Tentang Pasangan Hidup

1 hal yang lumayan menyebalkan kalau pulang kampung dan ketemu sodara-sodara adalah pertanyaan, “Kapan giliranmu (nikah)? Nunggu apa lagi? Kerjaan (tetap) sudah ada, rumah ada, tabungan punya, opo meneh sing mbok goleki?”

Ditambah nasehat nyerempet agama, semacam jangan khawatir kalau belum yakin bisa menafkahi anak orang, pasangan menikah itu pasti ada rezekinya, kadang-kadang bikin aku, errr…apa ya? Sebel sih nggak. Mungkin ini lebih ke arah jenuh aja. Mau menjawab jujur, ya namanya aja ngobrol sama orang-orang tua, akunya takut dicap sombong. Continue reading