Mereka yang Memaksa

Maaf. Bukannya aku nekat menantang fatwa ulama yang bilang kalau golput itu haram. Sungguh mati aku ini bukan orang yang berani sok-sokan membangkang perintah ulama. Ulama itu – konon – adalah pewaris Nabi, soale. Aku cukup cerdas untuk tidak membiarkan diriku terpanggang di neraka gara-gara kualat sama ulama. Tapi mau bagaimana lagi… Aku sudah pulang jauh-jauh ke kampung halamanku dengan niat menggunakan hak pilihku (bahasa kerennya: menjadi bagian dari sejarah, ikut menentukan masa depan bangsa). Cuma saja kalau ternyata namaku sampai – bisa-bisanya – tidak tercatat sebagai pemilih padahal masih memegang katepe di situ, salahkan saja mereka yang pada geblek itu. Jangan aku yang dimasukkan ke neraka. Mereka saja. Aku ini terpaksa dan nggak tau apa-apa. Mereka, kok, yang memaksa…

Facebook comments:

17 Responses to “Mereka yang Memaksa”

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor