Merantau

merantau the movie

Aku lagi meriang, sodara-sodara. Ndak jelas juga apa penyebabnya. Tapi yang jadi faktanya adalah pagi hari kemarin aku bangun tidur dengan badan pegal-pegal. Makin siang-makin siang aku makin parah sampai nyaris nggak bisa bangun dari tempat tidur. Malamnya aku menggigil. Sampai dengan hari ini kepalaku masih mumet. Sialnya, perihal aku meriang ini ketahuan sama simbokku di udik sana. Alhasil aku diceramahi lewat telepon.

Ibuku bilang, seperti biasa, supaya aku njaga kesehatan, nggak boleh capek-capek, dan lain sebagainya. Tapi bagaimana mungkin, kerjaanku lagi banyak. Hampir tiap malam aku selalu berada di jalanan ngurus ini-itu seputar bisnis kaosku yang – alhamdulillah – mulai rame. Dan berhubung aku belum ngaktifin internet banking-nya BCA, aku jadi harus bolak-balik ngecek ke ATM kalo ada konsumen yang konfirmasi kalo dia sudah transfer. Aku cuma sempat bersenang-senang di malam hari pas Selasa kemarin. Nonton “Merantau” bareng anak-anak kampus.

Tadinya pas aku ngeliat trailer-nya, kayaknya film ini seru buat ditonton. Adegan gebuk-gebukannya di atas rata-rata adegan gebuk-gebukan film-film Endonesa lainnya. Nyaris bisa dibandingkan sama gebuk-gebukannya Jet Li atau Mark Dacascos. Bedanya, kalo Jet Li adalah jagoan yang tidak tersentuh, Yuda – nama jagoan kita kali ini yang diperankan sama Iko Uwais – masih bisa kena pukul dan sempat knock down juga. Mungkin bisa dibilang malah mirip Jackie Chan meskipun zonder adegan komedi pas lagi berantem.

Hanya saja, gara-gara trailer film tentang silat ini cuma menyuguhkan adegan gebuk-gebukan, aku jadi nggak punya bayangan ceritanya sendiri bakal seperti apa. Barulah ketika sudah di dalam bioskop aku baru tahu kalo ceritanya menyuguhkan kisah tentang seorang anak muda yang lagi merantau di Jakarta dan kemudian berusaha menyelamatkan seorang cewek dari sindikat perdagangan perempuan. Tapi aku jadi agak sedikit kecewa ketika mendapati jalan ceritanya yang nggak seistimewa adegan berantemnya. Alurnya berjalan lambat, konflik yang ada kelihatan kurang natural, dan bahkan kalo dicermati dengan sungguh-sungguh niscaya kita bakal mendapati bermacam-macam kejanggalan dalam ceritanya. Akting pemainnya pun – yeah, walopun bisa dimaklumi gara-gara kebanyakan pemain baru – kayak yang kurang penjiwaan gitu. Selain Christine Hakim dan Alex Abbad, anak-anak Teater Angin-nya esemaku – ta’jamin – bisa berakting dengan jauh lebih bagus.

1 hal lagi yang agak menggangguku, pemeran utama ceweknya (siapa itu namanya? Aku lupa… Pokoknya ada Sisca atau Jessica-nya gitu) terlalu banyak mengumbar pisuhan. Segala jenis pisuhan ibukota semacam tai, anjing, bangsat, sialan, dan sodara-sodaranya berulangkali diumbar sepanjang film. Kalo saja yang model gitu itu ketahuan sama ibuku, pastilah bakal membuat beliau mengelus dada sambil berujar, “Anak perempuan, kok, omongannya kayak gitu? Bisa susah jodohnya nanti.”

Maka kalo ada yang kepengen nonton film ini di bioskop, aku sarankan supaya jangan terlalu banyak berharap bakal mendapatkan sebuah cerita yang bagus. Nikmati saja adegan berantemnya. Lumayan, kok, untuk membuat kita berkomentar, “Wooogh… Sakit tuh kalo digituin!”

Facebook comments:

11 Responses to “Merantau”

  • fie says:

    PERTAMAXXXXX….

    ah, ak ya pgn ngreview film ini,
    sing paling kentara janggal ki darah e, pie ngono, semakin lama warnane koq ora makin gelap jadi merah bata, tapi makin pudar dan terang, aneh…

    berantemnya juga ada yang aneh lho Joe, pas dikeroyok tu gerakan’e ada yang nampak begitu powerful, tapi juga ada yang nglemesi, ra sipp..

    overally dah mendekati konsep action Ong Bak nya si Toni Jaa,
    yaiyalah, karya si bapak bule G.H. Evans, rada mending, coba diserahkan sama sutradara endonesa, bisa jadi macam film silat indosiar yang pake dubbing itu…

  • septo says:

    sadisss.. darah di mana-mana! croottt.. croott.. :lol:

  • Kurotsuchi says:

    ‘Ong Bak’ nyang seri pertama itu levelnya jauuuuuh di atas nyang ini, masbrur… Sisca Jessica maxutmu? hoiya, dan kayaq filem ‘C.A.S’ bikinannya Hanung, itu juga sepanjang filem isinya cuman pisuhan “taik” melulu… e tapi nyang misuh2 Vino doang sih… tokoh ceweknya sih alim dan pendiam gitu XD

  • Idub says:

    Belum dan pengen nonton.. nunggu bajakan aja.. :D

  • masabhi says:

    iyo ki filme sadis. Banyak darah dimana2. Dan yang paling parah, tidak ada adegan bercintanya…..

  • Parus says:

    [masabhi]
    lha nek adegan bercinta sing berdarah2 piye Bhong..?? :P

  • Aday says:

    aku komen bagian koe ngecek neng ATM wae ah…
    ngopo kok koe ora aktifkan internet banking pas neng ATM jo??
    wong yo le ngecek neng ATM kok ora sisan wae mencet pendaftaran internet banking???
    lha wong gratis we kok…
    asal ora njaluk key BCA, ora mbayar kok..
    sudah cukup untuk keperluan ngecek mutasi saldo…

  • Yuda says:

    film laga ya gitu la ceritanya fokus ke adegan fight, kalo mau cerita yang berbelit2 gak jelas nonton sinetron aja lu biar pada mati kebosenan n kebingungan

    MERANTAU = the best Indonesian action movie

  • ery says:

    aduch keren abis ni film, apalagi iko. seneng dech nie jadi [pacarnya iko, bisa di bela ama iko, dan bisa jadi orang special di hati iko. tapi menurut aku harusnya jangan mati donk yudha nya, masak awalnya kuat akhirnya mati.,.,,.nggak seru dech.,.,.,khan harusnya endingnya itu bahagia donk. yach cma itu aja koq yang aku nggak suka dari film nie, selebihnya kererererren abbbbbiiiiiiissssssss. tapi aku yakin film berandal yang akan dimainkan iko nanati pasti lebih seru..,., tapi lw bisa endingnya yang nyenengin. dach cayo ja buat iko uwais.

  • putra says:

    keren bgt dah..
    kyk film ong bak..
    aq jg thai boxing..

  • rendy says:

    slama nton film indonesia., ini adlh film laga trdahsyat yg aku sksikan.. Harusny ente2 gk prlu mjlek2kan flm bngsa sndri yg wah spti MERANTAU, berikan masukan2 yg lbih bgus biar flm2 slnjutny bsa lbih dhsyt lg baik aksi maupun alur crtanya sndri… Bravo iko uwais…

Leave a Reply

Kitab Wangsit
SUDAH TERBIT!
Kitab wangsit karangan Mas Joe, idola masa kini para remaja putri. Mumpung bakulnya masih buka, mari segera dikonsumsi!

Cocok untuk dibaca sambil ngemil kuaci ataupun sebagai teman semedi di kamar mandi.

Minatkah?

Kalau minat, bolehlah klik di SINI untuk segera membeli. Buruan! Minggu depan harga naik tiada karuan.

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor