Mau Jawab Apa, Coba?

December 8, 2009 – 7:37 pm

Gini… Sebelum kita beranjak sama ceritaku lebih jauh lagi, aku mau ngaku kalo sampe sekarang ini aku masih suka nyombong gara-gara punya agama. Gara-gara punya agama itulah – walopun suka nakal – aku selalu berusaha menjauhi dosa-dosa besar yang katanya nggak boleh untuk dilanggar. Ya, ini gara-gara aku merasa semacam terikat kontrak: kalo nggak mau besok masuk neraka (lama-lama), aku harus manut sama omongannya Tuhan.

Karena itulah aku sampai sekarang belum pernah membunuh, merampok, dan memperkosa. Bagaimana mau memperkosa kalo ngeseks beneran aja belum pernah? Paling banter aku cuma melakukan aktifitas seks bersama tanganku sendiri (bisa yang kiri, bisa pula yang kanan. Tergantung yang nggak lagi dipakai buat megang mouse itu tangan yang mana), meskipun kadang-kadang kalo ketemu sama cewek cakep yang nyebelinnya setengah mati aku juga sering mbatin, kie bocah wadon sok-sok’an tenan, ta’perkosa baru tau rasa! 😈

Tapi sore ini tiba-tiba aku ditodong pertanyaan sama seorang temenku di sambungan Internet di seberang sana. Dia cewek dan – sialnya – dia sering tidur sama berbagai macam cowok dan dapat tambahan duit jajan dari situ. Kenapa sial? Ya sial, soalnya kalo nanti misalnya aku lagi khilaf dan kepengen tidur sama dia, masak iya aku harus menikmati lubang yang sudah diobral kemana-mana? Selain siapa tau aja barangnya dia sudah nggak njepit lagi, apa kata orang nantinya? Respek mereka terhadapku bisa menurun drastis. Mas Joe ternyata suka sama barang awul-awul. Ternyata seleranya Mas Joe nggak se’eksklusip yang sering dia banggakan. Mati sudah pamorku kalo aku sampe ketauan kayak gitu!

Oke, jadi temenku itu nanya gini, “Menurutmu yang aku lakuin itu salah, nggak?

Tentunya aku njawab, “Tergantung parameternya apa dulu, kondisi ideal atau kondisi real world-nya?”

“Nggak tau juga ya. Yang jelas kamu tau, kan, kalo uang bukan alasannya?”

“Berarti kecanduan?”

“Hahaha, iya.”

Gembel juga anak ini, batinku. Jujur, selintas aku sempat berpikir untuk – sedikit – jijik. Tapi perasaan itu segera kubuang jauh-jauh, soale kalo inget betapa mulus dan cantiknya dia entah kenapa jijikku tau-tau bisa ilang sendiri 😈

Aku bilang ke dia, “Wah, ya gimana ya… Kalo kita ngomongin kondisi ideal, parameter kondisi ideal itu sendiri juga bisa macam-macam. Mentok-mentoknya nanti paling-paling merembet ke masalah agama.”

“Aku, kan, nggak punya agama.”

*Cleguk!* Lha, gara-gara dia bilang gitu akunya jadi tambah bingung. Yang aku tau, aku belum pernah nidurin anak gadis orang ya gara-gara agamaku ngelarang hal itu. Aku takut dosa. Kalo dosa nanti aku bisa masuk neraka. Itu satu-satunya parameter benar-salah yang aku tau untuk urusan seputar selangkangan. Yang lain? Aku nggak punya literaturnya.

Nah, kalo sekarang aku ditodong pertanyaan macam di atas sama orang yang ngakunya nggak punya agama, aku harus menjawab dengan bagaimana, coba?

Monggo, pembaca, silakan dibagi penilaiannya, biar besok kalo dia nanya lagi aku sudah siap dengan jawaban hasil nyontek dari sampeyan-sampeyan :mrgreen:


Facebook comments:

  1. 27 Responses to “Mau Jawab Apa, Coba?”

  2. vertamaXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX

    By almascatie on Dec 8, 2009

  3. jawab koyo ceper wae, ra salah, sing salah sing nandur, tapi nek kon njelasne maneh, kowe gawe postingan maneh wae, 😆

    By septo on Dec 8, 2009

  4. waduh, pertama tama mestinya dipajang dulu skrinsyut foto cw cakep itu, baru bisa kita diskusi masalah jawaban joe :mrgreen:

    By yudi on Dec 8, 2009

  5. Ninggal jejak di rumahnya temanku ini ….

    Jadwal Lengkap Piala Dunia 2010

    By Prasaja on Dec 8, 2009

  6. wah, prinsipil ini jon…
    silakan berubah pandangan kalo mau bilang itu salah, trus ganti cara pandang lagi kalo pengen bilang itu ndak salah…

    By wib on Dec 8, 2009

  7. kalo nafsu menjadi tuan trus sapa yang bisa ngelarang joe.. 😀
    untung dirimu masih jadi anak stengah baik2 hehehhehe

    By almascatie on Dec 8, 2009

  8. Paling banter aku cuma melakukan aktifitas seks bersama tanganku sendiri (bisa yang kiri, bisa pula yang kanan. Tergantung yang nggak lagi dipakai buat megang mouse itu tangan yang mana)

    Konon kabarnya, berpikir mesum itu sudah termasuk berzinah, Joe. 🙂 😈

    Nah, kalo sekarang aku ditodong pertanyaan macam di atas sama orang yang ngakunya nggak punya agama, aku harus menjawab dengan bagaimana, coba?

    Biasanya, selalu ada jawaban ateistik (i.e. yang tidak melibatkan kata Tuhan) untuk segala macam persoalan. Barangkali ini bisa menjadi acuan? 😕
    Sekedar catatan buat dia: menjadi irreligius ataupun ateisk tidak berarti dia lepas dari moralitas (kalau itu ada). :mrgreen:
    Kalau jawaban fundamentalis bigot “teistik” juga ada, Masbro. Kafir! 😈

    By lambrtz on Dec 8, 2009

  9. almascatie:::
    kalo buat perkara lain, misalnya korupsi, saya pasti bakal njawab: itu salah, karena menyengsarakan orang banyak. tapi kalo buat yang ini, siapa yang dirugikan coba? makanya saya bingung

    septo:::
    jawaban ente seperti bukan jawaban lulusan ugm. eh, salah… situ kan belum lulus dink ya 😛

    yudi:::
    beh, kamu kayak orang orde baru aja 😆

    Prasaja:::
    kampret kamu, puk. malah ngejunk di sini

    wib:::
    perkaranya, untuk hal ini, aku nggak punya bayangan sedikit pun mau make parameter apa – di luar agama – untuk menentukan letak salah-benarnya

    situ punya literatur?

    lambrtz:::

    Konon kabarnya, berpikir mesum itu sudah termasuk berzinah, Joe. 🙂 😈

    konon manusia itu gudang dosa. jadi daripada dosanya terlalu besar, yang bisa saya lakukan adalah menimalisir dosa karena toh saya nggak bisa terbebas dari dosa.

    setidaknya yang saya lakukan tidak melibatkan gadis yang saya tiduri. istilahnya, mending dosa sendirian daripada dosa berdua 😆

    jawaban moralitas kalo untuk hal lain – kayak korupsi yang kubilang ke almas – aku punya. tapi kalo buat urusan selangkangan, aku harus bilang apa coba? apalagi kalo memang nggak ada yang dirugikan, kan?

    By Yang Punya Diary on Dec 8, 2009

  10. liat orange dulu, baru bisa berkreasi, tenin wis,, ;-D

    By aladin on Dec 8, 2009

  11. benernya ada loh mas, parameter universal untuk menjawab pertanyaan ini salah atau bener.
    parameternya ada di diri masing2.

    si mba cantik dan mulus itu sendiri ngerasa itu salah ga?
    kalo iya, terjawab sudah..
    kalo engga, suruh nanya lagi, bener2 yakin ga kalo itu salah?

    kalo dia bingung yakin atau engga, tanyain lagi aja, malu ga kalo orang lain tau. nyaman2 aja ga kalo orang lain tau. kalo malu dan ga nyaman, artinya yang dia lakukan salah.

    kalo ga malu dan nyaman2 aja, she’s helpless. ga merasa yang dilakukan salah.
    kalo yakin yang dilakukan ga salah, ngapain peduli pendapat orang atau aturan agama.

    By lemmot1me on Dec 8, 2009

  12. bolehkah aku bertanya kepada rumput yang bergoyang (terutama yang goyangnya patah-patah)? yen koe wis tau ngrasake mesthi iso njawab…

    By hersu on Dec 9, 2009

  13. selalu ada 1 parameter lain mas kl mslah selangkangan, yaitu kesehatan..
    apa si mbak2 montoknya (emank td ad bilang montok ya?) ga takut kena PMS (penyakit menular seks), apa gak takut hamil?apa gak takut disiksa di neraka?!!!(ujung2nya agama jg..hehe)

    By aadym on Dec 9, 2009

  14. regane piro jon??
    mbok aku dikenalke…

    By Aday on Dec 9, 2009

  15. Kebetulan karena dekat dengan beberapa anak jalanan, ada dari mereka yang nanya begitu juga ke saya.

    Jawaban saya; “Kalo dosa mah. Nungging ampe ngelecetin jidat juga bisa membuat efek terampuni”
    (*saya tidak bilang bahwa pengampunan itu datang. Sebab kami memang tidak bicara dosa atau pernak-pernik keagamaan. Kami kebetulan bukan ahli reliji*)

    Selanjutnya saya tambahkan “Tapi walopun kamu nungging sampe jidat lecet, membasuh muka dan seluruh badan sama air yang dianggap paling suci sekalipun, sampe biru-biru masuk angin.. efek samping dari penyakit bawaan seksual seperti HIV/AIDS tidak akan bisa hilang”

    Tapi menilik cerita di atas, kalau kecanduan, itu beda lagi ceritanya. Saya pribadi sudah mengklasifikasikan kecanduan sebagai penyakit. (Walaupun tentu saja itu pendapat yang amat personal sekali sebab hanya berdasar pada informasi saa-recovery.org)

    By bangaip on Dec 9, 2009

  16. ono fotonya ora mas?

    By the riza de kasela on Dec 9, 2009

  17. Boleh minta ID YM si cewek gak Mas? :mrgreen:

    By GPH on Dec 9, 2009

  18. mas, sebelum sampeyan jawab pertanyaan si bunga (kyk berita kriminal aja ya..hihihi)soal bnr/salah kelakuan si bunga itu, mending sampeyan suruh si bunga berpikir secara benar dgn logika-nya. Tentunya dia harus tau dl arti dr benar (persesuaian proposisi antara pikiran dan kenyataan). Klo sdh bgtu tentu nya dia tau, perbuatanya itu. Klo sampe dia ga ngeh jg, brarti pikiranya ga jalan……dudul…..

    ga usah repot2 menggunakan parameter norma/agama. Bukankah norma baru menunjukan eksistensinya setelah terjadi pelanggaran??????

    klo sampeyan ndak mau repot lg, suruh tanya simbok nya saja…hehehee….

    By Nda on Dec 9, 2009

  19. kalo aku sih gak percaya ma ceritanya mas joe, bukan gak percaya soal ceweknya cakep, tapi gak percaya soal “cuma tau rasanya dengan pake tangan”. masa mas joe gak pernah pake jepitan, minimal pake tang lah, kalo gak pake jepitan khusus itu..

    jawab aja mas, mending gak usah jawab, ntar dibilang sok tau, belum pernah udah berani bilang benar salah..!

    By scouteng on Dec 10, 2009

  20. ngapusi si joe nek rung tau… banyak saksinya jon.. 😛

    By vcrack on Dec 10, 2009

  21. jane nek kw ngaku kretip… banyak kok jon jawaban yang bisa menunjukkan bahwa urusan selangkangan yang satu itu memang salah… tanpa harus dikaitkan dengan agama. salah satunya seperti yang dibilang bangaip … 🙂

    By paris on Dec 10, 2009

  22. aladin:::
    orange opo, jo? orange juice? 😆

    lemmot1me:::
    sepertinya memang akhirnya jadi merujuk ke alinea terakhirmu, sar. apa boleh buat… 🙁

    hersu:::
    saya malah bingung sama komen sampeyan… sumpah!

    aadym:::
    nah…iya kan…mentok2nya ke agama lagi, nyahahaha

    bangaip:::
    akhirnya – tanpa agama – masalah yang 1 ini jadi nggak bisa dihakimi bener-salah ya, bang? 😀

    the riza de kasela:::
    saya punya, bahkan yang sampe edisi mengundang syahwat. cuma ya nggak enaklah kalo sampe ta’pajang di sini. kayak ini aja anaknya dah ngamuk2, nyahahaha

    GPH:::
    eeee…enggak! 😆

    Nda:::
    iya ya, saya suruh tanya simboknya aja :mrgreen:

    tentang benar-salah, kayaknya sih saya yakin kalo dia sudah tau definisi dari “benar” itu apa. cuma, malah saya yang nggak tau parameter apa – selain agama – yang harus saya pake buat mendefinisikan yang dilakukan sama dia itu benar/salah 🙂

    scouteng:::
    sungguh mati saya ndak pernah! jadi, bisa diceritakan gimana rasanya pake tang? 😈

    vcrack:::
    mana ada saksinya… wong aku ke magelangnya cuma berduaan sama desti, kok. kalo pas sama ayu, sih, memang banyak saksinya, wong rame2. tapi pas sama ayu kan akunya nggak ngapa2in 😈

    paris:::
    sebenernya menurutku itu pun bukan jawabannya, ris. kalo aku njawab kayak gitu, itu artinya aku cuma menunjukkan sebuah resiko yang harus dia hadapi atas hal yang dia lakukan

    beda urusan kalo misalnya dia memang sudah positif kena hiv dan masih sering melakukan hobinya itu. aku bakal gampang nunjuk ke hidungnya kalo dia itu salah. karena apa? karena sudah merugikan orang lain dengan aktifitas penyebaran virusnya 😀

    masalahnya, selama belum ada yang dirugikan, bagaimana mau ta’salah2kan? hohohoho…

    By Yang Punya Diary on Dec 10, 2009

  23. nha to, keri2 rak yo tetep le salah le nandur, uwong kuwi nek ra mulai sik nglakoni hal koyo ngono ra bakal kedadeyan koyo ngene, njuk saiki senengane takon marang wong liya, “aku salah po ora?”

    trus kemudian njenengan balik tanya lagi, “lha situ carinya pembenaran apa kebenaran?” saya setuju sama kata2 mas lambrtz “Sekedar catatan buat dia: menjadi irreligius ataupun ateisk tidak berarti dia lepas dari moralitas (kalau itu ada)”

    By septo on Dec 12, 2009

  24. Biarlah dia begitu.. kadang berusaha membenarkan perilaku yang masih memabukkan sulit rasanya kecuali perubahan (tobat) itu datang dari dirinya sendiri..

    Selama pedoman agama terus dipegang, itulah yang akan membedakan si empunya dengan mereka kebanyakan yang kebablasan itu.

    Singkatnya, sing waras yo ngalah deh ;D Ojo melu-melu sableng macam si mbak Bunga itu..

    By Domba Garut! on Dec 12, 2009

  25. kok gk pake kata2 lendir sekalian joe?
    biar mbah gugle makin tertarik merujuk ke blog sampeyan ? :mrgreen:

    By detnot on Dec 12, 2009

  26. potone bocahe, ndi tak penthelengane sik jajal,,

    By aladin on Dec 16, 2009

  27. wah2 kalo dia nggak punya agama iah sudah to berarti sah2 saja tapi kalo mikir ke arah kesehatan, kan semuanya pada tau to kalo berganti2 pasangan bisa menyebabkan penyakit kelamin nah kalo dia nggak takut dosa nggak masalah wong dia kagak punya agama nah kalo dia kagak takut sama penyakit kelamin iah bisa meninggal nantinya mungkin itu jawabannya tapi terserah si cewek juga sih maunya gmana hehehe
    thankyu 🙂

    By RaRa Wulan on Dec 23, 2009

  28. mas, jenenge sopo? mbok aku dikenalke 😛
    Daripada sampean bingung njawagnya, tak wakili mawon.

    By rahman on Jan 13, 2014

Post a Comment