Rock(ok) Alternatif

Ada yang suka ngerokok? Ada yang suka Djarum Super? Aku suka. Aku suka ngerokok Djarum Super. Djarum Super 12, lebih tepatnya. Kadang-kadang juga, kalau lagi (kepengen keliatan) kaya, aku juga mampir ke Circle K buat beli sebungkus Mild Seven Lights. Tapi yang terakhir itu betul-betul cuma kadang-kadang. Rokok primerku sampai sekarang tetaplah Djarum Super. Sialnya sangu bulananku terbatas. Jadinya aku malah lebih sering beli eceran, yang biasanya warung di depan rumah tempatku beli rokok lebih memilih buat ngecerin Djarum Super 16 ketimbang Djarum Super 12. Lebih untung, soale. Padahal sudah jadi rahasia umum kalo batangan Djarum Super isi 16 itu nggak seenak yang isi 12.

Lebih sial lagi, belakangan ini harga Djarum Super makin naik dan makin naik. Waktu pertama kali nyampe di Jokja aku sempat dijuluki “Setan Gopek” sama temen-temen seangkatanku di kampus. Aku nggak bisa ngeliat duit 500-an nganggur di manapun duit itu berada. Lumayan buat beli sebatang Djarum Super, batinku jaman dulu, Maka jadilah aku suka ngompasin 500 perak ke temen-temenku.

Sekarang harga eceran Djarum Super aja ada yang sudah tega njual 800 per batangnya. Tentu saja itu merepotkan. Masak iya julukanku harus bertambah panjang jadi “Setan Gopek Ditambah 3 Biji Cepek”? Bayangkan, betapa tidak aerodinamisnya bagi lidah untuk dilafalkan, kan?

Maka dari itu sejak beberapa hari kemarin aku lagi seneng. Septo memperkenalkan rokok cap Bintang Buana ke aku. Kata Septo, dia boleh njajal pertama kali setelah ngompasin Diwan Sastrowardoyo di kampus. Dan kata Diwan, rokok cap Bintang Buana itu lagi ngetren di Wonosari.

Kenapa ngetren? Karena, eh, karena ternyata setelah kucoba sesedot-2 sedot, rasanya BIntang Buana itu mirip kayak Djarum Super. Septo bilang, yah, bolehlah mendekati Djarum Super 16. Makanya sekarang aku hepi. Bintang Buana ini sebungkusnya dibandrol 4.550 rupiah. Tapi di warung dekat rumahku beliau dijual seharga 4000 saja. Murah banget, kan? Dengan 4000 aku sudah bisa dapet 12 batang rokok. Septo malahan sempat nemu warung yang njual sebungkus Bintang Buana cuma seharga 3.600 perak. Dan Naldo, temen kantorku, juga malah ngomong, “Ini, sih, bukan cuma hampir mirip lagi. Rasanya udah sama persis. Lo beli di mana, Joe?”

Jadilah sekarang aku mulai beralih ke Bintang Buana sebagai alternatif kalo lagi nggak punya duit buat beli Djarum Super 12. Monggo dihitung saja, dengan duit hampir 10.000 rupiah aku cuma bisa dapat 16 batang Djarum Super, tapi kalo duit itu kupake untuk beli Bintang Buana, artinya aku sudah bisa dapat 24 batang. Kalau kubayar pake 10.000-an berarti masih susuk 2.000 lagi. Bisa buat beli es Marimas sebungkus dan gorengan 3 biji. Betapa menyenangkannya, kan? Hohoho…


Facebook comments:

32 Comments

  • lambrtz |

    Is it the so-called “rokok kampung”?

    BTW, mungkin kalo di rokoknya ada tulisan

    “Merokok dapat mengurangi ketampanan”

    baru orang mau memperhatikan ya? πŸ˜•

  • faizal |

    Wah iyo…aku pernah melihat poster Joe Mild di jakarta…pas itu aku langsung ngomong sama temen-temen kantorku yang kebetulan se UGM juga…klo sampe Joe lihat pasti dia bakal ngerokok cigaret itu. Klo ga salah pas itu sama sigit PKT n Rina komsi…

    Baithewe…aku juga sering lihat mas-mas bawa paket delivery tulisannya bintang buana…kapan2 dirampok aja Joe…maybe harganya lebih murah. Ni orang sering lewat kentungan sore2 di atas jam stgh 5. Terus ngetemnya di deket cafe bukunya Andi Publisher. Ayo Joe…bisa lebih murah mungkin.

  • awik |

    aku juga udah 3 bulan yang lalu mengkonsumsi rokok itu. dulu namanya tali jagat.. he he he he

  • Yang Punya Diary |

    lambrtz:::
    rokok kampung itu sebenernya banyak yg enak, djo, asal rajin ngeksplornya. nah, biasanya aku males di ngeksplornya itu. pas njajal belum tentu dapet yg enak soale πŸ˜›

    dan kesan ngawur yang melanda anak2 abege tentang rokok malah bukan mengurangi ketampanan. justru nambah kesan macho. kekekeke, geblek juga anak2 singkong itu. kalo aku sih ngerokok memang kebutuhan untuk nutrisi jaringan otak πŸ˜›

    mybrainsgrowell:::
    wah, aku ndak terlalu betah sama rokok ringan model mild2an itu, git

    ngodod:::
    neng warung cerak omahku πŸ˜€

    faizal:::
    disitu daerah kekuasaannya komeng, zal. biar besok dia aja yang ta’suruh ngompasin mas2nya πŸ˜†

    tantos:::
    sokoooorrrr…
    maka beralihlah ke bintang buana :mrgreen:

    awik:::
    emang produsennya sama po, wik?

    itikkecil:::
    hadooohhh…kalo begitu tulung doakan saya biar nggak keseret. wong ini niatnya malah pengen ngirit kok πŸ˜›

    yang punya bramantyo.com:::
    kemarin saya sudah berobat dan kata dokternya, “normal kok, mas. kalo masnya lagi mlaku2 sama si bram dan nggak bisa ereksi itu normal. yang bahaya justru kalo mase ereksi cuma gara2 ngeliat si bram. kayak yang nggak punya selera aja. sekalipun masnya besok mau jadi homo, ya mbok milih2. jangan sampe sama si bramlah. ndak berkelas itu.” 😈

  • awik |

    sama jon,
    itu kan dari bentoel,
    trus itu ada sankut pautnya sama NU lho,
    he he he…
    saya taunya dari distributor rokok BB sing sering nyetok nang perum candigebang, laku keras..
    tapi jangan salah jon, sing tuku ki kuli2, tukang becak, bakul bakso, karo bakul angkringan…

    ya, secara selera, merakyat lah…

  • d4mN yg rokoknya LA Light |

    Biarin harga rokok pada mundak, yang penting rokok primer tetep L.A Light, alternatifnya baru Djarum Super, kalo ndak ada Djarum Black. Keren2 semua kan?
    Wis, pokoke fanatik produk Djarum, ntar biar dijadiin mantune n jadi penerus perusahaane. Yakin, harga Djarum Super tak kasih murah spesial buat pean, dab. πŸ˜€

  • tn |

    apasih keuntungannya merokok?
    bukannya dengan merokok bisa membunuh banyak orang dan membahayakan diri perokok itu sendiri?
    *pissbe4!

  • milham |

    seperti kata bapakku…
    Kalo harga sembako naik 300 perak, orang2 uda menjerit.
    Kalo rokok yang naek sampe seribu tetep beli gak pake protes..
    hehehe

  • Aday |

    setuju!!!
    Enak..
    hohoho
    sinchan seng notabene wes raiso pisah karo djarum pun mengakuinya…
    hohoho

  • Fortynine |

    Biar kamu promosikan bagaiman juga, tetap saya milih A Mild 16! Meskipun harganya sudah mencekik. Alternatif? Gudang Garam Surya 16/12.

    Eh, kalau rokok Megatop pernah nyoba? Kalau ga salah rasanya mirip mirip Djarum juga si…

  • andre |

    itu bukannya terbuat dr puntungan jarum super yg dibuka, djemur, trus digabungin lg yah?
    kaya rokok jeruk gt??

  • yudha |

    enak rokok bintang baru. lebih murah cuma 3500. apalagi rokok bisma sudah enak murah juga.

  • banjar |

    selamat dateng di BBC (Bintang Buana Club)
    nge-tweet sambil ngrokok BB muantabs gan
    lam kenal

  • jhon Edm |

    Pren… pada gabung ja di Grup FB.. PBB Penikmat Bintang Buana

    Pokoke Asiik…

    jangan naikan harga BiBu… siiipp….

  • Lik paijo |

    Ndherek urun rembug:
    Yen, aku biasane gudang garam pilter. Trs, om ku ngrekomendasike bintang buana. Rasane 99% podo pleg! Menunjang penghematan dab!

So, what do you think?