Imagine There’s No Stomach

bramantyo erlangga, hacker ompong, bukan penggemar john lennon

Akibat terlalu sibuk kuliah, aku baru tahu kalo tanggal 16 November kemarin ternyata diperingati sebagai International Day for Tolerance. Yang beginian memang seringnya suka luput dari pengamatanku. Hal ini tentu saja ada sebab-musababnya. Yang pertama, karena Sherlock Holmes ternyata tidak tahu mana yang benar antara geosentris dan heliosentris. Katanya, yang kayak gituan nggak ada mangpa’atnya, nggak banyak membantunya dalam memecahkan suatu perkara. Jadi ta’amini saja pendapat idolaku itu: Apa gunanya memahami sesuatu yang nggak jelas tujuan dan paedahnya dalam hidup kita? Continue reading

Kenapa Aku Mengejarmu?

Kamu tidak suka dikejar-kejar, katamu. Problemnya, tidakkah aku tahu tentang perkara itu? Sebaliknya, aku justru sangat paham. Perempuan itu tidak nyaman dengan laki-laki yang mengejarnya macam ayam. Tentu saja aku tahu. Sangat tahu. Aku gitu. Makanya aku mengejarmu. Continue reading

Kerennya Jadi Agnostik

Sekitar semingguan kemarin aku nongkrong di warung kopi buat ngobrol ngalor-ngidul sebagaimana umumnya obrolan warung kopi; tidak ada topik khusus, selain topik seputar mempertahankan kewarasan di tengah hingar-bingarnya dunia. Iya, warung tempatku nongkrong ini entah kenapa jadi tempat ngumpulnya oknum-oknum yang mati-matian berusaha untuk tidak terjebak dalam sesat-pikir ketika dihadapkan sama isu-isu ngepop di Endonesa. Aku sendiri menyebut kalau tempat ini adalah tempat yang bisa menjagaku tetap bertahan dengan idealismeku walaupun di dunia nyata batasan untuk bertindak ideal nyata-nyata semakin kabur.

Kemarin itu, entah bagaimana mulanya, yang jelas ketika aku datang, aku sudah disuguhi topik yang sebenarnya sudah lama membuatku geli tapi nggak pernah kutulis di blogku ini: tentang agnostisisme ala (orang geblek) Endonesa 😆 Continue reading

Hai, Anggi

Jaman kuliah sarjana dulu aku punya temen cewek namanya Anggi. Anaknya pinter (setidaknya lebih pinter ketimbang kuartet Yosepin, Yanto Ucup, Saber, dan Bongkre yang lulusnya injury time), nilai mata kuliahnya nyaris A semua (IPK totalnya nggak perlulah ta’sebut karena khawatir menyinggung SARIP: Suku, Agama, Ras, dan Indeks Prestasi), padahal – menurut pengakuan yang bersangkutan sendiri – kerjanya cuma main game online. Mbuh waktu kecil beliau ini dipakani apa sama orangtuanya. Mungkin dedak sama kroto. Nggak mungkin nasi. Lha, wong buktinya aku dan 4 karakter di atas yang makannya nasi nyata-nyata kalah pinter dari dia, meskipun kami juga sudah njajal mencontoh pola hidupnya. Ikutan rajin main game online, misalnya. Continue reading