Mengkudeta Raditya Dika

Ada yang kenal Raditya Dika?

Alhamdulillah kalo kenal. Kalo aku, sih, ndak kenal, sumpah! Aku cuma tau aja kalo tulisan-tulisannya dia di blognya yang dibukukan itu selalu laku keras, mulai dari “Kambing Jantan”, “Cinta Brontosaurus”, sampai “Bukan Binatang Biasa”.

Aku malah lebih kenal sama 2 makhluk butut di kampus yang notabene adik kelasku dibanding Raditya Dika itu. Makhluk butut yang pertama berjudul Faizudin Al Hamawi yang akrab dipanggil Aphip, ketua Himakom UGM untuk periode 2008 ini. Sedangkan makhluk butut yang kedua memiliki merk dagang Faisal Dwiyana, mahasiswa angkatan 2006 dengan kekuatan network serta jumlah koneksi yang luar biasa.

Dan kemarin ketika aku dolan ke kampus buat konsultasi skripsi sama dosen pembimbingku, aku ngobrol-ngobrol sama mereka berdua. Topik bahasan kami lumayan berat, mulai dari bagaimana caranya membobol router wi-fi di kampus, nyari tempat konveksi massal yang mumpuni di Jokja buat bisnis kaosku besok, sistem informasi terdistribusi milik PT Pos Indonesia dan Circle K (yang digarap sama manusia bermerk Faisal itu), cewek-cewek manis di sekitar kami, ramuan pembangkit gairah seksual, sampai akhirnya Faisal ngomong, “Mas Joe, mbok tulisanmu neng blog dibukukan aja.”

“Wah, nggo opo? Nek kepengen moco tulisanku yo dolan wae neng blogku,” jawabku. Aku teringat, soalnya, dengan komentar Septo beberapa abad yang lalu yang berkata, seandainya semua tulisan di blogku dibukukan maka akan terlalu banyak catatan kaki. Tebalnya pasti bakal ngalah-ngalahin kitab suci agama manapun di dunia ini. Belum lagi kalo menurut Gentho, tulisanku nggak asyik buat dibukukan apabila tidak menyertakan komentar-komentar yang masuk menanggapi tulisanku. Katanya, keasyikan blogku justru dari membaca tanggapan-tanggapan yang masuk.

“Lho, lumayan, Mas. Bisa dapat duit, kan?” kata Faisal. “Ketimbang Kambing Jantan, tulisanmu ki luwih apik. Kambing Jantan isine, kan, gur ngono-ngono, thok,” lanjutnya.

“Lha ya, memang. Kambing Jantan, kan, isinya memang tulisan yang ringan, yang menghibur dan bisa dicerna sama siapapun tanpa perlu banyak berpikir,” balasku.

“Kae ra ono isine, Mas,” masih lanjut Faisal.

“Tergantung pasare, Sal,” kata Aphip, “Kambing Jantan kae kan pasare nggo hiburan. Pancen ra ono tulisan sing rodo abot, misalnya tentang politik atau agama.”

“Sak ngertiku yo pancen tulisan sing lucu-lucu. Tapi itu, kan, sepengetahuanku cuma tulisan pilihan dari blognya yang punya; dipilihi sing pas cerita-cerita lucu. Jane yo ono tulisan sing rodo mikir. Nah, karepku kie tulisane Mas Joe sing seko blog yo dipilihi, misalnya yang khusus membahas tentang agama, terus dibukukan. Tulisanmu, kan, apik, Mas,” debat Faisal lagi.

“Waduh, males le ngurus, Sal. Aku ndak mau kalo harus ngirim naskah ke penerbit-penerbit buat nawarin tulisanku. Tapi kalo memang ada penerbit yang mau nerbitin tulisanku, ya nggak masalah. Cuma aku males wae nanti sama birokrasinya. Harus gini-harus gitu segala macam. Mending waktuku ta’nggo berburu wadon,” jawabku pada akhirnya.

Iya lho, kalau misalnya aku harus nawarin tulisan-tulisanku dari blog yang lama ke penerbit buat dibukukan, kok ya rasanya malesin banget. Rasanya gimana gitu kalo aku harus ngetik imel ke penerbit-penerbit di Indonesia terus nulis “Dengan hormat, bersama ini saya hendak mengajukan naskah-naskah tulisan saya di blog untuk kemungkinan dibukukan dan bla…bla…bla…” Rasanya kok ya malahan terkesan ngarep banget.

Lagian, aku memang menyadari kalo misalnya tulisanku yang bernilai agama mau dibukukan, itu bakal panjang urusannya. Aku pikir ada banyak sekali persyaratan buat membaca tulisanku: nggak boleh emosian, harus ngerti tentang kalimat perumpamaan-perumpamaan, bisa berpikir obyektif terlepas dari organisasi keagamaan yang diikuti, dan masih ditambah berbagai macam embel-embel lainnya.

Tulisanku yang bertema agama itu, kan, biasanya berisi tentang pandanganku yang mencoba berontak dari aturan agama konservatif yang biasa diusung oleh kaum puritan. Tulisanku itu juga full of misuh. Dan tulisanku itu lebih banyak menyoroti serta “menghujat” salah 1 aliran dalam agama Islam.

Bakal rawan kalo nanti bukuku terbit dan tulisan-tulisanku tentang agama itu dibaca oleh, misalnya, aktivis dakwah fundamentalis bin ekstrimis binti puritan tapi nggak bisa berpikir cerdas. Kasusnya bisa bermil-mil panjangnya nanti. Aku bisa dituntut ke pengadilan dengan tuduhan penghinaan terhadap agama, bahkan rumahku bisa dikepung sambil dilemparin bom molotov. Siapa coba yang nggak gemetar kalo tiba-tiba rumahnya disatroni pasukan berjubah putih yang di tangan kanannya menggenggam parang dan tangan kirinya bersiap dengan bom molotov serta mulutnya tidak putus-putusnya berteriak “Allahu Akbar!” ?

Di Jokja aku tinggal dengan 3 adikku yang masih kecil-kecil, Bol. Nanti kalo terjadi apa-apa sama mereka gara-gara bukuku bagaimana? Seorang kakak yang bijak tentunya harus bisa melindungi adik-adiknya, kan?

Karena itulah aku mengambil sikap untuk tidak agresif kepengen tulisanku dibukukan, meskipun, jujur-jujuran, kadang aku juga kepengen ngetop. Banyak pertimbangan yang harus kuambil daripada cuma berpikir tentang popularitasku. Nanti sajalah, Sal, kalo aku sudah tinggal sendirian di Jokja dan masih ada penerbit yang mau (dan berani) mencetak tulisan-tulisanku, kepengenanmu insya Allah bakal terkabul. Amin.

Facebook comments:

76 Responses to “Mengkudeta Raditya Dika”

  • megan says:

    Tulisanne mas Jo enak dibaca
    cucok buat newbie blog seperti saya

    nek tulisan ne mas Jo kie masuk aliran opo?

  • Septoadhi says:

    Lho? Menyaingi? Kamu kan kakak pemandunya Raditya??

    Raditya Ndaru..
    Wkwkwkwk =))

  • Santi says:

    haha..
    susah mas kalo jadi orang tenar.. menurut pengalaman saya, ndak enak loh (geplak!) hihihihi

  • yudi says:

    buku terbit –> tenar —-> duit banyak —> sewa bodyguard yang banyak karena keadaan akan mulai membahayakan.
    konsekuensi orang tenar joe he..he..

  • megan:::
    aku menyebutnya “the satrianto show”, meg :)

    Septoadhi:::
    nek kae sih radit pekok. kakehan ngglagak potenzhol bocahe :lol:

    Santi:::
    saya sudah merasakannya, mbak. ekspektasi orang thd saya menjadi berlebihan, hahahahaha!

    yudi:::
    itulah ndak enaknya. ndak bisa nongkrong dengan bebas di tempatnya giyono atau slamet lagi. eh, skrg yang masih kadang2 kulanjutin cuma tempatnya slamet aja :D

  • Rizma says:

    Tuh, Joe,, Difo tinggal diajak aja,,
    Kalian bikin buku gih,, ntar Ma siap siap yasinan dari sini,, :lol:

    *jangan jangan abis muncul buku itu, bakal ada fatwa dilarang ngeblog* :lol: :lol:

    Kalo udah kaya traktir2 Joe, sama duit dari iklan iklannya ya,, :P

  • funkshit says:

    nganu.. yang dibikin buku komentar nya aja
    jadi ntar yang diserbu ama pasukan berjubah, ya yang pernah koment .. . xixiixixix .. . .
    masih takut juga ?

  • andrisihebat says:

    jadi ada dua nih pak?kenapa mendua?

  • Ayo kang, buruan digawe buku.
    Trus launching’e ning Plasa Ambarukmo, opo ra geger mengko jal?

  • mas jo,anda menyebut saya mahasiswa,,,gak salah tuh??:))

  • Rizma:::
    yasinan itu bid’ah, ma..gyahahaha

    funkshit:::
    bukan takut. mati toh bisa kapan aja, kan? cuma belum pgn aja selama masih belum bisa berbuat banyak untuk dunia, hahahaha

    The Sandalian:::
    eh, kasian pengelola amplaznya :P

    faisal dwiyana:::
    jadi kurang lengkap? mau disebut sebagai “mahasiswa 2006 yang terancam bakal menempuh masa studi lebih lama dari saya”, begitu? :lol:

  • titiw says:

    Bener itu. Saya aja yg dari dulu tau raditya dika baru kemaren (iya baru bener2 kemaren baca bukunya..). Dan menurut saya ya beda buku beda target market, gak bisa menggeneralisasi gituh..) Menurutku sih jangan takut kalo mo ngebukuin tulisan2 situ mas. Cuma orang norak dan gak berpendidikan yang mnyerang tulisan dengan benturan fisik. Kalo ada yg gak suka sama tulisan situ, ya bikin buku juga dong! (ngos ngos.. healah. belom jadi bukunya saya udah amarah ginih.. hehe..)
    Anyway, kebanyakan isi tulisan situ basa Jowo ya mas.. aku gak ngerti.. makassar aseli.. hihihi..

  • masalahnya, di endonesa itu jumlah orang noraknya masih terlalu banyak, mbak :mrgreen:

    hahaha, sebenernya sekali2 mau pake bahasa bali kok, mbak. tapi cuma berlaku kalo saya sedang blogging dari bali. tergantung saya pas ngepost sedang ol di mana, sih. tapi inti tulisannya bisa ditangkep, kan?

    mungkin juga kalo pas lagi di jkt saya bakal pake lo-gue, hyehehehe!

  • ha2..ya sudah terserah anda saja mau menyebut saya apa..
    pokoknya saya doain bukunya cepet launching..trus di ucapan terima kasihnya harus mencantumkan nama saya,he2…kan aku sing usul…

  • jaja says:

    aneh…

    sama sekali gk menarik…

  • andrisihebat says:

    emang bajingan tuh raditya dika,bunuh aja…dicincang-cincang…trus daging nya kasih ke fakir miskin…
    (raditya dika sopo toh mas?)

  • bodrox says:

    kirain bakal berdarah-darah :)

  • AradBukanKeparat says:

    “Cuma aku males wae nanti sama birokrasinya. Harus gini-harus gitu segala macam. Mending waktuku ta’nggo berburu wadon,” jawabku pada akhirnya.”

    Ealah umur udah tua koq ya masih berburu wadon… mbok ya ngikutin jejaknya masmu ini… diburu wadon… khekhekhek…

  • Radityandaru says:

    1. KeTuhanan yang Maha Esa..
    2. Mbok nek ngomongke aku sing apik-apik wae..
    3. Semoga jadi buku, aku tuku wis..
    4. Aku tukune ora ngotang. eh, ngutang..
    5. Uwis wae lah yang dipimpin oleh hikmat bla, bla, bla..

    Pokokmen aku selalu mendukung kakak pemandu..

  • ghaniarasyid says:

    mas, diterbitkan wae…
    jangan yang agama tapi :D

  • gome says:

    gw juga mau ikutan bikin buku ah.. Saingan ah cuy..

  • aii idak apo” klu nak d bukuke..
    klo bagus kan pacak samo pecak KAMBING JANTAN WUEDAN,nakh klo radit kambing jantan,yaa elony kambing jantan pembela keagamaan…
    hohhohoho..

  • yuna says:

    wew., sitampandariselatan..
    aku kok lupa ya pernah komen di post yang mana..(it was..)

    um., aku suka kambingjantan., ketimbang nntn infotainment..
    ringan, menghibur..

    tapi aku jg suka the satrianto show., walo kadang bahasanya agak roaming ya boz..
    sedikit berbobot dengan pengamatan subjektif (menurut aku)

    itu semua hanya masalah selera bukan??

  • Putri says:

    Wah, wah, wah…
    Perdebatan apa ini?

    *Dari cerita seorang teman, saya dapet masukan buat googling: Raditya Dika.

    Alesannya, ndak usah ditanya.
    Karena yg musti dipertanyakan justru: Kenapa yang saya buka justru postingan berlabel ‘Menggugat Raditya Dika’, bukan radityadika.com-nya yak?
    Hahaha…

    Jadi penasaran baca tulisan Mas Joe yang laen, aaahh…..!!

    1 keuntungan:
    Sudah 21 tahun ini saya dibesarkan di Jawa.
    Jadi kalo masi sebatas ‘inggih-mboten’ kula ngertos laaah…. :)

  • Putri says:

    Whuaa…ralaaat!!

    Yg betul ‘Mengkudeta…..’ bukan ‘Menggugat…..’ yak?
    Daya ingat yg parah!
    Hehe…
    Maap, maap…

  • ken says:

    bener mas…..saya rasa..tulisan anda layak di bukukan…..persis tulisan UMAR KAYAM……

Leave a Reply

Kitab Wangsit
SUDAH TERBIT!
Kitab wangsit karangan Mas Joe, idola masa kini para remaja putri. Mumpung bakulnya masih buka, mari segera dikonsumsi!

Cocok untuk dibaca sambil ngemil kuaci ataupun sebagai teman semedi di kamar mandi.

Minatkah?

Kalau minat, bolehlah klik di SINI untuk segera membeli. Buruan! Minggu depan harga naik tiada karuan.

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor