Tidak Peduli Atau Iri Atau Saykoji?

May 7, 2014 – 7:06 pm

Suatu waktu 2 tahun lalu, Pak Bos di kantor, yang detektif kelas kakap itu, pernah bilang ke aku waktu aku baru jadi kadet di kantorku yang sekarang ini. Waktu itu dia bilang, “Saya nggak minta banyak-banyak. Saya cuma minta kamu mikir dikit. Dikit aja. Cuma dikit. Kalau kamu bisa, dan semua orang juga seperti kamu, cukup mikir dikit aja, nggak usah banyak-banyak, negara ini pasti maju.”

Waktu itu batinku, wah, hebat juga Pak Bos ini. Ahli nujum pulak nampaknya dia. Tau dari mana dia kalo kemampuanku ini setara dengan 100 orang commoners? Kok, bisa-bisanya dia tau kalo aku ini selevel dengan Hercule Poirot, yang tanpa beranjak dari tempatnya bersantai kasus di luaran sana bisa terpecahkan dengan gemilangnya?

Tapi ya namanya manusia suka berkontempalsu, disuruh mikir dengan porsi yang sedikit tentunya bikin aku lama-lama nggak nyaman juga. Kehilangan tantangan. Jadilah di kantor – sambil nyuri-nyuri jam kerja – akunya suka nongkrong di pantry buat ngopi sambil ngelamun untuk berpikir sedikit lebih banyak dari yang diharuskan.

Pikiranku itu kadang-kadang ke mana-mana (tapi nggak ta’gendong). Ngalor-ngidul. Sampai pada suatu ketika lagu lamanya Saykoji tertangkap oleh pendengaran telingaku. Olala…ternyata mas-mas pantry sedang menjajal audio di hape barunya dengan lagu seperti yang di bawah ini:

Udah denger juga?

Kalo udah, pernah merhatiin liriknya, ndak?

Waktu itu aku entah kenapa jadi merhatiin lirik lagunya. Batinku, ini Saykoji ini memang orangnya cerdas atau cuma manusia tipe kelas menengah biasa, sih? Coba aja simak lirik lagunya, deh:

Ok lu tajir banyak duitnya…SWGTL
Lo pake blink-blink bertumpuk lima….SWGTL
Lo bisa beli baju hip-hop….SWGTL
Bikin lo bisa di side kick player….SWGTL

SWGTL atau so what gitu loh sepenangkapanku selama ini mengandung pengertian betapa tidak pedulinya kita dengan apa yang sedang dilakukan orang lain. Wong apapun yang dilakukan orang lain itu, itu nggak ada hubungannya sama kita, ya ngapain kita peduli? So what gitu loh – atau kata Haji Wiwid, “Memangnya kenapa?”

Tapi mari kita terusin sebentar…

Jadi bokap lu kaya, nyokap lu juga kaya,
Bisa ngasih duit biar elo bisa begaya
Supaya kaya. Rapper yang tajir dan berduit
Padahal nggak bisa nge-rap bisanya cuma suit
Hidup ga sulit apa-apa tinggal minta
Di rumah gayanya buset sok merintah
Serasa jadi raja, sejak dia masih remaja
Mending sekarang lo denger omongan gue aja…

Lho, lho, lho? Ini, kok, mulai janggal ya?

Lo punya mobil mahal impor….SWGTL
Yang pake velg spinning wheels man….SWGTL
DVD dalam mobil tiga….SWGTL
Audio system paling mahal….SWGTL

Eh…

Lu punya mobil mahal biar bisa kayak bola
Lu sangka udah hip-hop abis man, elo salah
Gaya tapi sama skali nggak punya kualitas blink-blink lifestyle hip hopnya cuma sepintas
Rapper yang memang kaya Debbi cluwon struggle
Udah lewatin nol padahal circle in trouble
Lo bahkan kagak tau rasanya berjuang karna orang tua lo gampang aja ngasih uang

Eh, lho, eh? Lho, eh? Ini beneran nggak peduli?

Lo punya pacar ada lima….SWGTL
Yang selalu elo pamerin….SWGTL
Kalo di klub suka paling so hot….SWGTL
Udah serasa jadi pimp man….SWGTL
Buset belom kawin aja udah poligami
Kayanya ga cukup dengan cuma satu mami
Lo harus punya lima biar disangka playa
Anita, Shena, Rossita, Melissa, sama Dhea

Lhah, kok malah sampai apal nama pacar-pacarnya?

Sepintas lu kayak rapper multi-platinum
Dari gaya hidup udah cukup maksimum
Tapi ditanya hip-hop, gak bisa apa-apa
Lo cuma bisa gaya, lo cuma punya sampah

Nah, kan…malah jadi tendensius, kan?

Bokap lu konglomerat sukses….SWGTL
Bukan elo yang nyari duit….SWGTL
Nyokap lu dokter hewan man….SWGTL
Dan om lo pejabat tinggi….SWGTL
Lu bisa gaya hip-hop abis….SWGTL
Pake duit supaya gaul….SWGTL
Selama hip-hop lu no man….SWGTL
Lu juga bisa bilang balik….SWGTL

Dan dengan begini akunya malah jadi bertanya-tanya, apa iya ada manusia yang ngakunya nggak peduli sama manusia lainnya tapi malah sedemikian apalnya tentang kehidupan homo sapiens yang ngakunya tidak dipedulikannya itu? Ini sampe tau apa profesi orangtuanya, sampai tau kehidupan rumahnya, tau jenis velg mobilnya, tau kebiasaan-kebiasaannya bahkan sejak jaman remaja. Ini serius nggak peduli atau cuma sirik dengan gaya hidup orang lain aja, sih?

Ah, Saykoji…kamu ini menyindir kelakuan goblok manusia kelas menengah dengan satir atau malah kamu ini yang…kamu ini…kamu…ah, nggak jadi nanyanya, ah. Akunya nggak tega 😈

Jadi cukup sekian dulu aja ya, duhai kalian manusia kelas menengah. Cup muach. Buhbye!


Facebook comments:

  1. 2 Responses to “Tidak Peduli Atau Iri Atau Saykoji?”

  2. Jadi, so what gitu loh, tapi care setengah mati? πŸ˜€
    Salam kenal. πŸ™‚

    By silvyavyaa on May 9, 2014

  3. yah…namanya juga kaum kelas menengah. maklumi saja mereka 😈

    By Yang Punya Diary on May 10, 2014

Post a Comment