Egoisme Kita yang Konyol

Dari jaman dulu, jaman waktu temen-temen sebayaku mulai kenal pacaran sampai sekarang, tiap kali ada manusia di sekolahku yang berantem gara-gara rebutan cewek, aku selalu bilang, “Konyol banget mereka. Bonyok-bonyok cuma gara-gara rebutan cewek. Kayak nggak ada cewek lain aja di dunia ini.”

Begitulah. Dari dulu, tiap kali ada yang berantem gara-gara rebutan cewek, aku selalu menganggap hal kayak gituan itu sebagai perbuatan konyol. Continue Reading


Barisan Jagal Utusan Tuhan

Barang siapa melihat kemunkaran maka ubahlah dengan tangannya, jika tidak mampu maka ubahlah dengan lisannya, jika tidak mampu maka ubahlah (ingkari) dengan hatinya dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

Seyakinnya, buat yang ngaku sebagai seorang Muslim, aku ngerasa bahwa kita semua pasti pernah denger atau baca kalo di dunia ini ada hadist yang seperti di atas itu. Dan buat yang kebetulan bukan Muslim, untuk tambahan informasi dan pengetahuan, aku kasih tau kalo dalam Islam dikenal terdapat sabda Nabi yang seperti itu.

Konon, hadist di atas itu adalah hadist shahih, tidak seperti hadist-hadistannya Didit Komeng, temen sekampusku. Continue Reading



Mahasiswa Sakaratul Maut

Hari Sabtu-Minggu kemarin aku dolan ke rapat kerjanya pengurus baru Himakom di Kaliurang. Sudah jadi kebiasaannya pengurus Himakom sejak jamanku kalo setiap kali awal kepengurusan, kami selalu memutuskan untuk raker ke luar kota Jokja. Alasannya ya biar sekalian refreshing. Nggak aseek kayaknya kalo pengurus Himakom selalu ngadain rapat di ruangan kecil nan butek di bawah tangga lobby menuju lantai 2 gedung MIPA unit selatan. Continue Reading


Kutub Kita Berbeda, Cinta

Masih inget sama Reen? Reen itu temenku yang dulu dengan konyolnya pernah pengen bunuh diri. Untung saja pada akhirnya beliaunya berhasil ta’insyapkan. Ya, ya, ya, untung ada saya.

Jadi menurut shohibul hikayat, beberapa hari kemarin aku telepon-teleponan lagi sama Reen. Tentu saja dia yang nelepon, bukan aku. Masak iya harus aku yang nelepon? Yang ngganteng itu, kan, aku. Jadinya ya memang sudah sewajarnya kalo aku ditelepon sama cewek :mrgreen: Continue Reading


The Most Goblok Event of the Week

Gambarnya diklik, deh. Habis itu terus dibaca, dan jawablah pertanyaanku: memangnya Islam itu nggak demokratis?

Aku heran, sudah jadi mahasiswa (eh, mahasiswi, ding. Kan khusus muslimah ๐Ÿ˜ˆ ), kok ya masih aja gobloknya ndak berkurang. Ckckck…


Ongkos Parkir di Jokja

Sesungguhnya, yang sesungguh-sungguhnya, ongkos parkir motor di Jokja yang resmi itu berapa, tho? 500 atau 1000 perak? Bukan apa-apa, soale bahkan di dalam halaman kantor samsat Jokja pun aku ditagih ongkos parkir 1000 rupiah sama segerombolan (yang nagih, sih, sebenernya 1 orang aja. Cuma temen-temennya ada banyak :mrgreen: ) tukang parkir berseragam preman. Udah gitu, karcis parkirnya ndak dikasih lagi. Gembel! Jindal!



Obat Pembangkit Syahwat

Hari-hari terakhir ini, beberapa oknum mahasiswa di Himakom otaknya lagi pada nggeser. Misalnya aja Radit sama Udin – sebut saja begitu – juga aku, mungkin gara-gara darah muda yang meledak-ledak, jadi kepikiran buat njajal obat perangsang libido yang disinyalir berjudul pothenzol untuk dicekokkan ke cewek-cewek. Beberapa nama cewek di kampus yang keliatan binal sudah masuk daftar calon korban dan nanti rencananya bakal kami garap sendiri-sendiri sesuai selera. Continue Reading


Baik Versus Pamrih

Kalo lagi kesambet malaikat, entah itu Gabriel atau Michael atau malah yang lainnya, aku kadang-kadang jadi suka berbuat baik. Misalnya aja waktu harga 1 batang komik “Impeccable Twins” masih 9 ribu rupiah. Tiap kali aku ke Gramedia buat belanja komik silat tersebut biasanya aku mbayar pake lembaran 10 ribu dan otomatis disusuki 1000 rupiah. Turun ke basement buat ngambil motorku aku harus bayar ongkos parkir yang waktu itu masih 500 perak. Alhasil uang yang kupunya tinggal 500 perak juga. Continue Reading