Nasib Anak Kos

July 21, 2008 – 11:51 pm

Buatku, bacaan semodel teenlit atau chicklit itu terlalu ringan. Nggak pernah berhasil memaksa otakku untuk berpikir.

Maka kalo ada buku yang isinya ringan yang rasanya pantas buat kurekomendasikan buat orang lain, selama di Jokja aku baru nemu kemarin itu (lagi-lagi) pas kebetulan ngeceng di Togamas. Judulnya “Anak Kos Dodol”, karangannya Mbak Dewi “Dedew” Rieka (nggak seru ini. Blognya di Multiply, alias nggak bakalan bisa ikutan ngasih komentar kalo kita bukan member Multiply juga), terbitannya Gradien Mediatama.

Ceritanya aku memang lagi kapok ngasih rekomendasi buku ke cewek-cewek penyuka teenlit kalo mereka pada nanya, apa aku punya rekomendasi bacaan yang bagus? Kapok kenapa? Kapok gara-gara kemudian harinya mereka ngeluh ke aku, bahwa buku yang ta’rekomendasiin ternyata terlalu berat buat mereka. Ya mau bagemana lagi, John? Aku memang sukanya sama buku yang nggak umum (nggak umum buat pembaca yang maniak teenlit, maksudku). Jadilah ketika mereka-mereka penyuka teenlit dan chicklit itu kusodori karangannya Bagus Takwin, mereka akhirnya malah ngeluh, “Aku nggak ngerti bahasanya, Joe.”

Wah, ya gimana lagi, dong, Mbak? Kalo sekedar Bagus Takwin aja terlalu berat, gimana dengan buku-buku kesukaanku yang lainnya? Padahal menurutku Bagus Takwin itu romantis, lho. Ya romantis khas cowok, sih. Makanya sempat kepikiran juga kalo cewek kayaknya amat-sangat perlu untuk kusuruh supaya baca-baca bukunya. Cuma bahasanya memang rada-rada mbulet, nggak straight to the point, dan penuh kata-kata kiasan. Jadinya memang agak ribet buat tipikal pembaca yang mau gampangnya aja alias alergi mikir, dan makanya juga nggak cocok buat yang seleranya baca-baca teenlit.

Tapi kemarin itu akhirnya aku nemu buku yang ringan yang enak buat dibaca, dan lebih penting adalah bahwa buku itu berhasil lolos sensor ala standarku. Tumben-tumbennya ada buku semacam itu yang menurutku nggak norak.

Lho, memangnya yang lain norak po, Joe?

Iya, norak. Bukan sebuah sentimen pribadi karena nggak pernah berhasil nerbitin buku makanya aku bilang kalo teenlit-teenlit itu kebanyakan yang noraknya daripada yang nggak norak 😈 Rasanya waktu aku muda, kehidupan (cinta) itu nggak sampe sebegitunya, deh. Terlalu dibikin-bikin, ah, kisahnya. Macam buku Lupus 1 dekade belakangan ini yang ceritanya juga maksa banget. Setiap baca buku-buku itu, aku nggak pernah sampe mbatin, iya ya, dulu aku (atau teman-temanku) juga ada yang gitu. Yang ada aku malah ngerasa kalo kehidupan esemaku lebih deket ke kisah-kisahnya Lupus jaman 1 dekade pertama.

Kalo bukunya Mbak Dedew yang kemarin kubeli, aku ngerasa ceritanya nggak terlalu dibuat-buat. Buku yang nyeritain kejadian-kejadian sehari-hari Mbak Dedew selama ngekos di Jokja itu jauh dari kesan slapstick dan kebetulan-kebetulan yang dipaksakan (nggak kayak Lupus 1 dekade terakhir ini). Jadi kisah yang ada di dalamnya kerasa ngalirnya. Di beberapa bagian, aku yang sejak jadi mahasiswa biasanya maksimal cuma bisa senyum aja kalo lagi baca buku, berhasil dipaksa ngekek-ngekek tertahan, terutama pas cerita “Backstreet Gitu Dyehh!”, di mana pacarnya Mbak Dedew yang anak rohis itu takut banget ketauan sama teman-teman rohisnya kalo dia punya pacar, nyahahaha!

(Uhmmm… Siyal! Aku jadi tertantang buat macarin anak rohis, mumpung statusku masih mahasiswa. Dari dulu pacar-pacarku nggak ada yang anak rohis, soale :mrgreen: )

Aku sebenernya nothing to lose aja waktu beli buku itu. Cuma tertarik sama gambar sampulnya yang lucu. Kalopun nanti isinya ternyata norak dan terlalu dibuat-buat kayak buku-buku buat remaja yang lain, ya wassalam. Kukasihin ke adikku aja. Beres perkara. Tapi, oh, tapi, ternyata aku tidak rugi membeli buku itu.

Buku itu menceritakan tentang kehidupan anak kos di kos-kosan cewek. Tentang segala suka-dukanya dalam 33 cerita. Memang nggak semua bisa bikin aku terkesan. Beberapa cerita menurutku memang datar-datar saja. Tapi bukankah hidup itu juga seperti itu? Nggak harus penuh problematika roman picisan yang kesannya nggak wajar kayak yang di teenlit-teenlit itu, kan? Dan justru karena itulah, overall, ”Anak Kos Dodol”, menurutku, adalah buku yang bagus. Layak baca; ringan tapi tetap berisi. Ada banyak pelajaran hidup yang bisa diambil dari cerita-cerita kesehariannya Mbak Dedew itu.

Maka tiba-tiba aku merasa seperti membaca kisah-kisah Lupus dalam 10 tahun pertamanya. Aku kangen banget sama cerita-cerita model kayak gitu, soalnya.


Facebook comments:

  1. 38 Responses to “Nasib Anak Kos”

  2. Mas Joe, mau titip salam ke Mas Aten a.k.a Mas Bagus Takwin? Dia PA aku lho… πŸ˜€

    By KiMi on Jul 22, 2008

  3. wahahaha, siyal, aku lupa kalo kamu anak psiko UI πŸ˜† ya sudah, aku nitip salam aja. tanyain, kapan mau bikin buku lagi?

    By Yang Punya Diary on Jul 22, 2008

  4. OOT, memang statusmu masih mahasiswa Joe? bukannya kamu sudah ditamatkan secara paksa?
    *minggat*

    By itikkecil on Jul 22, 2008

  5. koleksi lain nya di munculin donk, pengen referensi buku nih.., tapi jangan yang teenlit ya chiclit juga jangan..

    By ulan on Jul 22, 2008

  6. kayaknya ada kelupaan Joe, harga?

    *sok suka baca buku, kabur ah

    By wira on Jul 22, 2008

  7. wawawa isinya bagus to ? padahal kemarin dah mau beli, tapi lebih tertarik sama buku lain…. yang lebih murah.. hahahaha…

    By kudzi on Jul 22, 2008

  8. Wah, saya kena bgt sama cerita dmana temen kos nya mbak dedew dapet beasiswa BOP trus buat beli celana jeans trus jeansnya ilang di jemuran. Ada jg temen kampus dapet beasiswa BOP(padahal anak mampu) dibeliin jam keren, abis dipakai wudu jamnya rusak.

    Dan kejadian tersebut terjadi pada diriku, dapet beasiswa BOP trus buat beli HP, n gak lama kemudian HP ku rusak… Jindal tenan kok podo ceritone.

    By saia on Jul 22, 2008

  9. kalo ada buku sex anak kos lg baru aku trtarik. πŸ˜€

    By anton on Jul 22, 2008

  10. itikkecil:::
    selama belum resmi ikutan upacara wisuda, saya selamanya tetaplah mahasiswa. hidup mahasiswa!

    ulan:::
    oke…oke…sabar…sabar. tenang saja, di rak saya ga ada teenlit kok πŸ˜›

    wira:::
    wah, itu kecelakaan, wir. gara2 plastik buku dan struk belanjaannya keburu kubuang, aku jadi lupa sama harga sebenarnya πŸ˜€

    kudzi:::
    nggaya…wong duit tinggal ngeprint sama motong2 sendiri, kok :mrgreen:

    saia:::
    hahaha, makanya saya suka sirik sama orang kaya yang ngincer beasiswa. habis itu kalo mereka dapat karma biasanya pada ta’sukur-sukurin, kekekeke

    anton:::
    kalo cuma buku gituan di sini banyak, mas. itu, karangannya i’ip wijayanto πŸ˜†
    tapi memang sekuel terbarunya sampe skrg belum ada

    By Yang Punya Diary on Jul 22, 2008

  11. Hmm… saia lebih tertarik dengan buku2 seperti komik dan cerita bergambar.. wis stress kaliyan mboten gadhah waktu maning kagem maca.. jindal.. ibukota memang kejam,,,, tapi tidak sekejam mantan pacar kita, hahahahaha

    By yang punya bramantyo.com on Jul 22, 2008

  12. @Bramantyo
    Bram.. sajake kok kwe sedih banget thoo? mbok wis putus yo putus.. mending cari pacar lagi tho?

    By Ifa on Jul 23, 2008

  13. Jarang beli buku/novel, soalnya takut gak cocok sama selera saya…
    Mending beli komik aja lah… Gambar bagus, ceritanya seru pula…

    By Pras on Jul 23, 2008

  14. Haii…Joe, maaacihhh bangedz ya dikau sudi merepiew bukuku ini..hehe, sumpah terharu banged dah bacanya pingin nangits ge er! *hihi..lagi PMS jadi sentimentil abis, semoga dirimu mendapat banyak berkah dari Allah yak huehehe..*ngrayuuu..btw, warna blogmu keren pisan, pinky booo…gemesss…

    By Dedew on Jul 23, 2008

  15. yang punya bramantyo.com:::
    mantan pacar kita? mantan pacar elo aja kaleee… πŸ˜†

    mantan pacar saya ndak ada yg kejam kok. yang ada, paling2, mereka tiba2 lagi tertutup mata hatinya :mrgreen:

    memang, betapa bodohnya wanita2 yang mencampakkan pria muda, tampan, kaya, dan cerdas semacam aku ini, ndut. kalo ente, muda-kaya-cerdasnya mungkin iya. tapi sayangnya tampannya tidak. di situlah perbedaan di antara kita berdua berbicara πŸ˜†

    Pras:::
    kalo komik 30 menit baca biasanya langsung beres, pras. jadi rasanya ndak worth it aja sama waktunya kalo beli sendiri. makanya aku cuma beli komik yang bener2 bisa memukau hatiku πŸ˜€

    Dedew:::
    hologh…biasa aja mbak. bukannya sesama penulis ngawur dilarang saling mendahului harus saling mensupport? 😈

    By Yang Punya Diary on Jul 23, 2008

  16. Ah,Lupus dekade pertama itu memang collector’s item…

    Eh, Joe, memangnya ini tahun kebrapa kamu berstatus mahasiswa? πŸ˜›

    By jensen99 on Jul 23, 2008

  17. tahun ke 6. siyal, masih jauh kalo kepengen mecahin rekor. ibuku sih nyuruh buru2 daftar wisuda πŸ™

    By Yang Punya Diary on Jul 23, 2008

  18. salam damai untuk segala etnis dan agama!

    1st. kalo mo berdebat di blog sndiri, siapa yg mo baca?? saya? setan? tingki wingki? jangan sok ngertos blog orang deh..

    2nd. dg bangga & sgnap rasa malu, saya mengakui kalo etnis itu bukan agama. maafkan saya yg khilaf dan asal ngetik ini. smoga Allah tidak mengutuk saya jadi etnis kodok *tolong di-Aminkan y!* wah, keren banget saya y.. udah bego, berjiwa besar lagi..

    3rd. saya g tertarik msk UI, UGM, atau IPDN. saya cuma mo masuk ITS, biar g jadi anak gaptek. Coba aja saya masuk UI ato UGM. Kluar” jadi politisi. hobinya slalu korupsi. akhirnya ditangkap polisi. hehehe..

    SALAM DEBAT!

    By agil on Jul 23, 2008

  19. ini ngomongin apa ya? kok isi komennya ga relevan sama isi postingan saya? :mrgreen:

    salah tempat komen ya, oom?

    By Yang Punya Diary on Jul 23, 2008

  20. guru sosiologi saya itu ortodoks dan gaptek. saya sendiri ga punya minat sama sosiologi. jadi smua info dari dia langsung saya masukkan kuping kanan.. kluar lewat pantat.

    klo mau yg relevan dan signifikan.. bayar dulu! hehehe…

    By agil on Jul 23, 2008

  21. ha ha ha ha si agil salah makan, gara2 di komenin si kimi ha ha ha ha susah emang klo jadi blogger ABG

    By kang gery on Jul 23, 2008

  22. Waduh, Mas Joe… Kita senasib… πŸ™

    By KiMi on Jul 23, 2008

  23. lho sampeyan ki wis wisuda durung je, mas? nunggu aku disik mulih nang jogja wae ben wisuda bareng πŸ˜€ kehormatan lho wisudaan bareng mas joesatch yang (sangat) legendaris! tak gawakke kaos ADO Den Haag wis. hihihi.

    By chriz on Jul 24, 2008

  24. Memang jon, saia terpaksa mengakui kalau anda lebih tampan dari saia dikalangan unta… gyahahahaha….
    Tapi di kalangan wanita?? nanti dulu,,,

    By yang punya bramantyo.com on Jul 25, 2008

  25. joe, besok kalo saya mampir pinjem ya, males beli nih :mrgreen:

    By yudi on Jul 28, 2008

  26. Mas. pinjem bukunya….

    :p

    By chiell on Aug 2, 2008

  27. untung aja blom ngekos πŸ˜€

    By hilman on Aug 4, 2008

  28. masih smp oy πŸ˜€

    By hilman on Aug 4, 2008

  29. ojh ya klo tuker link boleh kaga?

    By hilman on Aug 4, 2008

  30. agil, kang gery, KiMi:::
    syuh..syuh..ke postingan setelah ini aja biar relevan :mrgreen:

    chriz:::
    moh…gadis manis di mipa semakin sedikit soale. lama2 aku ndak tahan juga. bisa2 terjebak jadi homo kalo kelamaan di mipa, kakakakaka

    yang punya bramantyo.com:::
    fakta berbicara, ndut…fakta berbicara, kakakaka!

    yudi:::
    ckckckck…buku itu gudang ilmu, lho

    chiell:::
    kie maning. sayange koen dudu wadon, chiell πŸ˜›

    hilman:::
    lho, nggak untungnya ngekos memangnya apaan? padahal yg ditulis di buku di atas itu justru untungnya ngekos kok.
    tuker link? bawa sini link-nya sampeyan yg valid πŸ˜€

    By Yang Punya Diary on Aug 4, 2008

  31. hmm, kayaknya gud refferal nih,,
    ntar deh wi cari
    eniwei, pacaran ama anak rohis tu enak, silahkan dicoba, halah emang makanan kekekeke

    By dwi on Aug 5, 2008

  32. – Yang ada aku malah ngerasa kalo kehidupan esemaku lebih deket ke kisah-kisahnya Lupus jaman 1 dekade pertama. –

    Setuju Joe! Aku baca Lupus yang 1 dekade terakhir ini malah jadi ga suka. Kalo yang pertama-tama itu, bener-bener anak SMU sekali, haha. Naik turun bis, mepet-mepet di bis kaya ikan sarden *sekarang juga masih, hahaha*

    Wah, kalo Joe bilang tu buku – ‘Cerita Anak Kos Dodol’ – bagus, jadi mau beli juga sih. Sama Joe, aku liat di TGA, aku tertarik sama sampulnya (lucu banget sih, hehe) tapi ya takut aja kecewa sama teenlit. Makasih atas reviewnya ya πŸ™‚

    By Nindya on Aug 21, 2008

  33. hmm,
    dari cover bukunya kelihatan lumayan,
    tapi ceritanya rada maksa yach,
    wach, ntar rada garing pula bacanya,
    yups,
    salam kenal buat yang punya diary yach,
    blog yang “berisi”…
    πŸ™‚

    By rahmadi on Aug 25, 2008

  34. dwi:::
    segera, wi…segera, hahaha!

    Nindya:::
    ooo…tentu saja, percayalah sama review abang πŸ˜†

    rahmadi:::
    lho, saya perasaan ndak pernah bilang ceritanya maksa, kok. yang garing itu malah yang teenlit2 ndak jelas itu :mrgreen:

    By Yang Punya Diary on Aug 25, 2008

  35. aku sudah pernah baca novel ini pokoknya seru !!!!!

    By Cindy on Feb 16, 2009

  36. wah.. tulisanmu yang ini mengingatkan aku pada satu hal jo..
    BUKU ku iki neng ndi yo??
    setelah tak inget2 sudah 3tahunan buku ini dipenjem, oleh entah siapa [lupa] dan sekarang ada dimana.. huaaaa..
    buku ini emang bagus sih, aku dapet dikado oleh temenku yang tau banget apa mau ku : buku!! bosen dikado pigura poto tiap ultah hehehe.. πŸ˜€

    By esteh on Jul 6, 2010

  37. Loh Jo, waktu itu kan dirimu juga punya anak rohis? Itu loh mas mas yang berkumis itu.

    By Mutje on Jan 12, 2017

  1. 2 Trackback(s)

  2. Jul 23, 2008: Anak Kecil yang Kepengen Menang | The Satrianto Show: Beraksi Kembali!
  3. Mar 31, 2009: Anak Kos Dodol Lagi: Kutukan Sekuel | The Satrianto Show: Beraksi Kembali!

Post a Comment