Oh, Ilmu Budaya, Oh, Gadjah Mada

Coba gambarnya diklik aja. Sudah? Sudah diklik? Sudah dibaca? Jadi bagaimana? Kalo itu benar, aku lagi ndak tau harus komentar apa. Mungkin ini teguran dari Tuhan, supaya aku lebih bersyukur kalo kuliahku ternyata bukan di Ilmu Budaya, tapi di Ilmu Komputer.

P.S. Ada yang tau gimana rasanya bersetubuh sama pohon pisang? 😈


Facebook comments:

65 Comments

  • Yang Punya Diary |

    faizal:::
    oho, fakta yang ‘menyenangkan’, zal :mrgreen:
    jadi, ada temen dari fib yang mau menanggapi?

    wennyaulia:::
    mahasiswa ilkomp juga ada yg ganteng lho: saya!

    chiw:::
    sebentar…orang sabar disayang Tuhan…

  • titov |

    lha kmaren tak kompermasi karo cah bonbin, jarene kok slebaran kuwi black campaign-ne salahsatu calon di pilkafuck (pilihan kepala fuckultas)

  • hanna |

    untung kuliah ku di ilkom juga,,,hehehe,,,
    halah halah,,,
    untung kenal kamu mas,,,
    untung apa lagi yah??

  • anggangelina |

    buset! bsetubuh sm pohon pisang? hebat nih yg bikin selebaran. imajinasinya tinggi.hehehe..

    emg beneran apah gtu? ckckck… ini kok ky’a malah ada kesan dendam”annya yak? haha… asal jgn bneran bsetubuh sm pohon pisang. kan jelek banget kedengarannya… 🙂

  • mufti |

    Masa owloh… Untung UM kemarin mau milih sastra indonesia ndak boleh sama simbok, cuma boleh ilkomp & stats. Nek ketrimo nang ilmu budaya tenan rak ternoda sebelum waktunya aku nanti. 😀 sing bersetubuh karo pohon pisang laki atau perempuan atau semua?

  • bedjho |

    hmm…
    jadi ingat jaman penjajahan dulu ..
    terjajah, tersiksa, teraniaya dibawah senioritas …
    tapi kenapa setelah melalui hal itu malah timbul keakraban?
    apa yang salah dari kami2 yang pernah mengalami hal2 seperti itu …
    sial …

  • setan sejarah |

    Apa kalian ga pernah liat pressing?sampe bersetubuh dengan pohon pisang?bagi kalian yang mungkin mentalnya kecil menganggap ini sudah berlebihn tapi bagi gw ini biasa aja cuma segelintir orang-orang aja yang sirik melihat FIB dan selalu berpikiran picik!!!

  • Yang Punya Diary |

    titov:::
    terus skrg gimana, mas? yg bener yang mana? 😀

    hanna:::
    kamu memang beruntung punya kk kelas yang selalu siap membimbing adik2nya spt saya ini :mrgreen:

    anggangelina:::
    itulah…wong sama manusia aja jelas lebih enak kok 😆

    akuanaksehat:::
    lho, bukan saya lho. saya cuma menanggapi komentator aja. berlagak jadi tuan rumah yg baik 😛

    bedjho:::
    yakin! kalo ga sama pohon pisang, tapi sama lawan jenis pasti bakal lebih intim lagi, mas dab, kakakaka!

    setan sejarah:::
    tetap saja. buat saya bersetubuh sama wanita tetap bakal lebih nikmat dibanding sama pohon pisang 😈

  • A.K.A. 4410404 |

    Bajigur ki! sopo sing masang kuwi, ngelek-eleki alumnine wae! Nek cah FIB ato warga FIB sing dendam karo FIB mbok rasah msang2 sing koyo ngono kumwi, kan kabeh iso dirembug! Nek cah Njobo digoleki wae, takoni opo maksude. Nek ngeyel yo njuk digebuk!

  • tito |

    opo ya mas? nek yo,jal aq njaluk no. portalmu nggo nggenahna

  • nyovi |

    haaaaaaaaaaaaaaaaaa?????????????
    yang bener?????????????
    kasian atuh c anak2 FIB…jangan diperbesar kek masalahnya.lagian itu ga pasti bener ko’….. 😀

  • larantuka |

    selebaran tahun kemarin itu terlalu lebay. ngombe, mendem? ya enggak bisa dipungkiri kalau sebagian mahasiswa fib melakukannya.
    saya adalah mahasiswa salah satu jurusan yang hmj-nya mengadakan makrab dengan sangat “keras”. kira-kira ada 2-3 jurusan yang memiliki makrab seperti ini, tanpa menunjuk jurusan apa saja. tapi “keras” yang bagaimana? tentu enggak se-lebay yang ada di selebaran gelap tersebut.
    unik, makrabnya memang sangat keras dan membuat maba serasa “bukan manusia” lagi. tapi unik, ketika makrab itu selesai, tidak ada lagi istilah “senioritas” dan lain sebagainya. semuanya membaur entah itu maba yang mahasiswa baru maupun mahasiswa bangkotan. saya merasakannya.
    “budaya” itu enggak cuma milik satu kaum, bung. tiap “kelompok budaya” punya “budaya” masing-masing. lalu itu enggak persoalan baik-buruk, benar-salah, putih-hitam, alim-bejat, dll… 🙂
    salam!

So, what do you think?