Simalakama Cinta Pertama

Orang bilang (entah orang yang mana, orang aring atau orang utan, segalanya tiada jelas), cinta pertama itu nggak ada matinya. Dan memang begitulah keadaannya. Ketika mendadak makhluk yang selama ini cuma bisa dijadikan kenangan tentang kepolosan anak kelas 4 esde itu datang, perasaanku langsung jadi semrawut. Kompleks.

Aku memang excited. Bertahun-tahun aku sama dia nggak pernah bicara panjang-lebar. Ketemuan terakhir malah sudah lewat 3 tahunan pas reuni es-de tanpa pembicaraan yang berarti; cuma sekedar basa-basi seperlunya. Lalu tiba-tiba si mbaknya njedul dan ngomong, “Aku boleh curhat sama kamu?”

Memang cuma via Y!M, sih. Tapi tetap saja aku belingsatan. Belingsatan sekaligus bingung, sodara-sodara. Lha, bagaimana tidak, tumben-tumbennya si mbak itu nongol…dan herannya malah langsung kepengen curhat, padahal biasanya setiap kusapa beliaunya ndak pernah nyaut. Hmmm… Betapa mencurigakannya… Setidaknya aku jadi sempat berpikir seperti itu.

Obrol punya obrol, dia cerita kalo mamanya lagi sakit. Sakitnya sakit ginjal, sodara-sodara. Dan harus rutin cuci darah berhubung katanya ginjalnya cuma tinggal sebelah.

Astaga… Aku seakan bisa menebak bakal ke arah mana pembicaraannya.

Dan betul saja. “Aku boleh pinjam uang sama kamu, To?” tanyanya.

Di sinilah buah simalakama itu kumakan. Antara rasio dan emosiku, keduanya serasa tumpang-tindih. Tapi realita tetap nggak memihak; hari ini mulai masuk akhir bulan yang artinya duitku sendiri sudah menipis. Aku otomatis nggak bisa membantu. Dan ditambah dengan bantuan dari sedikit rasa curigaku, akhirnya dengan lagak ala diplomat jagowan aku mencoba berkelit.

Aku alihkan pembicaraannya dari transaksi di antara kami ke kondisi keluarganya. Dia bilang, keluarganya sudah habis-habisan, malah bahkan papa dan mamanya sebenarnya sudah mau pisah (duh, Gusti, dia benar-benar jago menyerang perasaan terdalamku). “I’m sorry to hear that,” kataku.

Seakan melihat barisan pertahananku mulai kacau, tempo serangannya ditingkatkan lagi. “Aku butuh 7 juta, To. Aku baru punya 2 juta sekarang. Kamu bisa pinjemin aku 5 juta?”

“Kamu di mana sekarang?” tanyaku.

“Aku masih di kantor. Aku rasanya nggak berani ke rumah sakit. Ngeliat kondisi mama aku nggak tega. Uangku cuma 2 juta tapi harus take action hari ini juga.”

Aku bilang, aku nggak punya duit segitu. Lanjutannya aku nanya, kenapa nggak coba minta tolong ke teman-teman yang lain di Denpasar. Tapi dia malah njawab kalo dia malu minta tolong ke teman-teman yang lain, dan cuma akulah harapannya.

Duh, aku jadi makin curiga. Kenapa harus aku? Kenapa harus orang yang selama bertahun-tahun nggak pernah dekat dengannya? Ke mana makhluk-makhluk di sekitarnya? Kenapa dia harus malu sama mereka tapi tidak kalo denganku yang justru bukan siapa-siapanya? Toh aku berpikir kalo dia selama ini cuma menganggap aku sebagai the boy next door.

(Ah, jadi teringat barang-barang itu: kado ulang tahun yang selalu dikembalikannya)

Maka akhirnya aku semakin nggak tahan untuk nggak nulis – meskipun dia sempat minta supaya aku janji nggak cerita ke siapapun perihal curhatannya – tentang hal ini ketika dia mendadak “hilang” waktu pembicaraan mulai mengarah ke kemungkinan teman-teman esde yang mana yang kira-kira bisa dijadikan tempat berhutang. Sungguh mati kecurigaanku yang sebelumnya sudah nambah jadi makin nambah. Sepertinya, kok, nggak ada itikad baik untuk minta tolong. Langsung cabut tanpa basa-basi perpisahan ketika “sang calon korban” nggak bisa dimintain “bantuan”, aku jadi berpikir kalo segalanya cuma bohong-bohongan.

Oalah, Gusti… Lelakon model apalagi ini? Tidakkah Kamu tahu bahwa aku ini nggak tega untuk berpikir kalo ternyata dia itu nggak sebaik yang kukira?


Facebook comments:

31 Comments

  • Aday |

    Huahahahahaha…
    Bejamu jo…
    Biasanya org minta tolong yg model kepepet gitu suka minta tolong ke orang jauh..
    Entah mungkin biar susah ditagih atau biar org2 terdekatnya gk tau aib dia…
    Au ah..gelap

  • Pras |

    Kamu tolak gara2 pas akhir bulan toh..??
    Kalo misalnya kamu ada rejeki lebih, atau pas segitu, kamu bakalan ngasih gak..??

  • baobaz |

    “Tidakkah Kamu tahu bahwa aku ini nggak tega untuk berpikir kalo ternyata dia itu nggak sebaik yang kukira?” Kata2 yang gw anggap keren.
    btw.. wah parah banget tu cewek menyerang tepat ke kelemahan cowok. Parah.. emank.
    Eh.. tapi taw dari mana klo itu semua adalah boongan?

  • Yang Punya Diary |

    Aday:::
    entah day…

    Pras:::
    kayaknya juga tidak. bukan karena akhir bulan aja. awal bulan pun aku ndak pernah punya duit sampe sejumlah segitu. hampir nyampe 2 juta aja biasanya langsung habis buat foya2, kakaka…

    kaco nih. niat nabung ga kesampaian terus πŸ™

    eh, tapi kamu bilang ‘kalo’ ya? kalo ada ya ta’kasih. yah, namanya aja kalo aku jadi orang kaya :mrgreen:

    mybrainsgrowell:::
    ndi duite? πŸ˜›

    baobaz:::
    lha, aku ga bilang kalo aku tau pasti, kok. kan cuma curigation aja. ya gara2 tau2 langsung lenyap itu, sih, curiganya

  • wib |

    dasar cowok gak berperasaan, kejam, orang minta tolong kok malah punya prasangka macem2, suudon, licik, urik, ndembik, kupret, kere, tidak memahami hati wanita, perusak rumah tangga orang, manusia laknat…

  • wib |

    ngene wae jon..
    tok silihi duit tur nganggo jaminan.
    ngomong nek duite ra dibaleke, bocahe kudu kawin karo kowe, piye???

  • omoshiroi_ |

    semoga kecurigaan bang joe benar, jadi ga ada orang yang lagi menderita karena sakit ginjal..
    toh kalo kecurigaan bang joe bener,bang joe belum dirugikan..

  • Yang Punya Diary |

    wib:::
    jaminan opo? wong aku dewe ra ndue duit, kok. tapi nek masalah kawine aku cen gelem. tur kawin thok, ra kudu nikah, gyahahaha

    itikkecil:::
    iya ya…kenapa harus sama saya ya? padahal utang2 saya sendiri belum lunas

    omoshiroi:::
    memang simalakama kan? kalo saya salah, artinya pikiran saya ndak beres, jadi ngerasa bersalah sudah mikir yang nggak2, terutama sama ibunya. saya juga jadi mengutuki ketidakmampuan finansial saya untuk membantu orang yang pernah saya sayangi. tapi kalo saya bener, saya jadi harus menerima kenyataan bahwa cinta pertama saya sudah tidak seperti waktu saya puja dulu

  • tiyok |

    Ada juga cerita kayak gini? Mirip kisah orangtua “kesasar” yang kehabisan duit, terus mau pinjem sekadarnya buat pulang, terus minta alamat buat mbalikin duit?
    Hohoho…

    Tega nian Joe!

  • nyamukbingung |

    wealaah..tiba-tiba datang dan minta bantuan segitu..?perlu dipertanyakan juga motifnya joe..

    lha kowe percaya opo ra joe karo bocahe iki?

  • bundanya Naila |

    wah joe, kadang orang harus percaya sama insting dan logika. justru kalo kata hati bicara ada yang aneh dari cerita curhat-nya, berarti bener ada yang masih disembunyikan..mudahan instingmu berkata benar.

  • Yang Punya Diary |

    lambrtz:::
    sudah, dan aku harus menghadapi fakta yang pahit, djo πŸ™
    segalanya tidak seindah yang kuduga

    d4mN yg lagi g’punya duit:::
    ooo…tentu saja. penjahat adalah nama tengahku, kekeke

    yang punya bramantyo.com:::
    duit tentu saja ada, ndut. tapi sementara ini duitku masih dibawa sama sergey brin + larry page. jadinya belum bisa kutagih, soale itu pinjaman jangka panjang buat mereka

    tiyok:::
    ealah…
    kalo cuma 10 ribu sih ya ta’kasih detik itu juga. ta’bonusin 40 ribu malahan, soale ga bisa transfer rekening via atm di bawah 50 ribu πŸ˜›

    imsuryawan:::
    malah ngakak

    toim:::
    sebenernya sih ndak banyak kalo gugel sudah bisa kubeli

    nyamukbingung:::
    sayangnya tidak percaya, ry, hohoho

    bundanya Naila:::
    celakanya, mbak, kemarin akhirnya saya tau kalo insting saya benar. seorang sejawat dari jaman esde bilang, jangan pernah ngasih apa2 ke seorang sinetron queen πŸ™

  • aphip_uhuy |

    oalah … jon .. jon ..
    koq tmn dikau itu bodo banget …

    mosok mau pinjem ma dikau …

    dikau byr utang nya septo yg di bwh 50 rb aja blum bisa…

    mo disuruh mbantu 5 juta …
    πŸ˜€

  • yudi |

    minjemnya ko ga tanggung2 sih joe, 5 juta poundsterling. mana mungkin liverpool berani bayar pemain segede itu hehe πŸ˜†

    hati2 boss, banyak yang dah nulis jadi korban penipuan!!!

So, what do you think?