Salah Siapa? Siapa yang Salah?

October 14, 2008 – 10:17 pm

Suatu menit, menurut shohibul hikayat, ada seorang cowok yang sedang terlibat obrolan berdua dengan seorang cewek. Si cowok ini suka setengah modar sama si cewek. Cuma – namanya saja anak muda yang masih amatiran – cowok itu masih malu-malu kalo harus mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya ke si cewek, meskipun menurut si cowok, si ceweklah yang pertama kali dan lebih sering berinisiatif untuk bertindak supaya si cowok mendekatinya. Yeah, setidaknya sampai dengan suatu menit yang menurut shohibul hikayat itu tadi.

Tiba-tiba, entah kesambet jin iprit versi yang mana, mendadak si cowok punya keberanian untuk bilang plus ngaku ke si cewek, “Iya, aku memang suka kamu. Sekarang apa kamu mau jadi pacarku?”

Si cewek pun berpikir sampai akhirnya menjawab, “Let it flow. Biarkan saja mengalir, mengalir seperti air.”

Tentu saja itu jawaban yang ngambang, setidaknya menurutku. Tapi setelah peristiwa pengakuan itu, 2 makhluk ciptaan Tuhan itu sering kepergok jalan berdua. Si cowok juga jadi lebih rajin ngapel ke kos si cewek tanpa khawatir lagi kalo si cewek sebenarnya nggak punya perasaan apa-apa sama dia, seperti kekhawatirannya sebelum peristiwa pada suatu menit di atas barusan. Masih menurut shohibul hikayat, suatu waktu si cewek juga sempat bilang ke si cowok, “Apapun yang terjadi kita nggak akan pernah berpisah.”

Maka menurutku semakin wajarlah kalo si cowok itu jadi sering mbatin, “Yeah, she’s in my hand.”

Tapi beberapa tahun kemudian, setelah mereka nggak barengan lagi, kapan hari belakangan ini aku sempat dibuat bingung. Teman-teman si cewek bilang kalo mereka berdua sebenarnya nggak pernah pacaran. Sebaliknya, teman-teman si cowok bilang kalo mereka benar-benar pacaran, wong sudah dikenal-kenalin segala ke keluarganya yang cowok, kok.

Insting biang gosipku bergerak cepat. Aku pengen tahu versi mana yang benar. Dan lewat serangkaian proses investigasi terstruktur akhirnya si cowok malah curhat. “Aku sudah nembak dan dia nggak pernah bilang nolak. Setelahnya, aku sama dia juga bareng terus kemana-mana, yang setahuku yang kayak gitu itu bakal dinilai sama siapapun sebagai pacaran. Aku memang nggak minta dan nggak pernah ngejar jawaban yang tegas. Soalnya kupikir tindakan dan sikapnya sendiri waktu itu sudah lebih dari cukup untuk menjelaskan sebuah pertanyaan ketimbang dia menjawabnya lewat kata-kata.”

Sayangnya si cewek nggak sependapat. Entah karena alasan apa – yang belum berhasil kuketahui sampai sekarang (orangnya ndak mau ngaku, je. Mungkin dianggapnya aib. Mungkin, lho… Lha wong aku sendiri nggak tahu, kok), si cewek cuma bilang, “Aku nggak pernah pacaran sama dia. Aku nggak pernah bilang ke dia kalo aku mau jadi pacarnya.”

Alhasil aku malah jadi tambah bingung. Iya, si cewek merasa mereka nggak pernah pacaran. Dia sendiri memang nggak pernah bilang dengan tegas kalo dia mau dipacarin sama si cowok, meskipun mereka dulu memang kayak orang pacaran. Salahkah itu?

Lalu, si cowok merasa kalo mereka memang pacaran sehubungan dengan apa yang mereka lakukan dan lalui selama mereka jalan bareng. Salah jugakah itu?

Jadi sebaiknya aku manut pada versinya siapa? Apa aku juga jadi ikut-ikutan salah kalo sekarang aku menganggap bahwa mereka berdua itu sama gebleknya? Salahnya yang cowok nggak minta jawaban tegas. Salahnya yang cewek juga kenapa sikapnya ke si cowok kayak orang pacaran. Iya, kan? Iya, kan? Iya, kan? Iya, deh.


Facebook comments:

  1. 27 Responses to “Salah Siapa? Siapa yang Salah?”

  2. kok aku malah bertanya-tanya kenapa sampeyan ternyata care banget ama masalah beginian ya mas. hiahiahiahiahia

    *kapan2 mau curhat ama mas joe donk*

    By chris on Oct 14, 2008

  3. saya kan rajin nonton inpotenmen pas sakit kemarin. jadinya sekrg ketularan malih profesi jadi biang gosip 😆

    By Yang Punya Diary on Oct 14, 2008

  4. waah, gejolak kawula muda . sama” anehnya . hehehe

    By s H a on Oct 14, 2008

  5. Konsultasi cinta? 😕
    Tarifnya berapa Pak?

    (Edian i fotone dipasang…ra diprotes karo sing duwe rupa?)

    By lambrtz on Oct 14, 2008

  6. s H a:::
    ja begitoelah kira2 😀

    lambrtz:::
    short time 350 ribu, djo. tarif normal kuwi. sudah khusus pelajar dan mahasiswa.

    fotone setidaknya wis entuk ijin seko pihak mempelai laki2 😛

    By Yang Punya Diary on Oct 15, 2008

  7. asem. aku gak tau crita padamu tow pak? iku lak yo podho karo kisahku jaman sik bayi biyen. 😆
    persis!

    By d4mN on Oct 15, 2008

  8. salahkan sokhibul hikayat.. hehhheeh

    By Ojat on Oct 15, 2008

  9. Sing salah sing moco blog iki, he..he..he….

    Jape methe dab…

    By eshape on Oct 15, 2008

  10. ehmm,,
    cewek salah?? juga enggak…
    cowok salah?? juga enggak…

    si cewek gmn sm cowok lain?? jgn2 emg si cewek terlalu ramah sama setiap cowok…
    si cowok juga gmn?? jgn2 dy emg suka tepe-tepe sama siapa j…
    tapi karena loe baru tanya sm si cowok, asumsi gw si cowok emg g pernah tepe-tepe sm cewek lain…
    sekarang tingal investigasi sama pihak cewek dech.. 😉

    lagian kayak anak kecil aja..
    pake jadian segala…
    kalo udah sayang y udah.. yg penting dy juga sayang sm gw…
    syapa sih orang dodol yg nyiptain kata2 “pacaran” ?? pengen gw bejek2…

    By penjahat cupu™ on Oct 15, 2008

  11. oh iya,,
    jawaban atas judulnya:
    yg salah y kita,, mw tauuuu aja urusan orang…
    untungnya bwt kita apa coba??!

    By penjahat cupu™ on Oct 15, 2008

  12. yang dilupakan oleh si cowok… cewek itu tetep butuh penegasan dan konfirmasi… gak bisa pake asumsi gitu aja 😀

    By itikkecil on Oct 15, 2008

  13. …. itu memang aib…
    btw, kok aku de javu ya???

    By wib on Oct 15, 2008

  14. ga penting salah siapa, yang penting sekarang maunya gimana :mrgreen:

    By yudi on Oct 15, 2008

  15. d4mN:::
    waduh, lha njenengan merasa pernah ta’wawancara ra? gyehehehe…

    Ojat:::
    dia ndak salah e kayaknya. jadi sebaiknya kita memang tidak menyeret2 pihak yang tidak terlibat secara langsung

    eshape:::
    berarti termasuk njenengan? :mrgreen:

    penjahat cupu™:::
    tolong jangan bejek2 saya. yang nyiptain istilahnya bukan saya, soale

    itikkecil:::
    kalo menurut saya, yang butuh penegasan dan konfirmasi malah yang cowok, sebenernya 😀
    yah, namanya juga amatiran…

    wib:::
    dejavu karo pengalamanmu dewe? atap swaragama? kekekeke!

    yudi:::
    wah, ya saya tiada tau-menau kalo urusan itu 😈

    By Yang Punya Diary on Oct 15, 2008

  16. Sak jane ki aku nek ono masalah sering kepikiran meh curhat ro kowe Mas.

    Tapi ga sido2….

    By chiell on Oct 16, 2008

  17. kadang memang suatu perbuatan itu perlu ditegaskan dengan kata-kata. seperti ketika akan “ke belakang” sewaktu perkuliahan berlangsung, kalo ga ngomong tapi langsung pergi, bisa-bisa dosen mengira kita kabur.

    ^OOT ga ya?^

    By omoshiroi_ on Oct 16, 2008

  18. Dilematis…
    Jadi ingat kuliah beberapa hari lal. Pertanyaanya juga siapa yang salah? sepanjang ada argumen yg kuat, dua2nya berpotensi utk dipersalahkan…

    By Zulfi on Oct 16, 2008

  19. Sederhana kan, toh pacaran bukan status resmi. Mau pacaran kek mau enggak kek seterah.
    Intinya sama2 senang, sama2 enak. Kok repot.

    Kekekeke…….

    By dnial on Oct 16, 2008

  20. Itulah yang namanya HTS: Hubungan Tanpa Setubuh Status…

    By Pras on Oct 16, 2008

  21. chiell:::
    mbayar!

    omoshiroi_:::
    ooo…tidak. tidak oot kok 😀

    Zulfi:::
    masalahnya, argumen siapa yang lebih kuat, hahaha. tapi kalo untuk perkara yang nggak ada standardisasinya kayak gini emang repot ya :mrgreen:

    dnial:::
    kasusnya bisa merebak ke gengsi nantinya, mas’e
    “jarene kowe tau mbojo karo de’e. kok bocahe ngomong ora? wooo… ngapusi. wong kok isone mung ngaku2!”
    nah, repot kalo udah kayak gitu 😆

    Pras:::
    ooo… kalo hubungan tanpa status tapi bersetubuh namanya apa? kekekeke

    By Yang Punya Diary on Oct 16, 2008

  22. Aku kira cowok nggak suka mengumbar hasil buruannya?
    Jaman sudah berubah ternyata. 😛

    By dnial on Oct 17, 2008

  23. Salah cowoknya, joe. Ini bukan masalah gak minta konfirmasi, itu cuma kebetulan. Menurutku itu kegagalan si cowok membina hubungan. Bahwa selama mereka jalan bareng, si cowok gagal menumbuhkan cinta yang cukup kuat pada ceweknya, untuk dia bisa mengakui si cowok sebagai pacarnya dan terikat secara emosional dengan dia.

    By jensen99 on Oct 18, 2008

  24. dnial:::
    setau saya, malah sudah sejak jaman esema, teman2 co saya yang bejat malah semangat banget kalo cerita dia habis nidurin siapa 😆

    jensen99:::
    wew, iya juga ya…
    akhirnya ada pandangan yang mencerahkan.
    eh, tapi kalo misalnya si cowok berhasil malah boleh jadi cerita putusnya mereka nggak akan ada, kan? yeah, kecuali kalo si cowok suatu saat memang jadi bosen dan mengajukan talak, hohoho

    By Yang Punya Diary on Oct 18, 2008

  25. Huahahaha
    Khusus di cerita ini, cowoknya goblog itu
    Entah kenapa, tapi saya cm mau bilang pokoknya cowoknya goblog!!
    Hahahaha…
    Piss,, bercanda lho duhai yg merasa…hehe
    Lha wong aku yo mirip2 ngono je critane,,

    By Aday on Oct 21, 2008

  26. Ehmm, jo..
    Bukankah kita sudah membentuk TPF (Tim Pencari Fakta) untuk menyelidiki pasangan ini???

    Trus hasilnya kan 100% karna gk dimasukin to???

    *rada rancu tp diharap ngerti*

    By Aday on Oct 21, 2008

  27. Aday:::
    nyahahaha…entah kenapa aku akhir2 malah banyak nemuin kasus co goblok macam itu, day. makanya kubikin postingan aja, biar yang lain bisa belajar :mrgreen:

    iya ya, kayaknya memang harus kejam2an; masukin aja sekalian, biar mengaduh sampai gaduh! 😈

    By Yang Punya Diary on Oct 22, 2008

  28. jadi bingung juga, yang geblek siapa ya?

    By wira on Nov 3, 2008

Post a Comment