Kembali Ngganteng

Seumur hidup aku punya rambut gondrong awut-awutan ya baru kemarin ini, gara-gara nazar ndak bakal cukur rambut kalo belum lulus pendadaran. Tapi sebenernya, itu cuma alasan aja buat ngeles aja dari bapak-simbokku yang memang sebelum-sebelumnya ndak pernah ridho kalo anaknya berambut gondrong ala John Taylor di masa jayanya. Mangkanya gara-gara alasan terlanjur nazar, aku diperbolehkan punya rambut gondrong selama hampir 2 semester. Lagian rasanya ndak seru juga kalo selama karirku sebagai anak muda, aku belum pernah merasakan punya rambut yang semrawut.

Dan berhubung kemarin lusa akhirnya aku lulus pendadaran, kemarin sorenya, sambil menikmati gerimis Jokja, aku ditemenin sama Ayu buat coba-coba potong rambut di salon yang di deket pom bensin Sagan. Nama salonnya kalo ndak salah Tom Salon atau Tom’s Salon atau apalah gitu.

Alhamdulillah, aku dilayanin sama mbak-mbak asli, bukan sama mas-mas kemayu. Lalu setelah berkutat selama lebih dari 1 jam, akhirnya aku kembali ke wujud asalku sebagai seorang pria tampan nan rupawan. Hilang sudah jenggot dan rambut gondrongku. Tampangku kembali pantas untuk berakting di layar lebar dengan peran sebagai murid esema. Sekarang, yang bisa kulakukan tinggal menanti tawaran syuting.

Jadi bagemana? Ada produser yang berminat? Ayolah, mumpung sekarang aku lagi nganggur ini.

Facebook comments:

42 thoughts on “Kembali Ngganteng

  1. Tom Salon mas kuwi.. Wis apik, murah sisan. Hehehe.. * Tom salon, tunggu aku empat bulan lagi…*

    Btw, kowe tibake ngganteng ngono lho mas.. (aku ditukokke kwetiauw goreng mburi Ishiro ya? ya? ya?)

  2. halah..kok berubah jauh dari perkiraan ya?? agak ‘semi gogon style’ dengan blonde colour bukan??
    wis lah, yang penting sudah lega dan selesai dari tugas akhir..dan tinggal tunggu tawaran main pilem πŸ˜‰
    sekali lagi selamat!!

  3. nggantheng seko soropadan heeeeeeh???

    nyesel aku mrene! huh!

    *ansab*

    πŸ‘Ώ

    kamu!!!*tunjuk tunjuk rai*
    sekali lagi bikin posting kek gini, tak kruwes raimu lho…

    :mrgreen:

  4. Kembali ke wujud asal sebagai seorang pria tampan nan rupawan? Berarti selama ini… *tak berani melanjutkan karena takut dihajar. Ahahaha,,,*

  5. Masya Allah Joe… Shock tenan iki aku ^^;;;

    Pertama-tama, selamat udah lulus yah, selamat memasuki dunia baru yang namanya ‘KENYATAAN IDUP’ πŸ˜› *digeplak*

    Kedua-dua… Rasa-rasanya lebih mendingan foto gondronya itu kemana-mana dah ^^; Haduh Joe, jangan bikin anak orang nangis yah…

  6. wekekekekekekek cang lebih familiar jak wajah anda yang dibawah itu. Awalnya tak kira djibril cisse, eh setelah diamati ternyata anda mas hi..hi..

    btw met lulus nah, cepat anda menikah dan undang teman2 okeh πŸ™‚

  7. chris:::
    pokokmen bakule wis kukut! 😈

    punk:::
    ooo…saya memang sedang mengincar untuk beradu akting dengan maria ozawa, kok πŸ˜›

    cK:::
    ya, ya, anda saya ampuni…

    Mak-nya Naila:::
    sebenernya bukan gogon kok, bu. lebih tepatnya martin palermo, hohoho

    hoek soegirang:::
    yang berhak menilai perihal kegantengan saya cuma wanita πŸ˜›

    dodo:::
    apa? apa? apa?

    guebukanmonyet:::
    rambut pas gambar yg mana, dab? yang gambar atas atau yang gambar bawah? πŸ˜‰

    chiw:::
    betul, chiw! aku cen seko soropadan!
    bwehehehe

    andaluzzia:::
    eh, iya po? takeshi kaneshiro mirip aku? aduh, jadi nggak enak, lho. nanti malah ada gosip kalo dia operasi plastik biar mirip aku

    CallMeKimi:::
    …berarti selama ini ketampanan saya belum maksimal meskipun sudah lebih dari cukup untuk meluluh-lantakkan hati kaum hawa πŸ˜›

    calonorangtenarsedunia:::
    mantan? sampai skrg juga masih, kok πŸ™‚
    kepala terbakar? lha, apa jadi ganteng itu dosa?

    Nindya:::
    2 hari ini belum ada yang nangis gara2 ngeliat saya, kok. jadi tenang sahaja

    yudi:::
    jelas tidak. cisse itu kelam, saya tidak. dan saya pikir anda pasti punya teman yang kelam yang lebih pantas untuk dibilang mirip cisse πŸ˜†

    Pras:::
    ya ampun, pras… ini fakta, bukan narsisme

    Lebih ganteng daripada Joe:::
    tentu saja, buat laki2 saya mengerikan. peluang mereka untuk mendekati wanita jadi hampir tidak ada kalo harus saingan sama saya :mrgreen:

    mybrainsgrowell:::
    ndak pernah liat martin palermo waktu jaman awal2nya dia di boca juniors ya? πŸ˜›

    nyamukbingung:::
    bukan. itu bukan saya. itu sodara kembar saya. magkanya mirip

    chiell:::
    kowe? gondrong opone? gusine? gyahahaha!

  8. koe qi cen ganteng koq joe…
    ning sayange.. daku luwih ganteng je .. he3…
    yo sori yo…
    lha sing salah kan sing nandur…
    he3…

  9. Pernah suatu saat makan di suatu kantin. Ditanya bapak-bapak penjualnya, “Mas, mahasiswa fakultas seni ya?”. Ah, itu salah satu pujian terbaik yang pernah kuterima…

    Pokoknya hidup rambut gondrong :)!

  10. Lebih bagus foto yang atas, Joe… Hehehe.
    Bah, apapun penampilanmu, pede ajah. Emang cewek cuma ngelihat dari jambul tok?

  11. Emang ngganteng?
    mungkin kalo di pikir iya kale…

    tapi berapa persen penduduk Indonesia yang mau berpikir?

  12. Ndasar!!! Udah lama nggak kemari, ternyata masih tetep narsis dan ndableq!!! Tapi ngemeng-ngemeng kerenan yang gondrong ko ya? Mungkin karena alisnya ikut dicukur biar kaya krisdayanti kali ya??? #mikiir….#

  13. Pas loading gambar kedua durung rampung (cuma kliatan separo kepala) aku jadi teringat si kuncung yang selalu muncul di video klip-nya Didi Kempot :))

Leave a Reply


Keywords yang bikin nyasar ke sini:
nazar nangis gara2 traktir