Nanamia Pizzeria

Salah satu konsekuensi yang mau ndak mau harus diterima oleh seseorang yang baru saja melewati fase-fase pendadaran skripsi, seperti aku, adalah harus mengeluarkan harta-bendanya untuk dizakatkan diikhlaskan kepada kaum dhu’afa manusia-manusia beringas yang mengaku-aku sudah turut serta mendoakan kelancaran prosesi pendadaranku buat mentraktir mereka makan-makan. Tentu saja untuk seorang anak muda kere tapi ngganteng seperti aku ini hal tersebut bakal sangat memberatkan jika harus dilakoni dalam 1 kesempatan dan secara besar-besaran.

Maka untuk menyiasati keterbatasan finansial seperti yang ta’sebutkan sebelumnya, acara traktir-traktiran itu kulakukan secara cicil-menyicil, dari 1 obyek ke obyek lainnya yang masih dalam 1 spesies homo sapiens yang sama. Dan beruntunglah mereka yang memiliki jenis kelamin wanita! Karena sehubungan dengan kecacatan mentalku yang lemah terhadap wanita, alhasil mereka selalu kudahulukan. Buat yang cowok-cowok, maaf-maaf saja, untuk bulan ini masih belum ada anggaran. Berdoa saja yang khusyuk siapa tahu bulan depan aku menang togel.

Hari Sabtu siang kemarin undian jatuh kepada Imuz, yang anak Fakultas Farmasi itu. Dengan kurang-ajarnya beliau bahkan minta supaya aku njemput dia di kampusnya untuk kemudian menuntut haknya. Maka setelah menjemput anak kecil malang itu, berangkatlah kami berdua buat nyari tempat makan siang yang enak. Alhamdulillah, si Imuz lagi jomblo. Jadilah aku ndak perlu menyakiti hati laki-laki lain demi melihat kekasih hatinya boncengan sama cowok lain yang lebih tampan darinya (bohong, ding. Sebenernya aku takut digebukin sama oknum pria yang misalnya saat itu lagi berstatus sebagai pacarnya Imuz).

Imuz kutanya, maunya makan apa? Dia njawab, “Terserah.” Akibatnya hampir saja terlintas sebuah niat bejat. Anaknya mau ta’kasih makan kerikil yang dikasih kecap aja. Lumayan… Manis, lho, kalo diemut-emut. Cuma saja, akhirnya ide brilian itu ndak jadi kulaksanakan (mungkin gara-gara mendadak aku kerasukan malaikat). Aku akhirnya memutuskan buat njajal ma’em pizza di Nanamia Pizzeria di Mozes Gatotkaca B 13-14, sebuah alternatif lain buat makan pizza di Jokja selain brand besar semacam Pizza Hut atau Papa Ron’s.

Tempatnya kecil. Lebih mirip kafe-kafe yang banyak bertaburan di Jokja, dengan musik pengiring dari speaker yang terus-terusan nyetel lagu-lagu dalam bahasa latin yang entah tidak bisa kutebak apakah itu Italiano, Espanyol, atau Portuguese. Ah, anggap saja Italia. Toh pizza itu makanan khas Italia, kan?

Di situ kami memesan 1 loyang besar pizza yang berjudul Quattro Stagioni plus hot lemon tea buat Imuz sama cola float buat aku, dan dilayani sama mbak-mbak berkaca-mata yang menurut Imuz manis. Awalnya aku juga menganggap demikian. Hanya saja, gara-gara keo’onan, kejutekan, dan ketidak-tanggapannya terhadap kebutuhan konsumen, aku malah jadi ilfil (sukurin! Dianya nggak jadi kufoto. Kapok!).

Misalnya aja, sehabis nganterin 1 loyang pizza itu dia nggak ngasihin piring ke kami. Sampai beberapa menit kami tunggu, si mbak itu, kok, ya nggak tanggap sama sekali. Akhirnya Imuz berinisiatif buat minta piring. Piring pun datang. Tapi kalo cuma sekedar piring apalah gunanya? Pizzanya ndak mungkin dimaem sambil pake tangan, lha wong itu jenis pizza yang tipis, yang nggak ergonomis buat dipegang sama tangan. Lagian, gimana juga caranya motong pizza dari loyangnya buat dipindahin ke piring tanpa mengotori tangan zonder alat bantu yang memadai? Aku sempat misuh dan bilang ke Imuz, “Suwe-suwe, mbak’e ta’perkosa wae,” sebelum akhirnya aku minta pisau sama garpu ke mbaknya. Setelah lengkap semuanya, barulah kami makan dengan tenang.

Sambil makan, sesekali kami mengritik penataan interior di kafe tersebut. Mulai dari pemilihan kursi yang nggak seragam, yang beberapa bikin nggak enak buat senderan, terus juga letak telepon yang berada di dekat meja konsumen (kenapa nggak ditaruh di maja pelayan atau di kasir aja, sih?), yang bisa saja mengganggu kenyamanan konsumen kalo pegawainya lagi nerima telepon, sampai akhirnya kami juga ngrasani mbak-mbak yang tadi itu sambil bisik-bisik.

Aku sempat bilang ke Imuz, “Kalo aku, mbok sama cewek yang waktu pertama kali ngeliat cantiknya kayak apa, tapi kalo dia blo’on, lama-lama aku pasti bakal ilfil. Beda kalo sama yang misalnya pertama kali ngeliat menurutku biasa-biasa aja. Kalo dia itu cerdas, aku bakal ngerasa kalo dia itu lama-lama jadi keliatan cantik.”

Balik lagi ke masalah pizza. Sebenernya dan sesungguhnya, rasa pizzanya, sih, lumayan enak. Manggangnya masih pake oven tradisional. Jadi ada rasa gosongnya dikit-dikit yang menurutku lebih ng-Italia ketimbang pizza-pizza di Pizza Hut atau Papa Ron’s yang inovasi rasa pizzanya mulai aneh-aneh (ini sebenernya cuma analisa sok tau aja. Lha, wong aku sendiri belum pernah ke Italia). Tapi, aku pernah dapat cerita dari si bos di kantorku yang lebih dulu sempat njajal pengen makan di situ, yang juga sempat dibuat kesal sama pelayanan di tempat itu.

Jadi kisahnya, berhubung ovennya pake oven tradisional dan sejauh pengamatanku cuma ada 1 biji aja, ditambah ramenya tempat itu kalo pas malam hari, kata si bos, pelayanannya jadi lambat banget. Si bos, konon, sempat nunggu sampe lebih dari 1 jam demi mendapatkan pizza pesanannya. Saking lamanya nunggu, si bos jadi nggak sabar dan mulai negur pelayannya kenapa pesenannya lama banget datangnya. Kata si pelayan, si bos disuruh sabar menanti. Si bos nanya lagi, tapi apa pizzanya sudah dimasak? Eee… Lhadalah, pelayannya bilang kalo pesenannya si bos sama sekali belum dieksekusi.

Kontan si bos kesal. Apalagi dia mengalami melihat tamu-tamu yang datang belakangan dari dia ada yang sudah makan dengan santainya. Akhirul kalam, si bos membatalkan pesanannya dan cabut cari makan di tempat lainnya. Kata si bos ke aku, “Mungkin sistem pelayanan di tempat itu berbasis komunitas, Mas. Sama kayak waktu aku sering nongkrong di Jazz Coffee dulu. Yang sudah kenal dan sering ke situ, bakal dilayani lebih cepet dibanding tamu yang baru sekali datang ke situ.”

Tapi berhubung kemarin itu waktunya pas siang hari, aku jadi berani buat nekat ngajak Imuz ke situ, selain karena aku memang pengen njajal nyobain rasa pizzanya sendiri. Dan, oven tradisonal yang cuma sebiji itu kayaknya memang benar bakal membuat pelayanannya jadi nggak optimal, apalagi kalo basic pelayanannya sendiri memang membeda-bedakan status tamunya. Kesimpulannya, kalo memang bosen sama pizza yang jamak dikonsumsi macam Pizza Hut, tempatku kencan tidak buta sama Imuz itu bolehlah dijadiin sebagai alternatif pengganti. Dengan catatan, siap-siap aja sama segala konsekuensinya ;)

P.S. Itu gambar menunya bisa diklik, lho, supaya lebih jelas. Yeah, siapa tau aja ada yang mau nyusun anggaran dulu sebelum ke sana :mrgreen:

Facebook comments:

47 Responses to “Nanamia Pizzeria”

  • -kiMi- says:

    Jadi laperrr……….

    Jadi pengen makan……………orang.

    Ada jualannya? *sadis mode ON*

  • chriz says:

    kuwi warung anyar po mas? aku nek nang mozes mung golek lotek nek ora yo gule pas awan2.. hehehe….

  • moonray says:

    Ya ampun, kok daftar menune ra modal,
    karo kertas buram plus tulisan tangan,
    keno banyu sitik yo suwek kui

  • cK says:

    kapan giliranku ditraktir? aku khan bantu doa, joe… :D

    *nunggu ditraktir*

  • salam kenal mas… joe….

    disini lagu hujan liat makanana kaya gitu namber laper mas…

    daftar menunya dari kertas apaan tuh?

    minta izn add di blog aku ya mas

  • ulan says:

    sebenar nya ini blog nya cowok kan, tapi skrinsut nya cewek, itu model skrinsut ya mas??,

  • -kiMi-:::
    ada. kamu kan tau tentang perdangangan manusia, kan, kim? nah, tapi masaknya sendiri aja, ya, hohoho…

    chriz:::
    heh? tempat gule? di mana? kasi tau! aku taunya cuma di samirono aja

    moonray:::
    jane bukan kertas buram kok, dab :P

    cK:::
    besok chik. kalo kamu ke jokja :D

    seiryohamaguchi:::
    ooo…kalo add ya tinggal add aja. ndak perlu resmi2an, kekekeke
    yak, silakan tebak dari kertas apaan

    ulan:::
    lho, lha iya. itu kan fotonya imuz, mbak ;)

  • Manis says:

    he… giliranku and crezz kapan???? yo’opo lek reuni 31 may sesuk, kmu sing mbayari kene? :)

  • sigitpriyo says:

    waduuhhh…mo dikasih makan kerikil…

  • yudi says:

    giliranku kapan?

  • Ibn says:

    Mudah-mudahan si Imuz nggak jadi ndableq gara-gara diajak makan sama kowe joe!! hehehe… :mrgreen:

  • farid says:

    aku udah nyobain juga joe. Yang ada bayem nya rada aneh rasa nya…hahaha

  • alva says:

    wetz, skrg di teknologi otak ya? wah salam deh bt si bos ya…

  • chiell says:

    Mas, aku urutan nomor piro..??

  • Saya!! Saya!!

    Mending kita bikin pizza sendiri, Joe..

  • Friend says:

    Lho komenku kemarin kok nda ada…
    Hayo kemana ??
    Padahal aku mung meh njaluk jatahku…ngko yow bar aku seko aceh…

  • Dilla says:

    Nyaem..Bumil ngidam lagi..tapi mosok harus ke jogja dulu? Besok kalo dah balek lah..

  • gian temennya Norak says:

    thanx yo ditraktir nge-attack karo nyuil kentangmu huakakakakakaakk…..!
    kapan2 meneh yo

  • Pras says:

    Damage yang dikenakan untuk maem pizza ne piro?
    Eh, gak sido ah…ketoke gak nyaman maem nang kono…

  • sang_indra says:

    Kok larang-larang jo

  • uchi says:

    Kalo dia itu cerdas, aku bakal ngerasa kalo dia itu lama-lama jadi keliatan cantik.” >> jangan ngomongin aku gitu donk… jadi maluu *ngedip2 ganjen*

    ngomongin pizza jadi pengen makan,,,

  • ramonda says:

    mas..

    ngomong2…

    harga pizza nya berapa ya?

  • Manis:::
    aku ndak pulang, hohoho…mending kamu sama si creez aja yang kesini :P

    sigitpriyo:::
    ya sapa tau aja anaknya mau. iseng2 berhadiah gitu, git

    yudi:::
    nanti. kalo liburan :P

    Ibn:::
    saya yang malah jadi ndableg sejak temenan sama dia, oom

    farid:::
    ya, ya, ya, saya paham… yang pake bayam jadi ada rasa bayamnya kan?

    alva:::
    udah lama kok, va. ya ya, nanti ta’sampein

    chiell:::
    kowe cukup selevel burjo wae yo…
    daripada bikin kabur konsumen yang lain. atau bikin marah pelayannya: “mas, tolong pemulung atau pengamen jangan dibawa masuk.”

    calonorangtenarsedunia:::
    repot, han. mending beli aja, hohoho

    Friend:::
    lha, emange kowe komen opo? ta’delok neng akismet yo ra ono kok

    Dilla:::
    di sono opo ndak ada pizza mbak?

    gian temennya Norak:::
    ya, saya kan memang baik hati

    Pras:::
    aku cuma kehabisan MP 50.000 kok. itu sudah ta’bulatin ke atas :D

    sang_indra:::
    ah, mahal dan murah itu kan relatip :mrgreen:

    uchi:::
    sini…sini…kita beradu kualitas intelegensia dulu, kakakaka :lol:

    ramonda:::
    lho, ndak baca sampe habis po? kan udah ta’kasi daftar menu plus harganya

  • Management Nanamia Pizzeria says:

    Sebelumnya makasih buat kritik dan sarannya…
    Untuk masalah kertas menu kami memang buat dengan kertas samson (namanya kertas samson) karena nanamia di buat dari interior dan berbagai isinya supaya orang merasa cozy dan warm..menu di buat untuk bisa di bawa pulang dan atas dasar kami memang tradisional.
    Pada awalnya nanamia pizzeria hanya menempati 1 ruangan saja jadi terjadi perbedaan kursi dan meja dengan pertimbangan kenyaman.
    Masalah oven, memeng kami hanya punya 1 tungku..sekali lagi, nanamia bukan fast food..semua dibuat setelah ada order.Kami hanya menyiapkan dough dan toping2nya saja.
    Dapur nanamia terbagi menjadi 2,yang timur untuk pasta,soup,salad dan makanan pembuka.Dan dapur barat khusus untuk pizza. Biasanya makanan dari dapur timur akan lebih dulu keluar.Dan hanya ada 1 pizza maker dalam 1 siftnya. Untuk boss mas yg punya page ini..maaf sekali, customer nanamia memang kebanyakan telpon dulu untuk memesan pizzanya. Dan tiket pizza memang kami sudah antrikan sesuai urutan pemesanan.
    Yang terakhir masalah piring dan server..customer nanamia tidak semuanya memakai piring dan pisau garpu, jadi memang mas sebaiknya minta kepada server untuk peralatan makannya. Masalah server jutek…sekali lagi mohon maaf, memang seharusnya kami tidak boleh begitu.Tapi satu pelajaran yg saya petik adalah mencoba bijaksana..tidak semua orang memang mempunyai wajah yang menyenangkan. Walaupun orang itu tidak bermaksud tidak menyenangkan. Kita tidak tahu pikiran dan masalah2 apa saja dalam tiap orang..mas coba sapa saja server nanamia.Saya jamin mereka menyenangkan,Ok???
    Sekali lg grazie..

  • ohoho, saya ndak protes masalah kertasnya, lho. yang nanyain komentatornya :D

    dan, tidak ada masalah dengan wajah. saya malah bilang “cantik”, kan? :mrgreen:

    makasih buat tanggapannya, eniwei.

    mohon maaf, saya cuma bisa bahasa spanyol. jadi, muchas gracias :D

  • Management Nanamia Pizzeria says:

    oh ya..kalo mau gabung du friendster nanamia..add aja di nanamia_pizzeria@yahoo.com.sg ..kita bisa sharing or mau komplain..kami terima dengan senang hati..
    satu hal di nanamia adalah sabar…kami tidak pernah menyembunyikan bagaimana kami memasak dan urutan pemesanan. Dari table langsung 1 tiket masuk bar, 1 lagi masuk dapur dan 1 lagi ke meja cashier so kalo satu ngaco, yang lain pasti kacau jg…di tunggu commentnya di fs nanamia.
    Banyak salam.
    Ciao..

  • bikin blog juga aja, oom. lumayan, lho. pernah denger online marketing, kan? hehehehe…

  • Management Nanamia Pizzeria says:

    Tapi yang tentang protes segambreng itu udah jelas toh???secara udah di jelasin mpe berbusa-busa..
    Ya mulai knapa mba yang o’on,jutek dan tidak tanggap akan kebutuhan konsumen itu(mungkin itu saya sendiri)berperilaku seperti itu.
    Dan masalah selera wanita cantik yg bikin ilfil itu juga adalah sepenuhnya selera mas.
    a. Customer nanamia tidak semuanya memakai pisau garpu untuk makan pizza, bahkan saus tomat n sambel. Jadi peralatan dan tambahan2 lain kami antarkan ketika customer meminta.
    b. Kami terbiasa bekerja cepat, maaf kalo setelah greeting awal kami lupa tersenyum.

    Knapa boss mas yg punya diary sampai membatalkan pemesanannya.
    Knapa tungku cuma ada 1 dan tradisional, knapa antrian pizza lama..
    Saya pikir mas pasti pintar karena bilang kami tradisional karena dimasak dengan tungku yg bener2 dengan tenaga kayu dan manusia. Jadi saya pikir mas nya juga bisa mengerti knapa jadi bisa begitu lama..
    Seperti halnya mas beli bakmi jowo yg dimasak pakai arang, yang enak dan banyak pembeli pasti mas juga akan mengantri lama, bener gak? sekali lagi, nanamia itu konsepnya warung..bukan restaurant.
    Dan kami tidak pernah membeda-bedakan tamu, pelayanan kami, siapa pesan duluan itu yang lebih dulu kami layani..saran saya dan bukan bermaksud sombong, kalau mau ke nanamia lebih baik telpon dulu..tanya jumlah antrian pizza dan ada seat engga,dan kalau mau ramai2 reservasi dulu jauh2 hari sebelumnya adalah pilihan paling bijaksana.
    Saya kira mas memang pelanggan baru di nanamia secara dari fotonya, Itu menu terbitan baru dengan ukuran pizza Medium dan Large,karena sebelumnya nanamia hanya menerbitkan menu pizza dalam 1 ukuran saja.
    Maaf, bukan gaptek atau apa..kami memang baru memarketingkan nanamia secara pelan2 dan satu persatu. Kalo segala cara kami kerahkan pasti akan lebih banyak customer baru yang datang dan akan lebih banyak orang yang protes. Jadi lebih baik pelan2 dan melayani customer yang sudah ada dulu.
    Oh ya satu lagi, saya yang bertanggung jawab di semua masalah operasional nanamia. Dan saya perempuan, bukan om om..
    Untuk mucho gracias..
    Prego…

  • iya, mbak. saya memang baru sekali itu ke nanamia :mrgreen:

    terus, saya bukannya bermaksud bilang gaptek, lho, kalo saya nyaranin daripada bikin akun di friendster mending promosinya lewat blogging aja. bukan apa2, mbak. saya ndak nyalahin kalo nanamia mau promo di friendster. tapi berdasarkan hasil pencarian di google untuk keyword “nanamia pizzeria”, yang nangkring di posisi atas itu akun fs-nya nanamia atau blog saya dengan artikel di atas ini? dari situ bisa keliatan, kan, mana yang lebih efektif? ;)

    sumpah, saya nggak lagi ngenyek nanamia sebagai gaptek kok :mrgreen: cuma saran aja, kok. yakin.

    *dan kok saya ngeliat perbedaan emosi antara komentar mbak yang awal2 dan yang terakhir ini, ya? apa itu cuma perasaan saya aja? ah, semoga memang demikian* :D

  • komen ke management nanamia

    “masa c mbak, buat senyum aja ngga bisa??
    kan ngga butuh biaya mahal??
    energinya juga ngga seboros kalo lari kan??”

    “salah satu yng bisa menarik customer kan SENYUM..”

    kalo bole ngasi usul…
    jika memang ada pemesanan melalui telepon, mbok ya diinformasikan ke customer.. jadi ngga ada lagi salah paham lagi oleh pihak customer..

    oia, kalo ada laba lebih,, gimana kalo bikin tungku baru??

    *btw, kok komennya malah disini ya Jek??*

  • ooo…ndak pa-pa kok jek :D

  • CIAO ITALIA! says:

    pizza boleh kok dimakan menggunakan tangan langsung.

    nggak harus pake piso dan garpu.

    nggak percaya? tanyakan saja pada orang italia tulen di sana. eheh

    Gama
    CIAO ITALIA!
    unmacchiato.blogspot.com

  • tergantung juga sih, dab. kalo pizzanya yang jenis eplek2, ya sulit juga kalo mau dimaem langsung pake tangan. ndak aerodinamis :P

    tapi kalo yang rotinya tebel kayak di pizza hut, saya juga memang malah lebih milih maem pake tangan :D

  • Moi says:

    wah, setau saya sih emang pizza italy dimakan tanpa piring juga bisa hehe..kayaknya malah makan pake tangan itu cara makan pizza yang bener malah..saya juga kalo makan di Nanamia pake tangan pakde :D ga pake sendok garpu. it is actually easy if you try, or if you get used to it :)
    lagian tiap kesitu juga mbak dan masnya ramah kok.
    stau saya emang pesenan pizza tergantung yang masuk duluan yang mana…bahkan kalo misalnya ngantri numer 1 trus mau nambah pesenan harus ngantri ulang buat pesenan barunya biar adil ma yang dibelakangnya yang dah ngantri.
    sekarang Nanamia ovennya 2 btw ^^

  • bukan masalah try atau don’t try-nya kok. saya pesen pizzanya jenis yang tipis, yang walopun bagian tengahnya udah dicekeli, bagian ujungnya tetap jatuh dan toppingnya jadi ndledek2 :P

    masalah antrian pesenan pizza udah dijelaskan sama yang punya nanamia sendiri di atas, lho. dan mereka memang mengakui belum tentu yang dateng duluan dapet pizzanya juga lebih dulu :)

    perkara yang lainnya, yang saya tulis memang cerita yang sudah lewat berbulan2 lalu. jadinya ya mungkin memang nggak relevan kalo dibandingkan dengan keadaan sekarang

  • cape deh says:

    Wah.. kalau mau makan pizza italia yah setelannya gitu! tipis dan yang walaupun ‘dicekeli tengahnya, ujungnya jatuh and bla..bla..bla.., kalau pizza jenis paparons atw hut itu pizza model amerika yang rotinya tebel dan bikin kenyang 2×24 jam… jadi tinggal pilih aja, mau pizza italia yang model dari italia atau pizza italia dengan model amerika?…

  • berarti saya lak yo bener tho ketika membutuhkan piring, garpu, dan pisau? berarti saya yo lak yo bener tho kalo bilang mbake ndak tanggap? :P

  • [...] dinner pas kemarin malam, akhirnya aku ditemenin sama Lutfi, sang polisi India, buat makan pizza di Nanamia Pizzeria. Apa boleh buat, daripada tenguk-tenguk sendirian nggak punya temen ngobrol pas lagi makan, aku [...]

  • Bencong Tajir says:

    alah mas..kok bingung…kalo pizza tipis tinggang digulung aja apa susahnya toh?
    ini itu masalah kretifitas cara kita makan aja..nek eyel2an kan malah ngisin-isini ketok le ra tau mangan pizza tipis tur ra kreatip! bentuk potongan pizzanya kan segitiga,tengahnya masih lemes bin ndledek kejune..sementara bag luarnya keras,nah gulung dr bag dalam ke bag luar rampung toh? makan deh..jangan2 mbake yg dinanamia malah do heran, ternyata isih ono yo wong pinter tur ra kreatip.. :D

  • Nanamia Freak says:

    Cuma mo bilang,, jangan berani nge-judge sebelum ada observasi yang objektif ..
    Kalo Nanamia gak enak, kenapa banyak customer-nya ??

    Dari pada lebih memperkaya kapitalis asing yang bikin pizza kayak rasa roti emak2,, mending makan pizza yang khas dari orang jawa asli ..

  • Bencong Tajir:::
    lho, kalo saya kreatip lak mbaknya jadi ndak ada kerjaan tho? dan dari mana saya tau kalo beliau juthek seandainya ndak ta’komplain bola-bali? :P

    nah gulung dr bag dalam ke bag luar rampung toh?

    lha, mau maem pizza atau maem dadar gulung, mas, eh, mbak? :mrgreen:

    Nanamia Freak:::
    mbok diliat dulu, oom, tanggale postingan ini tanggal berapa? kali aja sekarang jadi rame konsumennya gara-gara sudah introspeksi diri sejak baca tulisan saya, hahayyy…

    mending makan pizza yang khas dari orang jawa asli ..

    sayang sekali kalo begitu… saya padahal berharap mereka menyajikan rasa italia, dan bukannya rasa jawa :lol:

  • Bencong Tajir says:

    alaaaaaaaahhh..karepmu cong..!!!
    ra isin, koyo ngerti2o padahal ra dong babar blas!!!!

    :lol:

  • lho, kok sampeyan malah nuduh saya nggak ngerti? padahal manajemen nanamia sendiri sudah sempat membenarkan pernyataan saya di atas, lho. dibaca ndak? jangan buru-buru mengeluarkan pernyataan sepihak, donk. malu tuh kalo ternyata salah :D

  • numpang lewat says:

    just want to say thank’s to yg pnya diary…
    dr kmrm sy pgn k nanamia..tp blm sempet, dan dompet lg mepet..pas search d google, ktmu artikel ini dan kebetulan ada fto menu makanan d NP..pas bgt dah…

    pas baca comment blognya..trnyata ramai ya yg comment…berarti si blogger sukses atas tulisannya…

    lanjutin trus ya nulis nya..heheh..
    smangaat…

  • ah, senang jika bisa membantu. u’re welcome 8)

  • [...] beberapa referensi tentang tempat ini, ada yang positif dan ada juga yang cenderung agak negatif. Biar imbang gitu loh, [...]

  • moris says:

    kalau mau order minimal order berapa? dan ongkos kirim nya kisaran berapa? terus kontak buat pesennya berapa?

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor