nilai merugikan sampeyan itu ke pengadilan. Begitu, kan?

Tapi coba kita runtut secara beradab terlebih dahulu. Jika ada yang bercerita tentang kebejatan kita kepada orang lain, maka kemungkinannya cuma 2: kita memang bejat atau orang yang bercerita tentang kita itu lagi ngibul. Kalo yang terjadi adalah opsi pertama, itu artinya memang kitalah sebab-musababnya. Tapi kalo yang terjadi adalah yang kedua, itu beda perkara. Sampeyan berhak menuntut sang tukang ngibul dengan tuduhan pencemaran nama baik. Fair.

Nah, masalahnya sekarang adalah apakah seorang Prita Mulyasari itu lagi ngibul atau tidak? Kalo belum terbukti ngibul, kenapa dia harus sampai ditahan? Kalo dia merasa nggak ngibul dan pihak RS OMNI juga nggak merasa melakukan hal-hal yang diceritakan oleh Mbak Prita, ya lakukan saja klarifikasi. Jelaskan saja ke masyarakat bagaimana sesungguhnya fakta yang bergulir menurut versi RS OMNI. Nantinya biar masyarakat sendiri yang memutuskan mana yang menurut mereka ngibul dan nggak ngibul. Belum perlu untuk langsung menuntut ke pengadilan yang ta’pikir malah menjadikan hal ini bernilai blunder bagi pihak RS OMNI.

Tindakan terburu-buru yang diambil RS OMNI sekarang faktanya – di kalangan blogger – dinilai sebagai tindakan yang kampret, kan? Citra RS OMNI malah jadi tambah buruk. Di Fesbuk sendiri ada sekitar 10 ribu orang lebih yang menentang tindakan RS OMNI. Word travel fast, sodara-sodara. Bagaimana kalo cerita tentang hal ini juga menyebar ke sanak-sodara dan teman-teman mereka yang nggak Fesbukan? RS OMNI toh juga nggak mungkin bisa menuntut mereka 1 demi 1, kan? Olala… Dan cerita buruk tentang RS OMNI pun semakin menyebar. Ah, seandainya saja RS OMNI tidak seterburu-buru sekarang ini, seandainya saja RS OMNI bisa memilih tindakan yang lebih mencerminkan kedewasaan, seandainya saja RS OMNI mau lebih menggunakan hak jawabnya terlebih dahulu ketimbang main tuntut, pastinya citra RS OMNI tidaklah sejatuh sekarang. Iya, kan?

Di sini aku pengen bilang, Internet dan blog, sebagai implementasinya, punya fungsi penting sebagai pengetatan kontrol sosial. Sampeyan berlaku bejat, bukan nggak mungkin dalam hitungan detik kebejatan sampeyan bakal terpublish di Internet lewat media personal blognya orang yang sampeyan bejati. Karenanya kalo nggak mau ada cerita bejat sedikitpun tentang sampeyan yang terpampang di world wide web, cuma ada 1 cara buat mencegahnya: jangan pernah bertindak bejat! Bikin blog itu gampang, kok. Dan menyebarkan kebejatan sampeyan via blog malahan perkara yang jauh lebih gampang lagi.

Bagaimana kalo cerita tentang kebejatan sampeyan itu cuma kibul-kibulan? Jelaskan dulu. Jelaskan dulu ke orang-orang yang mengetahui cerita kebejatan sampeyan via Internet itu bahwa sampeyan tidaklah bejat, dan cerita tentang kebejatan sampeyan itu cuma bohong-bohongan. Gunakan hak jawab sampeyan lebih dulu ketimbang langsung memutuskan untuk menuntut orang yang menyebarkan kebejatan sampeyan itu ke pengadilan. Itu bakal kelihatan lebih matang dan dewasa. Langsung dolanan tuntut-tuntutan malah bikin sampeyan malu sendiri. Sampeyan cuma bakal terlihat macam orang kebakaran jenggot gara-gara aib sampeyan tersebar ke masyarakat. Alih-alih sampeyan mau membuat kapok orang yang menyebarkan kebejatan sampeyan, sampeyan malah bakal dihina orang sebagai homo sapiens yang mau coba-coba melarang orang buat mengungkapkan fakta. Mampuslah sampeyan!

UU ITE Pasal 27 ayat 3 menurutku memang nggak jelas. Aku seolah-olah dilarang membelejeti kebejatan oknum-oknum yang membejati aku. Kalo saja UU itu sudah berlaku sejak jaman dulu, mungkin aku juga nggak bisa menggoblok-goblokkan rektor kampusku seputar kebijakannya yang menentukan pembayaran SPP tiap akhir bulan, yang mana biasanya orang-orang pas lagi kere-kerenya. Aku juga nggak bisa mengkampretkan kinerjanya Puskom UGM tentang layanan hosting buat mahasiswanya yang tiap weekend selalu down itu. Tapi itu juga kulakukan karena kalo aku berteriak di dunia nyata hal itu nggak ada gunanya. Beberapa kali aku mengkritik langsung di dunia nyata toh nggak ada hasilnya. Barulah setelah ku-publish di blogku jadi ada perubahan yang kerasa, yang tentunya didahului oleh wanti-wanti, “Kalau ada kelemahan sistem sebaiknya diomongin langsung. Nggak perlu di-publish di blog.” Intinya, aku dihimbau untuk tidak menyebarkan kelemahan layanan yang diberikan oleh almamaterku sendiri.

Tapi ya mau bagemana lagi? Diomongin langsung pada nggak tanggap, kok. Mereka baru merasa ketampar kalo orang sedunia tau kebejatannya. Inilah tipikal orang Endonesa: diomongin baik-baik nggak mau, tapi kalo sudah dikerasin dikit maka dianggapnya kita-kita ini nggak sopan; menyebarkan aib orang lain ke publik yang kalo di agamaku bakal disejajarkan dengan memakan bangkai sodaraku sendiri. Dihitungnya kita ini sebagai makhluk tukang cari perkara. Payah!

Padahal sebenernya mereka juga nggak perlu takut, kok, kalo ngerasa nggak salah. Kalo memang aku ngibul, tinggal balikkan saja opininya. Tunjukkan ke masyarakat kalo aku ini tukang ngibul. Dengan begitu aku bakal merasakan sanksi sosial dengan sendirinya. Makanya aku nggak setuju kalo ada yang ngelarang-ngelarang orang buat mengungkapkan emosi personalnya. Aku nggak bisa paham kenapa mereka juga meminta seorang Nindy untuk menghapus tulisannya yang tentang ketika Nindy dikecewakan oleh birokrasi kampusnya.

Takut aib kalian nyebar? Takut imej kalian turun drastis? Kalo takut, solusinya gampang, kok: jangan pernah membuat aib untuk diri kalian sendiri. Sudah, gitu aja. Gampang, kan?

Jadi, ada yang masih mau nolak kalo kontrol sosial di masyarakat kita makin ketat? Ada yang masih kepengen nyantai dan tenang-tenang untuk bertindak tidak profesional dan mengecewakan orang lain? Diajak berlaku bener, kok, ndak mau? Sana, pergi saja ke Timbuktu!

Facebook comments:

29 Responses to “Internet, Blog, dan Pengetatan Kontrol Sosial”

  • friend says:

    ah, betul…sepakat sekali.
    masih banyak yang harus ditelaah lagi dari UU ITE. sayang terlalu cepat disahkan. semestinya UU yang menyangkut hal-hal sensitif seperti itu tidak dibahas dengan muatan politis didalamnya.

  • Azwar says:

    PERTAMAX
    g tau mo ngomenk apa….

  • kudzi says:

    sepakat.. aku juga kaget baca di kompas ada orang ngeblog trus di tangkep.. hiiii…. ngeri ahh jadinya..

    Emagnya kenapa dengan blog ya ? isinya kan merupakan pendapat dari si empunya blog.

  • KiMi says:

    Lah Mas, jadi yang ke Timbuktu itu si Mas atau orang2 yang nda bener itu? Katanya kemarin mau ke Timbuktu…. Pake acara ngajak2 lagi… :p

  • friend:::
    berbanding lurus dengan kompetensi orang2 yang merancang UU itu sendiri, kok, pren :)

    Azwar:::
    otakmu di dengkul, sih, war, hahayyy

    kudzi:::
    hell yeah…seandainya mereka mampu memandang sebuah opini personal sebagai perkara yang juga personal, ji ;)

    KiMi:::
    setelah ta’itung2, selain biaya operasional yang mungkin belum bisa kutanggung, kalo orang2 yang bejat itu nggak pindah dan justru aku yang pindah, itu ndak bakal memperbaiki keadaan di endonesa, kim :mrgreen:

  • 33ribu jon. edan. udah masuk tv se ya..

  • awik says:

    satu kata, blogger bersatu ga bisa di kalahkan.. ngeri tenan mas joe tulisane.. HOROR..

  • rid says:

    hehehe….begitu lah manusia.
    susah menghargai pendapat orang lain, padahal kan itu udah jd hak tiap manusia. ini udah jamannya demokrasi kan!!!
    pergi aja mas ke Timbuktu, biar jd orang tertampan disana.

  • Mas IWåNT says:

    Ayooo… Bebaskan ..!!

    Ayooo.. Jelaskan…!!

  • Aday says:

    awalnya aku tau dr berita…baru hari ini..hehe
    ternyata koe wes nulis :D
    aku ketinggalan berita bgt

    aku setuju karo koe jon!!! mosok orang menyampaikan uneg2 kok dipenjara?
    apa ya klo kita kecewa lalu gak blh berkeluh kesah?hehe

    btw, koe salah jo,,uteke azwar ki ora neng dengkul…tapi neng cerak manuk!!
    Makane mung pgn kawin wae :p

  • masluqman says:

    ngomongin kebejatan orang di dunia maya emang efektif.kayak saya yang misuh-misuh masalah tempat sampah di kampus saya. eh pagi-paginya langsung beres. :D

  • a! says:

    meski udah bebas, prita masih rentan menghadapi tuntutan.

    makanya revisi itu UU. hapuskan pasal soal pencemaran nama baik. soale bisa dipake dg semena2..

  • aphip_uhuy says:

    sapa ci yang nyusun UU ITE …
    belum di debug dah di publish …
    jadi byk bugnya tuh…

    :-P

  • wib says:

    hhh…
    gembel mereka…
    staff IT-nya juga pikirannya pendek kayanya..
    itu juga kalo mereka punya staff IT..
    suruh blajar sama om sukro sana..

  • mybrainsgrowell:::
    hahaha, sudah lebih dari 88 ribu, git

    awik:::
    1 kata? 1 kalimat, maksudnya, wik? :P

    rid:::
    di sinipun aku sudah yang paling tampan, kok

    Mas IWåNT:::
    opo e oom? :P

    Aday:::
    woooo…kowe kakehan mlm-an day…dadine ketinggalan berita :lol:

    masluqman:::
    yep! seperti yang saya bilang, mereka baru ngerasa ketampar kalo seluruh umat manusia tau kebejatannya

    a!:::
    betul, bos. saya ndak bisa misuhin manusia lain dengan bebas lagi nantinya

    aphip_uhuy:::
    bukan saya, phip!

    wib:::
    aku curiga justru inilah hasilnya kalo kebanyakan konsultasi sama roy sukro

  • Nazieb says:

    Haha.. like this post!

    kalau tidak salah, dalam emailnya ibu Prita mengatakan kalau dia juga sudah menempuh jalur komplain direct ke pihak Omni, tapi ya itu, ndak direken.. Mau ketemuan, tapi diulur-ulur..

    Giliran dia curhat ke internet, eh si Omni langsung panggil pengacara.. :|

  • ochin says:

    yang bikin UU ITE kan sama dengan yang bikin UUD >>Ujung-Ujungnya Duit<<

  • Aday says:

    ups!! aku ketauan!!
    btw, itu bukan MLM yaaaaa..
    kakinya cuma 2 kok,, bukan bisnis matahari,,kanan kiri bisa banyak titik :p
    *ngeles mode: ON*

  • ipi says:

    ckckckck…postingannya dalem…kena banget. Untung puskom UGM ndak nuntut kowe, jon.
    Jgn buka aib kita ning blog yah jon…hahay :D

  • Tyan Keren says:

    Ncen kampret mas!

    Kalo gak salah di negara laen skitar asia timur udah pernah ada blogger beken yang kena ginian juga. Alhasil dy lolos dengan sempurna. Ndak perlu takut ngeblog mas. Kalo ketangkep pasti kita bantuin dengan doa…

    Hahayyy

  • Dum says:

    Lah, memang belegug kok rumah sakit itu.
    Jijal dulu2 ndak diramein seperti ini, jutaan orang endonesa pasti ndak tau kegeblekan rumah sakit itu.
    Hem. Misakne.

  • [...] ini terjadi terus-menerus, dan Indosat kumaki sebagai “tai babi”, kira-kira aku bakal dituntut ke pengadilan dengan dakwaan pencemaran nama baik, [...]

  • bundanya naila says:

    sebagai gambaran, karena kebetulan anakku baru keluar dari RS setelah seminggu dirawat karena sakit radang amandel dan infeksi pernafasan..

    RS di UK, selain gratis tis (kecuali parkir dan makanan di restaurantnya)para dokter dan nurse yang berkepentingan sama pasien, selalu mengenalkan diri bahwa mereka dokter/perawat yang bertugas pada saat itu, dan menanyakan kronologi, bahkan sejarah penyakit sebelumnya, sehingga dateng ke RS. pada saat itu mereka akan menerangkan apa yang akan mereka lakukan terhadap pasien mulai melakukan pemeriksaan lebih lanjut. dan akan selalu ada keterangan mengenai dosis dan obat2an yang diberikan kepada pasien..tapi emang gak selalu bagus pelayanan mereka, sayapun musti protes dulu untuk pemeriksaan yang saya rasa kurang. dan alhamdulillahnya, mereka mau mendengar dan menindak lanjuti keinginan saya sebagai orang tua. semoga bermanfaat.

  • [...] ini memang manusia biasa yang bisa memberikan pandangan dan penilaian ngawur terhadap suatu hal. Langkah Rumah Sakit OMNI International yang memperkarakan Prita Mulyasari ke pengadilan dan kemarin … ternyata keliru. Untuk itu aku mohon [...]

  • [...] di pihaknya siapa. Sudah jelas di tulisan-tulisanku terkait kasus ini yang kemarin-kemarin bahwa aku nggak berada di garis yang yang sama dengan RS Omni. Yang pengen ta’permasalahkan sekarang [...]

  • [...] Sini ta’kasih tau… Dari awal posisi kalian itu memang sudah kalah – at least di mata masyarakat – gara-gara kayaknya di tempat kalian itu nggak ada yang pernah belajar tentang pemasaran dengan benar. [...]

  • [...] aku juga sedikit takut dengan tren yang ada sekarang ini. Mulai dari kasusnya Prita Mulyasari sampai dengan kasusnya Luna Maya, semuanya bikin aku mikir, sebuah akun personal di Internet [...]

  • [...] ini nggak becus,” sambungku setengah berbisik. Sengaja. Biar mereka nggak penasaran tentang apa yang bakal kuperbuat. Dibikin penasaran itu nggak enak, soale. Nah, aku baik hati, [...]

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor