Melestarikan Kebudayaan Itu Pemborosan

Beberapa jam yang lalu aku jalan-jalan sama Anis ke pameran buku di Gedung Wanitatama. Sempat juga keliling buat nyari “Ayat Ayat Cinta” titipannya Imuz yang alhamdulillahnya nggak ketemu sampai akhirnya aku beli buku “Babad Tanah Jawi”.

Lhaaa… Pas aku keliling-keliling nyari titipannya Imuz itu tiba-tiba aku tertahan di sebuah stand yang berjudul aku-lupa-namanya. Di stand itu aku ngeliat buku yang judulnya “Ensiklopedi Wayang Indonesia” terbitannya Sena Wangi sebanyak 6 jilid.

Dan sebagai seorang anak muda yang masa kecilnya dibesarkan penuh dengan cerita filosofi pewayangan, khususnya gagrag Surakarta Hadiningrat, mataku langsung berbinar-binar. Buku itu kubuka-buka, kubolak-balik, tapi kok ya ndak nemu harganya. Berhubung aku ngebet banget pengen buku yang isinya tentang sejarah pakeliran pewayangan di Indonesia beserta tokoh-tokohnya komplit dari A sampai Y (ndak ada tokoh wayang yang namanya berawalan huruf Z, Bol) itu, aku segera nanya ke yang njaga stand, “Mas, buku ini kok ndak ada harganya? Harganya berapa, Mas?”

Masnya entah kenapa kupikir takjub sesaat ketika ngeliat aku sebelum akhirnya menjawab, “Itu dijualnya paketan 6 jilid langsung. Harganya 2,5 juta, Mas.”

Aku melotot, “Heh? 2,5 juta?”
“Iya, 2,5 juta, Mas.”
“2,5 juta?” ulangku.
“Iya. Itu komplit 6 jilid.”

“Bajindal…” desisku, yang kayaknya sempat didengar sama masnya yang jaga stand. Aku segera berbalik cabut sambil misuh-misuh dalam hati, buku itu harganya 2,5 juta?

Kampret! Walaupun komplit 6 jilid, ya tetap aja harga satuannya termasuk mahal. Coba aja 2,5 juta dibagi 6. Padahal kalo misalnya harga satuannya masih sekitar 100 ribuan aku pasti bakal lari ke ATM terdekat. Tapi ini 2,5 juta untuk ensiklopedi tentang wayang… Ckckck…

Padahal buku itu nggak terlalu tebel juga. Kalo ada yang pernah beli majalah FHM, tebelnya 1 jilid ensiklopedi itu nggak nyampe 3 jilidnya majalah FHM. Harry Potter seri terakhir yang tebelnya ngalah-ngalahin Alquran aja harganya cuma 195 ribu, kok. Lha ini, buku yang konon dibuat untuk melestarikan kebudayaan Indonesia malah dihargain semahal itu? Siapa yang mau beli coba?

Jawab, heh! Siapa yang mau beli coba? Kolektor? Kolektor itu ya artinya memang orang yang punya tingkat kefanatikan tersendiri terhadap suatu barang. Lha kalo masyarakat awam, gimana coba?

Harganya kemahalan, setan! Jelas aja anak-anak muda (bahkan yang Jawa) jaman sekarang ini pada nggak tau tentang wayang. Lha wong mau belajar tentang wayang aja harus ngeluarin duit sebegitu banyaknya, kok. Bagaimana mau tertarik kalo harga buku Harry Potter aja cuma 195 ribu? Jelas anak-anak muda itu lebih milih Harry Potter ketimbang mempelajari seni tradisi nenek-moyangnya. Selain mereka nggak bakal dibilang ketinggalan jaman, ngapain juga mereka ngabis-ngabisin duit buat mencoba mengenali hal baru yang nantinya belum tentu disukainya.

Geblek!

Padahal aku sendiri agak prihatin lho kalo ngeliat perkembangan seni tradisional di kalangan generasi MTV jaman sekarang ini. Kalo nggak percaya, coba aja tanya ke mereka Prabu Matsyapati itu raja dari kerajaan mana, siapa aja anak-anaknya, mereka pasti nggak bakal bisa njawab. Tapi ya mau bagaimana lagi, wong ongkos buat mempelajari seni tradisional memang mahal (setidaknya sudah ada 1 penerbit buku semprul yang mematok tarif sedemikian mahalnya). Makanya nggak heran kalo kesenian Endonesa pada dibajak sama Malaysia, wong orang-orang kita sendiri mengeksklusifkan kesenian itu sendiri sampai akhirnya nggak semua orang bisa mengaksesnya, kok.

Payah!

Besok-besok kalo seandainya aku ketemu sama oknum individu penerbit yang sudah menetapkan harga ensiklopedi terbitannya sampai semahal itu, orangnya bakal kupisuhin di tempat. Sungguh mati!

P.S. Jawaban pertanyaanku tadi itu, Prabu Matsyapati itu raja dari kerajaan Wirata. Anaknya ada 4 biji, Raden Seta, Wratsangka, Utara, sama Dewi Utari. Utari itu nantinya bakal dijadiin istri sama Abimanyu, anaknya Arjuna. 2 makhluk itu nantinya bakal punya anak yang dikenal sebagai tokoh penutup jaman wayang purwa, Prabu Parikesit.


Facebook comments:

36 Comments

  • sawali tuhusetya |

    oh, mas joe ternyata penggemar fanatik jagad pakeliran wayang purwa. ndak pernah nyoba ndalang, mas joe? kalau gamelannya dikolaborasikan dengan musik jazz-rock, bisa jadi banyak generasi muda yang ikut tertarik untuk nonton wayang.
    *gelar tikar sambil ngebayangin mas joe ndalang*

  • Goenawan Lee |

    Aku kecewa manga Buddha (karya Osamu Tezuka) muahal banget… T*** M** aja per jilidnya udah kena diskon, itu aja 24rb per jilid… Gimana 8 jilid?

    *misuh, curhat*

  • Yang Punya Diary |

    vcrack:::
    bapak kon nggowo duit sing akeh. mengko aku nyilih wae πŸ˜›

    Goenawan Lee:::
    ooo…kalo buddha ada di tempat saya πŸ˜€

  • kimbul |

    Mendingan duit segitu dipake buat biaya idup 2 bulan. Lagi masa2 krisis. Ga da pemasukan demi ngejar sarjana mas.

  • Adhi P. |

    Wah,sebenernya menarik sekali tuh buku… Sayang,harganya di atas angan… Kuurungkan niatku untuk mengkoleksinya…
    Nunggu harganya turun aja kalee… Huehehe…

  • cK |

    mending baca komik. komik seharga 12rebu aja menurut saya mahal kekekekk.. πŸ˜†

  • kambingoranye |

    wekss!! salah lo, generasi emtipi mah 10 taun yang lalu. sekarang pan generasi frenster ma 3gp :”>

    iya tuh, giliran kita mau belajar kebudayaan, dikasihnya mahal poolll!!!

    gmn kita mau cinta ma kebudayaan sendiri… nohope

  • funkshit |

    tapi saya tau lho klo bima aka werkudara itu punya istri arimbi, nagagini sama urang ayu, trus punya anak gatotkaca :D:D

    pengetahuan standart

    btw,, kenapa parikesit itu jadi tokoh penutup ?? apakah parikesit itu mandul ngga punya anak ?? sumpah nda ngerti

  • yanworks |

    waktu sma saya seneng kalo diceritain tentang mahabarata (ada mata pelajaran kesenian) sampai saya apal, ini anak siapa trus matinya sama siapa, tapi sekarang, mbuh ra weruh.

    saya juga setuju mas joe, mosok harganya semahal itu. Dukung buku murah tapi bagus (mana ada?)

  • Nindya |

    Jaman SD-SMP dulu, ada pelajaran bahasa Jawa (besar dan lahir di Cilacap, Jawa Tengah) dan pastinya ada sejarah tentang kebudayaan Jawa dan cerita-cerita perwayangan. Tapi justru dulu benci setengah mati ama pelajaran itu. Soalnya ngebosenin, gurunya ga bisa ngajar, bikin ngantuk, dipaksa ngapalin dan lain-lain. Baru sekarang tertarik banget dan mengandalkan Google, Wikipedia dan kawan-kawannya untuk ngebaca dan cari tau tentang salah satu kebudayaan Indonesia ini.

  • Yang Punya Diary |

    kimbul:::
    lho iya. kalo dipake buat modal togel juga udah bisa masang banyak itu

    cempluk:::
    hahaha, makanya saya juga heran. kayaknya nggak yakin kalo buku itu bakalan laku di atas 500 eksemplar

    imsuryawan:::
    apaan? saya nggak sedang mendribel bola, kok πŸ˜›

    denbagus:::
    tukokke opo? rambak? krupuk? karak? entuk akeh, dab πŸ˜†

    Adhi P.:::
    semoga saja makhluk2 yang nerbitin buku itu segera insap

    tukangkopi:::
    yudistira sih hidupnya lurus2 aja. kecuali hobi main judinya, nggak ada hal lain yang menarik buat diceritain, kekeke

    cK:::
    bener, chik. sialan, aku jadi jarang beli komik sekarang

    kambingoranye:::
    hooo…masih pake frenster? ndak pindah ke fesbuk? :mrgreen:

    funkshit:::
    jaman mulai anaknya parikesit sebutannya bukan wayang purwa lagi, soale. sebutannya jaman wayang madya. ceritanya didominasi sama cerita-cerita panji semodel panji semirang atau panji asmarabangun. yang ini aku juga nggak begitu hafal cerita2nya πŸ˜€

    yanworks:::
    kalo misalnya suatu saat aku dapet minjem, sumpah, isi buku itu bakal kubajak! 😈

    Nindya:::
    kamu di cilacap? kok ngapaknya ndak keliatan? :mrgreen:

    farid yuniar:::
    wah…aku sudah lama ndak berkeliaran di shoping πŸ˜›

    megan:::
    aku cuma beli babad tanah jawi. itu aja udah mahal, 80 ribu. sebenernya aku dah pernah nulis2 tentang wayang juga kok di blogku yang lama. cuma memang ga kontinyu. cuma sempat nulis tentang 3 tokoh: bisma dewabrata, patih suwanda, sama laksmana. cerita mereka tentang wanita lumayan kompleks soale, kekekeke

  • andrisihebat |

    huehehe tipikal orng indonesia…menilai harga buku berdasar ketebalan nya…ga mao rugi banget om…
    tapi gw ga sependapat mempelajari budaya banyak ko caranya..dan itu ga mahal!pernah denger musium ato perpustakaan…emang sih terkadang kedua tempat itu banyak yang amburadul,tapi banyak ko yang masih representatif..dicoba aja dulu…

  • Yang Punya Diary |

    Aday:::
    sayangnya, ngun, saya selalu pikir2 ulang kalo harus buang uang buat cowo. kalo buat cewe, sih, ndak masalah. sewengi njaluk 300ewu – asal ayu – yo ta’lakoni, kakakaka!

    RETORIKA-1000DS:::
    kampret2 itu rasanya perlu belajar pemasaran, mas πŸ˜›

    savic:::
    seandainya ada, vic πŸ™

    andrisihebat:::
    untuk informasi yang sifatnya eksklusip, sih, saya ndak masalah dengan harga yang mahal, misalnya buku2 fotografi atau design yang memang ngetop. cuma, untuk suatu hal yang kemarin sempat membuat seisi bangsa ini ketar-ketir (baca: seni tradisi) kok ya masih dibikin eksklusip juga. minimalnya mbok ya ngaca dulu sebelum nentuin harga πŸ˜›
    mbaca di perpus? sebenernya saya lebih kepingin untuk punya sendiri, sih, hehehehe

    aLe:::
    kata siapa, bos? dikurangin 0-nya 2 pun itu baru tercapai setelah 1 semester πŸ˜†

    maxbreaker:::
    mari kita sama2 mendoakan orang2 geblek itu…amin.

  • Hoek Soegirang |

    sebenarnya, budaya Endonesa itu menarik sangadh, tapi sayangnya “kemasan” dan “harganya” itu yang ndak menarik…
    padahal sekarang ini, produk budaya dari luar yang membanjiri Endonesa sudah dikemas sedemikian menariknya…
    hmmm…hanya sekedar contoh dan saran sahaja, apabila ingin melestarikan batik, pemerintah bisa saja bekerjasama dengan Klub-klub malam untuk menampilkan dancer-dancer berbatik minim…
    *ditendang*

  • Dilla |

    Joe,kalo gt kamu pasti rela beli buku “istikharah cinta”nya pak shodiq dkk. Cm 17.500 perak,mgkn bs mantepin hatimu bwt cepet2 nglamar zaskia mecca,Joe. Hehe

  • Gyl |

    wih… 2,5 juta ???

    Makasih dech… mending upgrade komputer aq. Gimana kalo sampeyan buat web tentang wayang yang bisa diakses gratis mas joe ?

    Biar orang gak perlu bayar segitu buat tahu kebudayaan…

  • paris |

    2,5 jt murah tu joe … buat malaysia tp .. kekeke ..
    kan wayang mau d ambil malaysia …

    tp 2,5 jt klo buat ak terlalu murah untuk wayang …
    bahkan klo harganya 100jt pun masih terlalu murah …

    makanya pada dengerin geronimo donk klo rabu malam tiap akhir bulan …
    wayangan seko jam 9 nganti subuh dab …

  • mengapa |

    Hmmm, nggak nyangka mau belajar budaya saja harus mengeluarkan uang sebegitu banyak. Gimana budaya kita mau lestari. Kalau aku mah mending buat makan 1 tahun bisa tuh!!!

  • Sudarjanto |

    kenapa nggak cari ditempatku semua serba gratis lho,apa gunanya internet kalau masih cari buku mahal

  • Yang Punya Diary |

    pertamax:::
    mahal. nek kowe turune neng hotel sekelas ritz carlton saban bengi πŸ˜›

    Hoek Soegirang:::
    hohoho, saya setuju. nanti kalo misalnya saya bikin rumah bordil, buat display barang(hidup)nya mereka bakal saya wajibkan mengenakan kebaya dan pake sanggul πŸ˜›

    yudi:::
    kalo buat bayar kontrakan setahun itu malah murah kok πŸ˜†

    Dilla:::
    saya sih mau, mbak. perkaranya, zaskianya yang belum tentu mau πŸ™

    Gyl:::
    tenang2…selalu ada wacana ke arah itu πŸ™‚

    paris:::
    sedih…saya ndak punya radio di rumah. repot dan males kalo harus ngelepas colokannya altec lansing di komp terus dipindah ke walkman, ris

    mengapa:::
    ohohoho, saya mendukung keluh kesah anda

    Sudarjanto:::
    ehem…ini bukan masalah info di bukunya, kok, mas. sejujurnya, di rumah saya, saya sudah punya beberapa buku tentang wayang juga, termasuk ‘bhauwarna wajang’ yang masih make ejaan jaman lama untuk penulisannya. ini lebih ke hasrat buat ngoleksinya ketimbang dapetin pengetahuannya πŸ˜‰

So, what do you think?

ο»Ώ
SEO Powered By SEOPressor