Two Wrongs Make A Right?

Ngakunya Roy Suryo:

Ia menguraikan, teriakan ”huu…” yang dilakukannya saat rapat paripurna tidak hanya dilakukannya sendiri. Namun, ekspos tentang kasus itu hanya mengarah kepada dia. ”Ada satu televisi berita yang memang ’terlalu cinta’ kepada saya, demi pesanan tertentu, membuat character assassination, maka satu kamerawati terus men-shoot saya dan merekam sepanjang acara,” kata Roy.

Hooo… Mempraktekkan two-wrongs-make-a-right sekaligus mencoba playing victim, duhai Kanjeng Raden Mas Tumenggung?

Jadi karena yang ber-huuu di ruang sidang itu bukan cuma sampeyan, maka tindakan sampeyan itu harus dimaklumi dan boleh dibenarkan serta tidak selayaknya diekspos di dunia nyata juga maya?

Begitukah, Oom?

Jika menurut sampeyan memang begitu, silakan belajar banyak sama saya-yang-tidak-seberapa ini dulu. Salah – apapun jenisnya, kapan waktunya, di mana terjadinya, dan siapa pelakunya – ya tetep salah, Masdab 😆


Facebook comments:

19 Comments

  • Parus |

    Namun, ekspos tentang kasus itu hanya mengarah kepada dia.

    Padahal ketika dia teriak itu yang ditampilin cuman secuil doang, jika dibandingkan dengan keseluruhan liputan secara utuh.

  • kresna |

    itu yang skalian dia kena tangkep kamera pas ngupil sisan ngga??
    woooooo..koyo d***t wae, dijak meeting malah ngupil2..wakakak

  • itikkecil |

    hi Roy(tm)
    btw, coba fotomu pas ngupil juga ditunjukin Joe, siapa tahu jadi ikutan ngetop…
    *minggat*

  • Yang Punya Diary |

    Kimi:::
    yeahyeahyeah 😉

    Pak Guru:::
    walekumsalam…
    *kuatir kalo dia ndak njawab. semua yg ndenger bisa ikutan dosa kalo ndak ada yg inisiatif njawabin salam; konon… 😀

    dodo:::
    anak kecil kalo pinter juga nggak kayak gitu kok
    *kalem*

    Parus:::
    dia mungkin bakal bilang: kecil sih…tapi kenapa kok bisa momennya pas saya ngupil? ini pasti memang direncakan. ini pasti konstipasi, eh, konspirasi buat membunuh karakter saya!

    ane:::
    lumayan lho buat bahan ngeblog 😀

    kresna:::
    sekalian

    Fortynine:::
    tukang cukur tidak bisa mencukur rambutnya sendiri 😆

    jensen99:::
    masak iya? bahkan pas ngupil pun – menurut saya – dia sudah sangat jaim. ndak kayak temen2 saya yang kalo ngupil pun terlihat urakan :mrgreen:

    Zephyr:::
    ah, dengan kemampuan mengutip seperti itu, anda layak jadi jubirnya, kekeke. mungkin beliau buka lowongan untuk itu lho buat ngeles dari cercaan-cercaan pintar. bagemana kalo kirim cv saja ke beliau? hohoho

    itikkecil:::
    jangan! nanti bakal ada lagi yang bilang: kenapa gaya ngupil saya dibanding2in dengan gaya ngupil yang jauh lebih elegan? jelas2 ini pembunuhan karakter berencana!

    septo:::
    saya ini cucu kolonel. war is already in my blood 😈

  • Fortynine |

    tukang cukur tidak bisa mencukur rambutnya sendiri 😆

    Betul. Tapi tukang perbaiki sepeda motor bisa memperbaiki sepeda motornya sendiri bukan…..
    :mrgreen:

  • surya adi(bukan ROY) |

    sayangnya kenapa orang seperti ini malah menjadi “pakar” di negeri kita? bahkan lebih terkenal dari Pak Onno, dan Bli Made Wiryana? padahal si roy ini jauh tidak ada apa – apanya dibandingkan 2 orang tersebut.

    satu lagi tokoh TI indonesia yang jarang di bahas. yaitu Bernaridho Hutabarat (pencipta bahasa pemrograman Nusa) Bernaridho pun tak kalah kontroversial dengan si Roy. tapi bernaridho punya POC dan bukti2. tidak seperti si Roy ini…..

  • faizal makhrus |

    saya cuma bayangin, bawah meja DPR itu pasti “ngrenjel-ngrenjel” soalnya banyak upil yang ditempelin di situ sejak jamannya era orla….hiiii

  • detektip |

    upil yang terkumpul bisa buat bahan pupuk organik tuh…

So, what do you think?