Lupus, yang Dulu Pernah Kukenal

Setiap habis Ramadhan, aeh, itu, sih, lagunya Bimbo. Maksudku, setiap habis gajian, ritual bulanan yang selalu kulakukan adalah menyambangi Togamas, sebuah toko buku ngetop di Jokja yang selalu memejeng harga lebih murah daripada kalo aku harus beli buku di Gramedia. Dan untuk kesempatan bulan Juli ini aku kembali menyambangi Togamas buat beli buku.

Memang, kadang-kadang aku nggak selalu mendapatkan judul-judul baru yang bikin aku tertarik. Tapi nggak jarang juga aku selalu memaksakan untuk beli buku meskipun, ya itu tadi, sebenernya aku nggak terlalu tertarik untuk beli. Yeah, manusia itu memang suka aneh, kan? Misalnya aja kayak aku itu: membeli sesuatu yang sebenernya tidak mutlak kubutuhkan. Aku memaksakan diri beli buku cuma gara-gara gengsi. Gengsi, masak udah masuk ke Togamas, tapi pas pulangnya nggak ikut-ikutan ngantri di kasir? Malulah sama mbak kasirnya. Bisa-bisa dia mbatin, masnya itu ganteng tapi kok kere?

Dan buku-buku beruntung yang kubeli pada kesempatan kali ini ada 3 biji. Yang pertama ada komik “Buddha”-nya Osamu Tezuka yang seri terakhir (akhirnya koleksiku komplitlah sudah), “The Girls of Riyadh”-nya Rajaa Al Sanea (sebuah buku tentang kisah nyata yang konon justru dilarang beredar di negara aslinya sana, Arab Saudi, yang bahkan belum kubuka segelnya), dan terakhir serial Lupus-nya Hilman Hariwijaya yang judulnya “Topi-topi Centil”.

Buku yang terakhir itu, Lupus, aku beli cuma gara-gara kangen aja. Sudah lama aku nggak ngulang-ngulang mbaca Lupus berhubung koleksiku di Denpasar nggak kubawa ke Jokja. Di rumah Denpasar, aku punya season pertama komplit mulai dari “Tangkaplah Daku, Kau Kujitak” sampai “Idiiih, Udah Gede!”, cerita hidupnya Lupus sejak dia kelas 1 esema sampai akhirnya masa-masa awalnya jadi mahasiswa.

Aku memang lagi kangen sama jaman kecilku. Pertama kali baca Lupus, waktu itu aku masih esde. Kelas 2 kalo nggak salah. “Idiiih, Udah Gede!” juga kutamatkan sebelum aku masuk esempe. Artinya, aku yang waktu itu sudah mengkonsumsi bacaan yang seharusnya belum pantas kukonsumsi. Yeah, cerita tentang Lupus itu, kan, memang cerita tentang anak esema. Dan alhasil aku sudah ngakak-ngakak dengan guyonan ala Hilman jauh sebelum teman-teman sebayaku baru mulai mengenal Lupus ketika mereka esempe. Waktu aku pertama kali kenal Lupus, humor-humornya memang sesuatu yang baru buat aku. Wajarlah, aku baru kelas 2 esde waktu itu.

Setelah “Idiiih, Udah Gede!”, kupikir Lupus bakalan nggak akan pernah ada lagi. Ternyata aku nggak tepat juga. “Drakuli Kuper” muncul pertama kali pas tahun 92. Pas saat itu juga aku sebenernya sudah mulai ngerasa agak beda aja dengan Lupus (yang kusebut) season dua ini. Ceritanya kok kayaknya lebih ngayal, gitu. Tokoh-tokoh yang muncul kok juga cuma sedikit? Teman-temannya Lupus yang kesebut di buku itu cuma Boim sama Gusur. Kemana yang lainnya sebangsa Anto, Aji, Gito, Fifi, Meta, Ita, Utari, Ruri, juga yang lainnya?

Tapi aku masih tetap beli serialnya Lupus meskipun ngerasa agak aneh aja. Aku tetap beli sampai seri “Interview with the Nyamuk”, dan akhirnya lama-kelamaan aku bosan! Iya, aku bosan. Lupus yang saat itu rasanya jauh berbeda dengan yang aku kenal waktu aku esde. Lupus mulai bergaya hidup hedon, dengan misalnya meninggalkan kebiasaannya naik sepeda balap juga bergaya kere dengan nyambi kerja sebagai wartawan cabutan. Ditambah lagi seri-seri setelahnya, aku makin mantap dengan keyakinanku: Lupus sudah berubah!

Iya, Lupus berubah. Guyonannya mulai jadi kerasa hambar, jalan ceritanya mulai kerasa dibuat-buat, dengan penuh humor-humor yang menurutku terlalu maksa dan berkesan slapstick. Penuh kejadian kebetulan yang serasa dipaksakan sama pengarangnya, cuma supaya tetap keliatan lucu. Ceritanya juga garing. Datar. Apalagi pas aku mulai esema dan sinetron “Lupus Milenia” ditayangin di tivi. Buku-buku Lupus yang kubaca saat itu bener-bener nggak seperti Lupus yang dulu.

Ya itu tadi, Lupus jadi hedon. Dia mulai jadi orang kaya dan jarang naik bis kota. Mungkin dia juga ketularan sinetron-sinetron di tivi yang mengumbar-umbar kemewahan itu. Topik ceritanya? Bah, roman picisan! Nggak beda sama sinetron-sinetron busuk lainnya. Lupus sudah nggak cerdas lagi. Pergaulannya juga terbatas. Teman-temannya cuma itu-itu aja. Jangankan Andang, Joko, atau Irvan yang memang di buku-bukunya Lupus jaman dulu munculnya memang jarang. Lha ini, Gito atau Aji aja udah nggak ada juga. Mentok-mentoknya – selain Boim dan Gusur – temannya Lupus cuma Adi Darwis yang rambutnya diwarnain niru-niru Hanamichi Sakuragi.

Nggak ada lagi cerita tentang kehidupan wajar yang memang sangat mungkin terjadi di kehidupan nyata buat anak esema yang biasa-biasa aja. Nggak ada lagi cerita sarat pesan moral (walaupun ringan) kayak judul-judul “Anak Kecil yang Selalu Lapar”, “Mobil Boim Butut Sekali”, atau “Something are Better Left Unsaid”, yang bisa bikin aku mikir, oh, Lupus itu nggak cuma sekedar cerita buat guyon-guyonan aja. Lupus pas jaman aku esema itu bener-bener garing! Karenanya aku nggak pernah beli buku Lupus lagi. Kecewa, soalnya. Lupus cuma cerita humor biasa yang sayangnya – untuk sebuah cerita humor pun – humornya terlalu maksa dan nggak membumi lagi.

Terakhir, memang ada serial Lupus yang baru yang kapan hari itu sempat kulihat di Gramedia. Apa ya judulnya? Ada “return-return”-nya gitu kalo ndak salah. Tapi aku nggak tertarik beli. Aku pesimis ceritanya bisa sebagus buku-buku Lupus keluaran antara tahun 86 sampai awal 90-an.

Maka jadilah aku ngerasa, lebih baik beli buku-buku Lupus judul-judul lama, selain karena aku memang lagi kangen dengan jaman duluku.

Yeah, akhirul kalam, semoga kalo nanti ada buku-buku Lupus lagi yang keluar, Hilman Hariwijaya bisa mengembalikan spirit Lupus kembali seperti jaman dulu lagi, jaman ketika Duran Duran dan John Taylor-nya masih berjaya πŸ˜€


Facebook comments:

34 Comments

  • LieZMaya |

    hehe saya kira lagi bahas penyekit πŸ˜€
    iyah rindu sama lupus yang dulu, punya style tapi kok sekarang ilang ya?

  • emyou |

    Gw juga Joe. Pertama baca Lupus ya Topi-topi centil ituh, dan sukses bikin gw ngakak sampe keluar air mata. Tapi semakin ke sini jadi sinetron bagnet lupus-nya. Termasuk yang return itu, gw juga uda beli (dengan harapan bisa ngakak jaya seperti dulu lagi), ternyata sejenis tuh ama yang edisi sinetron. Mungkin karena Hilman-nya searang2 ini berkecimpung di dunia sinetron ya.. jadinya aga ribet buat dapetin chemistry Lupus yang sederhana kayak dulu.

  • funkshit |

    Mungkin karena lupusnya udah ngga selucu waktu dia kecil . . eh pepno tuh temennya lupus kecil ya.. kok tidak disebut kayakne ..

  • yudi |

    lah mas-nya lahir tahun 60’an yah, ko masa mudanya ada duran-duran πŸ˜†
    lupus taunya cuma pilem yang pemerannya oka sugawa tuh :mrgreen:

  • mitra w |

    ato mungkin selera humor kamu yang udah berubah kalii? πŸ˜€

    btw, aku jg tiap bulan Insya Allah beli buku, yg baru ini Ciao Italia, mayan πŸ™‚

  • Yang Punya Diary |

    danalingga:::
    termasuk idealisme seorang aktivis mahasiswa 98, mas πŸ˜€

    LieZMaya:::
    mungkin lupusnya juga kebanyakan nonton sinetron :mrgreen:

    didut:::
    hahaha, itu juga numpuk di gudang di loteng rumahku di denpasar

    itikkecil:::
    ngayal banget kan? seneng rasanya. berarti saya ndak sendirian, huehe

    Kaede Rukawa:::
    ya, saya baik2 saja πŸ˜†

    emyou:::
    yang returns, begitu mbaca sinopsis di sampul belakangnya saya malah udah kebayang, ini ceritanya bakal maksa lagi. ada adegan di pinggir telaga yang disebutin di situ mirip jaka tarub

    funkshit:::
    lho, ini memang tentang “lupus”, kok. bukan “lupus kecil” πŸ˜›

    yudi:::
    yang lahir 60an itu hilman, bukan aku πŸ˜›
    sejak yang oka sugawa, duran2 memang udah nggak disebut lagi. katanya biar ceritanya lupus nyesuaiin keadaan waktu itu, ga 80-an lagi

    mitra w:::
    ah, ndak juga, kok. bedanya emang kerasa banget. coba mbak mitra bandingin sendiri, deh, cerita lupus antara yang keluaran pertama sampai “idiiih, udah gede!” sama yang setelah itu. bakal kerasa banget kenjomplangan gaya ceritanya :mrgreen:

  • crizosaiii |

    hohoho… aku juga salah satu penggemar Lupus. malah dulu ada seri Lupus kecil. dulu sering nyomot buku kakakku, coz dia penggemar berat.

    Seri paling mantep “interview with the nyamuk”. πŸ˜€

  • toim |

    zaman kan berubah, bung joe.masa dipaksain jadul terus si lupus?
    klo cerita lupus & lulu kecil suka gak? πŸ™‚

  • Nazieb |

    Hooo… pantes..
    Kalo saya prosesnya terbalik, lantaran dulu ada sinetron Lupus, saya jadi ilfil soalnya ngiranya novelnya juga “sinetron” banget. Ternyata yang dulu nggak ya?

    *siap-siap hunting lagi

  • Yang Punya Diary |

    crizosaiii:::
    aku malah ndak suka interview with the nyamuk πŸ˜€

    toim:::
    bukan style-nya si lupus, kok. tapi lebih ke gaya ceritanya. yang mulai season 2 terlalu dibuat2. maksa. ga ngalir kayak yang lama. stylenya lupus sih sah2 aja ngikutin jaman, tapi mbok ya gaya ceritanya tetap “berisi” gitu, lho. nggak bullshit kayak yg skrg πŸ˜›

    Nazieb:::
    silakan. seingat saya ada beberapa seri:
    tangkaplah daku, kau kujitak
    cinta olimpiade
    tragedi sinemata
    makhluk manis dalam bis
    bangun dong lupus
    topi-topi centil
    ih, syereeem
    idiiih, udah gede!

    itu aja sih yang aku rekomendasikan. pokoknya nyampe yang “idiiih, udah gede!”. setelahnya, bolehlah kalo menyesal misalnya terlanjur beli :mrgreen:

  • wira |

    LUPUS = Lupakan Urusan Pacar Utamakan Sekolah

    begitulah jargon waktu SD πŸ˜€

  • awik |

    setuju, aku kangen lupus….
    tapi kamu mirip lupus dari samping,
    dari depan mirip pupusnya dewaaaaa….
    kandassss… hahaha..

  • viar |

    yyyyyyyaaaaaaaa…..lupus sama balada si roy!
    kangen euy sama cerita-cerita jaman itu

  • the hermawanov |

    lupus, salah satu peninggalan masa kencur dulu…
    jadi inget rambut jambul, yg buat bikin jambulnya pake acara ngebasahin tlapak tangan dulu trus disapukan vertikal keatas tepat di jambulnya πŸ˜†
    kebetulan dulu di rumahku banyak lupus2 palsu, secara kamar2 blakang jadi kos-kosan anak2 SMA.

  • Pras |

    Wuih.. Bener2 bikin kangen deh.. Dulu pernah baca pas masih eS-De, ada yang belum ngerti sih ceritanya.. Tapi kalo pas yang lucu2an, ngakak juga..

  • septo |

    owh.. sma merah putih sing cerita tentang gang senggol… paling kelingan aku…

  • CIAO ITALIA! |

    Lupus emang legendaris dan nggak akan pernah mati.

    Terutama Lupus klasik ya.

    Gama
    CIAO ITALIA!
    unmacchiato.blogspot.com

  • faizal |

    Sek…meh takgeser kabeh sing nang wangsit tandingan…nek perlu kuhidupkan thread yang telah lama mati…

    Btw nek pengin sing konstan ceritane…doraemon wae Dab…ga tau malih ceritane…coba doraemon diganti kirik

  • Novi Djenar |

    Teman-teman di Indonesia,

    Saya sedang cari-cari buku Lupus yang terbitan lama (bukan yang baru-baru ini diterbitkan kembali oleh Gramedia) untuk keperluan penelitian bahasa. Kalau ada di antara teman-teman yang bersedia menjualnya ke saya (dengan harga terserah di penjual, asal terjangkau tentunya), saya akan sangat berterima kasih.

    Novi Djenar
    Dosen Studi Indonesia
    La Trobe University
    Melbourne, Australia

  • yany rizky |

    LUPUS bacaan ku dr umur 9 thn dan skrg umur dah 23 tetap jd bacaan favoritku… ada yg bisa ksh informasi alamat e-mail mas Hilman Hariwijaya???
    aku ingin belajar menjadi penulis hebat sperti Beliau

  • Lupus |

    Eeh kirain aku aja yang ngefan berat πŸ™‚
    saat tuh buku baru keluar, kebetulan rambutku gondrong, kurus and hobby permen karet. Tasnya slempang kayak Lupus di buku, trus ama temen2 aku dipanggil Lupus. dulu aku juga punya buku yang ditandatangani mas Hilman, dipinjam temen eh tidak balik balik πŸ™
    sampai sekarang aku tetap dipanggil Lupus hehe

  • e-one |

    kalo menurut saya serie lupus setelah “idih udah gede” msh banyak juga y bagus. . .
    mission muka tebel
    yang paling ok.. dll
    hiks..hiks.. jd ingat masa2 itu…

    ckckck…dulu lengkap semua koleksi lupus saya, tp saya terlalu baik orangnya, sehingga y tersisa hanya lupus kecil, y judulnya kucing bernama mulan itu…. sialllll

  • gargar |

    buku lupus yang setelah “ihh udh gede” masih ada yang lucu” dan menarik,udh mulai hambar ceritanya di buku yg ada si “happy” temen lupus masa kecil,klo ga salah judulnya batman apaa gt sama “bete”,tiba-tiba aja poppy menghilang,dan yang paling menyedihkan adalah buku lupus terbaru yg judulnya “cewe junkies” –>klo ga salah,itu mengecewakan,udah serasa nonton sinetron dan ga lucu lagi,ayo hilman kembali ke lupus yang dulu,yang selalu membuat pembaca tertawa sendiri klo lagi baca novelnya…

So, what do you think?


Keywords yang bikin nyasar ke sini:
komik lupus, buku lupus, sinopsis lupus, sinetron lupus, sinopsis novel lupus, lupus komik, adi darwis lupus milenia, sinopsis novel LUPUS idih udah gede

ο»Ώ
SEO Powered By SEOPressor