Reviewmu.com: Menunggu Status

Demi memuaskan sidang pembaca yang selalu haus akan informasi, berikut ta’beritaukan kalo beberapa waktu terakhir ini aku lagi rajin-rajinnya njajal program paid review. Supaya apa sodara-sodara? Yak, betul! Supaya dapet duit. Nantinya duitnya itu bakal ta’sumbangin ke fakir miskin dan kaum dhuafa ta’pake buat beli sepeda BMX, biar aku keliatan keren kayak Dave Mirra. Nanti kalo aku keliatan keren, kan, wanita-wanita pasti bakal mendekat, dan marilah kita berdoa supaya Dian Sastrowardoyo atau Sandra Dewi termasuk di antara salah dua wanita terbesut, aeh, tersebut.

Singkat cerita, salah satu program paid review yang niatnya mau ta’jajal adalah Reviewmu.com. Ada beberapa alasan kenapa aku milih benda tersebut. Pertama, karena ini adalah paid review Endonesa yang kutemukan di halaman awal lewat pencarian via Gugel. Kedua, dengan berbahasa Endonesa tentunya aku ndak bakal kerepotan harus nulis serepot kalo aku ikutan program paid review yang pake bahasa linggis (baca: Inggris). Bahasa linggisku tiada bagus, soale. Ketiga, konon, benda yang ta’sebut barusan adalah punyanya Cosa Aranda. Reputasinya bolehlah terpercaya karena – setidaknya – doi pernah ngisi workshop tentang blogging di bekas kampusku.

Maka kelanjutannya dengan semangat 45 aku ndaftar di situ. Semua petunjuk dan instrukzionenya ta’ikutin baik-baik. Kelewat baik dan benar, malahan. Takut kalo ada yang salah, soale. Aku disuruh ndaftarin blogku, ngisi formulirnya dan segala tetek-bengek lainnya, plus disuruh nunggu selama 72 jam untuk mendapatkan konfirmasi kalo blogku itu bakal diterima sama manusia-manusia di sana untuk diikutkan program paid review mereka atau tidak. Aku inget bener hari itu adalah tanggal 1 Februari 2009. Sumpah. Yakinlah. Wong di bawah ini ada skrinsyutnya, kok.

Yak, 3 hari kemudian aku kembali login di Reviewmu.com. Harap-harap cemas menanti apakah blogku layak bagi mereka atau tidak. Jreng! Halamannya kebuka…dan aku mendapati blogku masih dalam status “Menunggu Persetujuan”. Okelah, belum lewat 3 hari ini. Rasanya aku masih pantas untuk bersabar…bar…bar…bar…

Tapi, sodara-sodara, besok-besoknya…elhadalah… Aku mendapati status untuk blogku masih sama aja kayak yang barusan ta’tulis di atas. Wekz! Nyari perkara sama jagoan, ya? Maka akupun bertindak sigap, customer support-nya kukirimin imel, seperti perintah mereka sendiri yang menyarankan kalo ada apa-apa jangan sungkan untuk mengontak mereka. Tunggu punya tunggu, berhari-hari imelku tiada berbalas (mirip kejadian kalo aku ngirimin SMS ke Desti-pujaan-hatiku. Ndak pernah dibales. Sungguh mati!). Oke lagilah… Nggak pa-pa. Masih ada saran pamungkas dari mereka sendiri supaya menghubungi www.cosaaranda.net untuk kepentingan dan informasi yang lebih lanjut. Dan berhubung aku bingung harus ngirim pertanyaan via mana di website terakhir itu, akhirnya aku nunut komentar aja di artikel terbarunya yang isinya adalah pertanyaanku. Agak out of topic, sih, sebenernya, kalo mau mengkaitkan antara isi komentarku dan tema artikelnya. Tapi ya mau bagemana lagi, Bleh? Wong akunya sendiri juga bingung…

Olala… Ternyata setelah aku ngeklik tombol submit, komentarku kena moderasi. Lewat seminggu kemudian aku baru balik lagi ke situs bersangkutan. Gara-garanya, kok, ya nggak ada imel jawaban dari mereka yang masuk ke inboxku? Jadilah aku pengen ngeliat komentarku itu sudah nongol atau belum di situ. Dan… Blaik! Ternyata komentarku nggak ditampilkan (kemungkinan besar malah sengaja dihapus). Komentar-komentar dengan tanggal setelah tanggal komentarku sudah muncul berderet-deret, tapi – gembel bercula! – komentarku nggak ada!

Sampai hari ini, oh, sodara-sodara, blogku yang kudaftarin di Reviewmu.com masih tetap seperti status awalnya. Aku curiga, jangan-jangan bisnisnya Cosa Aranda yang 1 ini sudah bubar. Bangkrut. Pailit. Gulung tikar. Jadilah kalo ada member baru yang ndaftar setelah tikar mereka digulung, ya otomatis nggak bakal dipedulikan sama mereka walopun orangnya yang ndaftar bakal nangis sampai kejer-kejer gara-gara kebingungan sama status blog mereka sendiri itu. Cuma kalopun memang sudah nggak niat ngurusin bisnisnya itu, kayaknya Oom Cosa lebih baik nutup website’e Reviewmu.com, deh. Daripada mbingungin dan ngecewain banyak orang yang ujung-ujungnya menurunkan reputasinya Oom Cosa sendiri. Toh sepertinya yang kebingungan perihal status blog bukan cuma aku sendiri, kok, Oom.

Facebook comments:

19 Responses to “Reviewmu.com: Menunggu Status”

  • wong iseng says:

    mau cr duit aja susah le…
    mesake tenan kowe..

  • sebenernya kalo ga kepengen sepeda bmx ya ga bakal kepikiran sih, oom, hahayyy…

  • wong iseng says:

    kamu jg mo ikut2an maen sepedaan? seperti dosen ilkomp yang asalnya sama dengan dirimu..

  • nyahahahaha… saya mainnya freestyle. beda tujuan. ini keren2an buat ngapusi cewek2 :D

  • yudi says:

    enakan review broker luar, nilainya gede2, bisa dapet $50 sekali repiu. kalo yang lokal dikit, sekitar $2 lah.

    tapi ya suka2 yang ndaptar toh :-D

  • livia says:

    “Nantinya duitnya itu bakal ta’sumbangin ke fakir miskin dan kaum dhuafa”
    alhamdulillah masih ada yg pduli mreka…..:-)

  • yudi:::
    anu, kul, saya kasian sama pembaca blog saya yang ndak bisa basa inggris, nantinya :P

    livia:::
    lho, kata siapa? itu kalimatnya ta’coret kok :mrgreen:

  • ealah jon… kere kok ra mari mari :P

  • han2cute says:

    sama mas joe !!! aku juga gitu mas !!! sedih….. huhuhuw…..
    yg paid review indonesia ini bener2 kayake dah mati.. aku mpe sekarang aja g dikasi kabar mas…
    udah berbulan bulan !!!

  • Ohh yang gugle adsense itu gak cukup to jon ?

  • FaLLa says:

    reviewmu udah penah nyoba tapi karna jarang di buka jadi lupa pass ma usernya
    hehehe
    salam kenal pak

  • rudi says:

    yo sing sabar, soalnya rejeki kan sudah ada yang ngatur kan he he he ….

  • riz* says:

    “Nanti kalo aku keliatan keren, kan, wanita-wanita pasti bakal mendekat, dan marilah kita berdoa supaya Dian Sastrowardoyo atau Sandra Dewi termasuk di antara salah dua wanita terbesut, aeh, tersebut.”

    ngg… Zaskia Adya Mecca-nya ndak kelupaan disebut ta Mas Joe? tumben… hehehe…

  • yang punya bramantyo.com:::
    lho, ini bukan kere. tapi cuma usaha menambah kekayaan, ndut

    han2cute:::
    mbuh kie. kayaknya memang didiemin thok. kemarin kayaknya oom cosa baca tulisan ini, kok. keliatan dari mybloglog. cuma kok ya ndak ada usaha klarifikasi apapun, setidaknya sampai hari ini

    kudzi ganteng:::
    uang membuat manusia serakah, ji. nggak akan pernah cukup, selalu kepengen lebih, hahayyy…

    FaLLa:::
    kebanyakan account di mana2 ya? :P

    rudi:::
    hahaha, tapi Dia bilang supaya minta ke Dia. plus Dia juga bilang kalo nggak akan ngerubah nasib kita kalo kita nggak berusaha :mrgreen:

    riz*:::
    ooo…itu zaskia ndak disebut gara2 dia ndak punya blog :P

  • Aday says:

    hla sami jo… han…
    kita senangsip!!!
    aku jg dah lebih dr sebulan ini menunggu,,rasanya gini to ternyata digantung tu…

  • kurt says:

    Mas Joe yah,
    mungkin alesane buat beli speda BMX sama doi yang lagi kesengsem sama Dewi Sandra dan sebaliknya (sandra dewi) coba kalau alesane buat pergi haji cepat disetujui kai….
    saya jg coba masuk ke reviewmu.com mau belajar nih mas…

    salam

  • rheeantz says:

    kunjungan malam, ternyata banyak yang senasib ma aku ya , kirain… he by : newbie pengen belajar adsense

  • labureload says:

    aku saiki karepe nyoba reviewmu.com right now, trus ta’googling tuk mastikan ri pi u mu.com bener ato gak genah. mocok tulisan diatas jadine aku mikir maning ding , ding dong , dong ding…

Leave a Reply

Berlangganan Wangsit

Masukkan alamat email sampeyan:

Ceriakan hari-hari sampeyan dengan rutin membaca wangsitnya Mas Joe

Si Sumber Wangsit
Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Laki-laki dahsyat (sumpah!). Pengangguran, pengkhayal, pemimpi, pembual, sekaligus pejuang (yang tidak) tangguh. Mantan aktivis Lab Omah TI, (masih jadi) penunggu sekretariat Himakom UGM, pengeceng gadis-gadis cantik berjilbab. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Almanak
Wangsit Bergambar




SEO Powered By SEOPressor